Aleix Espargaro Soal Kesalahan di Awal Race: Saya Bukan Valentino Rossi

RiderTua.com – Sulit untuk menggambarkan perasaan Aleix Espargaro dan orang-orang di tim Aprilia setelah balapan di Motegi. Masalah elektronik yang dialami telah menyingkirkan mimpi akhir pekan MotoGP mereka, dimana motor RS-GP22 mereka berpotensi untuk naik podium. Namun ‘human error’  memaksanya untuk start terakhir dari pit lane dan dengan motor yang dilengkapi dengan ban yang tidak diinginkannya. Mengenai kejadian dia harus start dari belakang dia berujar,”Aprilia bukan Ducati atau Yamaha, dan saya bukan Marc Marquez atau Valentino Rossi,” katanya.

Dia hadir di seri Jepang dengan 17 poin di belakang pemimpin klasemen, Fabio Quartararo, dan sekarang meningkat jadi 25 poin dengan 100 poin maksimal yang masih ada untuk diperebutkan. Jalan menuju kejuaraan dunia semakin rumit, namun dalam beberapa hari ini akan ada seri Thailand, yang akan mulai memperjelas siapa saja yang akan menjadi pembalap untuk memperebutkan poin terakhir.

Ada kepedihan atas apa yang terjadi, terutama di garasi, dimana manajer yang sangat tepat dan teliti seperti Massimo Rivola yang bertanggung jawab. Aleix memiliki kesempatan untuk membawa pulang banyak poin di Jepang, tetapi selama ‘sighting lap’ (putaran awal sebelum balapan), dia menyadari bahwa semuanya salah. Terpaksa kembali ke garasi untuk menunggangi motor cadangan Aprilia RS-GP, dia memulai dari belakang dan finis di urutan ke-16 di luar poin. “Selama lap pemanasan, mereka meninggalkan pemetaan ‘ECO’ Lap menyala, yang digunakan untuk menghemat bahan bakar, dan ketika saya keluar saya melihat bahwa motornya tidak berfungsi.. Saya mencoba segalanya dan menekan semua tombol, saya mematikan motor dan menyalakannya kembali (restart), saya telah melakukan segalanya, tetapi itu adalah map yang mereka input sebelumnya,” jelas pembalap asal Catalan itu.

Motor prototype MotoGP cadangan yang dipakainya memiliki ban belakang soft, bukan ban medium yang telah dipilihnya. Lebih jauh lagi, dia tidak menggunakan motor ini selama tiga hari di Motegi, dan mustahil untuk membangun kecepatan yang baik tanpa konfigurasi tepat. Di kelompok belakang, dia kesulitan untuk menyalip Fabio Di Giannantonio, berharap ada red flag (balapan diulang) daripada mencoba mengumpulkan poin, dia mencoba bermain sampai harapan terakhirnya.

“Motor kedua sangat buruk, dengan mesin yang tidak sesuai sama sekali dan saya memakai ban belakang soft yang tidak pernah cocok untukku. Saya adalah salah satu dari sedikit pembalap yang melakukan sesi pemanasan langsung dengan ban medium, karena jelas bahwa ban soft tidak akan bekerja dan itu terjadi. Saya melakukan balapan yang sia-sia dan hanya menunggu bendera merah (restart).”

Setelah kejadian ini, Aprilia tetap bersatu dan mereka tidak menuding siapapun, dan di Thailand ada kemungkinan pembalasan dengan segera untuk Aleix. Seorang insinyur elektronik mengaku telah melakukan kesalahan, dan Aleix membalasnya dengan pelukan. “Ini adalah hal-hal yang bisa terjadi, meskipun kami telah mengambil langkah mundur untuk meraih gelar kejuaraan”.

Dengan empat balapan tersisa dan 25 poin di klasemen di belakang Quartararo, pembalap Aprilia tersebut melihat ini menjadi pemulihan poin yang sulit. “Sebanyak yang dikatakan bahwa Aprilia adalah Aprilia. Ini bukan Ducati atau Yamaha, dan saya bukan Marc Marquez atau Valentino Rossi. Sulit bagi saya untuk berada disini dan memiliki 200 poin. Sangat disayangkan bahwa kesalahan bodoh seperti itu membuat kami kehilangan begitu banyak poin.”

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page

%d bloggers like this: