Beli Motor Mahal apa beli ‘prestise’ ..?

Prestise a.k.a gengsi alias istimewa bin terhormat…akan datang seiring dengan makin naikknya kelas dan harga motor…walau sifatnya relatif dan itu hanya “perasaan” yang empunya barang saja dan akan beda untuk tiap negara..moge di eropa sudah beda “rasa” dengan dimarih… tapi kita harus bisa me’manage’ si”prestise” tadi, kalau gak pinter-pinter bisa keblinger…ujung-ujungnya bisa jadi sombonger… :mrgreen:

Kadang kita beli motor mahal hanya untuk mengejar sanjungan..??? bahkan rela membuat desain yang jauh dari fungsinya ..tersiksa demi pujian..??? apakah dengan naiknya kelas ke moge(motor gede cece )   prestise ikut naik dan semakin “berkuasa” di jalan..masuk akal sih soalnya  paling kencang.. dan garang suaranya 🙂

Membeli motor bermerk hanya untuk kejar gengsi… silakan kalau berduit… 🙂 pertama sih buat hobby tapi setelah dijalan ketemu “bebeker” nah berubah niatannya ..lalu bagaimana agar prestise yang diarahkan ke tujuan positif…banyak cara.. misalnya ikut club moge untuk bakti sosial…. khan dapat pahala dan secara gengsi juga dapet tuh..”eh mas dono udah tajir suka beramal pulak..” josss 🙂 … sama saja kah :mrgreen:

Motor moge bin mahal khan mengundang perhatian publik toh..nah ‘pesonanya’ bisa dimanfaatkan buat kampanye positif… anti narkoba,cegah HIV,safety riding,tertib lalin dlll..manteb to bro.. jadi gunakan prestise untuk tujuan mulia… terlalu idealis yah hehehehe… menurut bro gimana dong..???

Related Articles

32 COMMENTS

  1. eh tumben dapat pertamaxx disini….
    yang jelas beli motor ginian menguras duit.. udah motornya muahalll…. trus beli riding gearnya juga nggak mungkin yg murah… mosok motor import riding gear lokalan…. gengsi dunk…

  2. mau beramal, beramal saja.
    ga perlu di tunjuk2in.
    masa mau beramal hrs beli moge dulu. terus gabung club … hehehe, piss 🙂

  3. yang jelas biasanya untuk kepentingan hobi melepas penat.. :p arogansi? sama saja, di semua sektor (dalam hal ini) pengguna motor mulai dari bebeker sampe hayabusa-er pasti selalu ada yang arogan.. :p

  4. ngga juga kalao gengsi mbah
    mungkin ada tujuan lain, misalnya hobi sama moge2 atau mungkin pekerjaannya
    maksudnya pekerjaannya, dia sering ikut kompetisi jadi mengubah motor yang jauh dari fungsinya

  5. klo menurut ane motor klo mahal tentu harus sebanding dengan apa yg kita dapat, dah itu aja simple…nah klo soal prestise teteplah naik mobil ketimbang motor…tpi berhubung ane bikerboy, nganggur 2 mobil suzuki digarasi, biar kata hujan badai tetep naik motor lebih asikkk cihuuuuuy

  6. Kadang gak selalu cuma prestise aja bro, tapi juga kepuasan batin. Kalo soal arogansi, itu sih tergantung yg punyanya. Mungkin juga karena pada dasarnya yg sanggup beli motor mahal yg otomatis bergengsi tinggi itu rata2 orang berduit, ya jadinya yg punya rada2 gimana gitu, apalagi rata2 kenal ama pejabat tinggi.
    Kalo soal mandang rendah terhadap pemakai bebek atau skutik, itu mungkin dikarenakan gaya para bebeker dan skutiker yg rada mengundang kesel. Ingat, bukan cuman yg gaya ridingnya kyk alay doang yg bisa bikin kesel, tapi juga gaya riding ala ‘kakek tua’ yg jalannya pelan banget di tengah2 jalan raya/gede dan bisa tiba2 ke kiri atau ke kanan seenaknya tanpa perduli kendaraan di sekitarnya.

  7. untuk saya pribadi, semakin gede dan kencang sebuah mtr maka semakin jarang jatuh/lebih safety….jadi saya gak beli karena prestise tapi demi safety yg lebih banyak.

    bener tuuh ada yg pernah bilang “anda jatuh karena anda kurang cepat”…hahahah

    *bukan bermaksud kencang gak pake otak yaa….

  8. emang prestise bisa dibawa sampai mati bro?kagak….
    mending uang lebihnya buat beramal

    pilih lah sesai kebutuhan dan kocek masing2 bro hahahha

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives