Maafkan Aku: Pecco Bagnaia Sudah Belajar Kelola Tekanan dari Bastianini

RiderTua.com – Pecco Bagnaia meminta maaf atas banyaknya kesalahan di paruh pertama musim. Jika awal tahun ini dia sedikit melakukan kesalahan mungkin paruh kedua dia tidak akan ‘ngoyo’ mengejar poin.. Kesalahan Pecco Bagnaia di awal musim terkadang membuatnya kehilangan poin besar. Di GP Prancis kemudian di Jerman, pembalap Ducati itu jatuh saat berada di posisi kedua, bersentuhan dengan pemimpin klasemen dan pada saat itulah dia menyadari perlunya meningkatkan konsistensi, dan karenanya mengukur kembali level agresivitasnya di lintasan. Dan jika dilihat dari luar, kelemahan ini tampak jelas, itu membutuhkan fase pemahaman pada diri Bagnaia.

“Bagian tersulit adalah Sachsenring. Saya tampil sangat baik, seperti di Le Mans, saya memiliki kemungkinan untuk memenangkan balapan tetapi saya jatuh. Pada saat itu saya menyadari bahwa itu adalah titik lemah saya: saya adalah seorang pembalap dengan banyak kondisi ‘pasang surut’, dengan kecepatan yang baik tetapi tidak konsisten. Tidak mudah menerimanya. Saya menyadari bahwa saya memiliki masalah dan mencoba untuk memperbaikinya, terima kasih.. terima kasih kepada mereka yang bekerja dengan saya setiap hari, di rumah, dan yang telah banyak membantu saya, dalam beberapa hari terakhir juga. Saya pikir saya telah banyak berkembang musim ini.”

Tekanan dari Enea Bastianini, Lawan Beratnya Tahun Depan…

Sachsenring, bagaimanapun, bukanlah peringatan pertama: Pecco Bagnaia telah menyebutkan perlunya mendapatkan kedewasaan setelah jatuhnya Le Mans, di mana dia kehilangan kendali atas Desmosedici-nya tepat setelah disalip oleh Enea Bastianini untuk babak pertama. Di musim semi, pemain asal Turin itu berganti-ganti antara demonstrasi, seperti keberhasilannya di Jerez di Mugello, dan kesalahan besar, dengan cepat kehilangan konsentrasinya ketika kemenangan dalam jangkauan mulai menjauh darinya.

“Saya pikir balapan di Le Mans membantu saya untuk memahami bahwa Anda harus mengelola tekanan dengan lebih baik. Di sana, saya melaju di bawah tekanan Enea dan saya membuat kesalahan besar dengan melebar pada tikungan 8, yang membuat Bastianini memimpin, sebelum crash di tikungan 13.. Tahun ini, saya selalu mendapat banyak tekanan di belakang saya, Enea di belakang saya sepanjang waktu mencoba menyalip saya, dan saya mencoba menangani situasi dengan baik. Saya tahu tempat kedua adalah tidak diizinkan, jadi saya mencoba untuk memperbaiki bagian depan itu dan kami sampai di sana.”

“Ketika Anda memiliki seseorang di belakang Anda di lap terakhir dan Anda tidak memiliki ruang untuk kesalahan, itu adalah situasi terburuk. Anda dapat dengan mudah kehilangan fokus, tetapi saya pikir kami bekerja dengan baik. Di Peternakan juga, di mana kami bersama sepanjang waktu (latihan), menang pada hari Minggu penting bagi kami. Saya belum pernah menang di Ranch, tetapi setiap akhir pekan saya bertarung di sana dengan pembalap lain dan kami memberikan banyak tekanan. Saya pikir itu juga bisa membantu kami.”

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Archives