Martin Sadar Ducati Tim Terbaik Meskipun Tidak dengan Gajinya

RiderTua.com – Dari awal memilih tim Italia, Jorge Martin sadar bahwa Ducati adalah tim terbaik, meskipun tidak terbaik dengan gajinya. Melihat dan membandingkan tawaran gaji dari pabrikan lain dia berujar, “Ducati adalah pilihan olahraga terbaik (motor), bukan pilihan ekonomi terbaik (gaji),” ujarnya.. Pembalap Spanyol itu memukau seluruh grid MotoGP di musim rookie-nya. Meskipun mengalami cedera di Portimao yang membuatnya absen untuk beberapa balapan dan memperlambat adaptasi meteoriknya dengan Ducati Desmosedici, pembalap asal Madrid itu memberi kebanggaan timnya, Pramac Ducati, dengan kemenangan MotoGP pertama di GP Austria, selain berkontribusi pada tim Italia yang mengakhiri tahun sebagai tim satelit terbaik musim lalu. Sementara pabrikan dengan gaji terbaik saat ini adalah Honda, namun untuk masalah motor, hingga Marc cedera motor mereka hanya cepat di tangan Marquez..

Tiga podium dan kemenangan yang diraihnya di GP Austria membuat Martin pantas mendapatkan trofi sebagai rookie terbaik tahun 2021, sebuah tonggak sejarah yang secara logis tidak butuh waktu lama untuk membangkitkan minat Ducati terhadap pembalap Madrid, terutama sekarang di sebagian besar MotoGP kontrak pembalap berakhir pada akhir tahun.

Meski Martin sangat nyaman berada di tim lapis kedua Pramac, namun dia percaya dirinya hanya bisa meraih kejayaan di MotoGP jika berhasil mendapatkan kursi di tim pabrikan, dan kini Ducati telah memperbaharui kontrak Pecco Bagnaia hingga akhir tahun 2024. , Martin telah menetapkan tujuannya merebut kursi tim resmi kedua yang saat ini berada di tangan Jack Miller, seorang pembalap yang dipaksa untuk bersinar di balapan pertama tahun 2022 jika dia tidak ingin melihat dirinya keluar dari tim resmi Borgo Panigale..

Martin berujar, “Berada di tim resmi pada tahun 2023, itu pasti. Ini (Pramac) adalah tim terbaik yang saya cukup beruntung untuk bekerja dengannya sejauh ini.. Tapi untuk melakukan yang terbaik Anda harus berada di tim pabrikan dan tujuan saya adalah untuk mengambil langkah itu pada tahun 2023”, tegas pembalap asli Madrid itu.

Bahkan, seperti yang dijelaskan Martin, ketika dia terjun ke MotoGP pada tahun 2020 ada beberapa pabrikan yang tertarik untuk mempekerjakannya, dia bahkan memiliki opsi untuk melompat ke kelas MotoGP dengan KTM. Namun, Jorge memilih proyek Ducati dalam tim satelit karena, dari sudut pandangnya, Desmosedici memiliki potensi lebih besar daripada motor lain yang telah ditawarkan, meskipun memberikan gaji yang lebih tinggi..

“Saya memiliki hampir semua penawaran dari pabrikan dalam pandangan saya. Tidak semua dari mereka adalah tim resmi, tetapi setidaknya motornya berasal dari pabrikan (spek resmi). Pada akhirnya saya memutuskan bahwa Ducati adalah pilihan olahraga terbaik bagi saya, bukan pilihan ekonomi terbaik, dan pada akhirnya saya memilih untuk motor ini. Dan saya sangat senang,” kata Martin..

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives