Saya gak suka modif gan…. yang standart-standart saja….!!!!

Memang sebagian bikers akan menyesuaikan tampilan bahkan performa dengan selera masing2… lah wong sudah tak beli kok suka-suka gue dong… šŸ™‚ namun apa yang menjadi latar belakang mereka untuk merubah tampilan standart menjadi modif style…

Trend
Kalau lagi musim durian fairing bikin fairing..lagi musim ceper..bikin motor ceper..biar gak dikatain kurang gaul,katrok,ketinggalan trend…. ini terjadi dalam satu kelompok..misalnya antara teman sekolah… melihat sahabatnya modif racy… pengin ah.. šŸ™‚

Sesuai jiwa rider
Nah kalau motor yang dipunya tampilan kurang gahar,kurang funky,atau kurang macho maka ubahan akan dilakukan… misalkan dari pabrikan standartnya motor “sopan” yang make anak muda..gaul lagi :mrgreen: pasti dengan jiwa mudanya akan merubah menjadi “gaya anak muda”

Kurang puas..
Ada yang kurang puas dengan tampilan & performa… seperti ulasan diatas karena tampilan kurang racy,kurang gambot,bahkan ada yang pengin ban cungkring… monggo sesuaikan selera šŸ™‚

Eits tapi jangan salah ada juga yang anti dengan ubahan/modif mempertahankan spek dan detail dari pabrikan..mungkin karena alasan gak suka neko2 atau akan mempengaruhi nilai jual motor itu nantinnya…

Barangkali ada latarbelakang lain kenapa gak mau modif monggo di share disini…

22 Comments

  1. gak suka modif, tapi bukan gara2 mempengaruhi harga jual balik motor aye. Tau sendirilah motor aye, harga jual gak dimodif aja udah terjun bebas sampe dasar, gimana klo dimodif…..

    mtr macem punya aye mah, pake seumur hidup aja :mrgreen:

  2. ; motor dinas livery Rizla suzuki mas šŸ˜€ boleh dong di tampilin xixixi

  3. hmmmm ngomong2 soal Drag Style,d Eropa n Amerika motor2 sport (sperti HAyabusa,YZF R1,ZX10R) pake ban super gambot dengan swing arm panjang kebalakang

    nah kalo d INdonesia gak kebayang deh kalo Hayabusa pke ban cungkring n naked abiss

Leave a Reply