Remy dan Raul Kaget dengan Teknisi KTM di Pit

RiderTua.com – Bos Tech3 berujar Remy dan Raul terkejut dengan banyaknya teknisi KTM digarasi, jauh dibanding jumlah mekanik di Moto2.. Tim Balap KTM Tech3 asal Prancis memasuki Kejuaraan Dunia MotoGP 2022 dengan sepasang pembalap baru yang luar biasa. Juara dunia Moto2 Remy Gardner menorehkan 5 kemenangan balap tahun ini. Sementara runner-up Kejuaraan Dunia Raul Fernandez sebagai seorang rookie bahkan membukukan 8 kemenangan, melampaui rekor Marc Marquez (7 kemenangan pada debutnya di Moto2 2011). Pemilik tim Herve Poncharal sangat senang dan antusias dengan kedua rookie MotoGP itu.

Remy dan Raul Terkejut: Banyak Teknisi KTM

Gardner dan Fernandez dapat beradaptasi dengan mesin pabrikan KTM RC16 yang ditunggangi Danilo Petrucci dan Iker Lecuona selama 1 hari pada tanggal 22 September di tes Misano. Pada 18-19 November mereka mengambil bagian dalam tes Jerez sebagai pembalap reguler baru, dan sebagai pemula, mereka menyelesaikan tes dengan cukup terhormat.

Pemilik tim Tech3 Herve Poncharal telah menemani banyak rookie yang mumpuni dalam perjalanan mereka ke MotoGP. Mulai dari Bradley Smith, Pol Espargaró hingga Folger, Zarco, Syahrin, Oliveira, dan Lecuona. Tapi pria berusia 63 tahun itu tidak pernah memiliki duo pembalap di tim yang telah meraih 13 kemenangan musim ini. Ooleh karena itu, selain keterampilan membalap yang tak terbantahkan, juga membawa banyak kepercayaan diri dan pujian.

Poncharal  mengatakan, “Ya, saya sangat bangga dan senang memiliki nomor 1 dan nomor 2 Kejuaraan Dunia Moto2 di bawah sayap saya bersama Remy dan Raul. Mereka berdua masih muda, mereka berdua pembalap yang hebat, tetapi pada saat yang sama mereka adalah orang yang baik dan senang bekerja sama. KTM dan Red Bull bersama-sama menjalankan proyek ‘Road to MotoGP’, yang dimulai di Rookies Cup dan mengarah ke kelas MotoGP melalui Moto3 dan Moto2.”

“Itu adalah misi utama tim saya. Saya melatih pembalap muda dari Moto2 dengan baik untuk kelas MotoGP. Pekerjaan saya jelas dan saya menyukai tugas ini. Lebih masuk akal bagi tim saya, jika saya memiliki bakat seperti Remy atau Raul ketimbang pembalap MotoGP yang mapan. Karena sangat menyenangkan untuk merencanakan langkah-langkah ini bersama-sama.”

Poncharal menggambarkan tes Jerez selama 2 hari sebagai  hal yang fantastis. Karena kita telah melihat dengan setiap tayangan Gardner dan Fernandez, bahwa mereka dengan senang hati menyerap semua informasi dan pengetahuan bak sebuah spons.

Poncharal menambahkan, “Kedua pembalap itu tentu saja terkesan dengan motor balap kami, itu yang terbaik yang bisa kami dapatkan. Remy dan Raul juga terkesan dengan banyaknya teknisi KTM yang tiba-tiba berada di garasi untuk proyek MotoGP kami. Di satu sisi itu adalah perasaan hangat untuknya, di sisi lain itu juga sedikit mengejutkan. Karena perbedaannya dengan Moto2 sangat besar.”

“Mereka memiliki begitu banyak teknisi di MotoGP yang mengajukan pertanyaan kepada mereka. Sebagai pemula, sampai kita terbiasa memberikan begitu banyak jawaban. Dan kemudian pada titik tertentu kita hanya bisa menggaruk-garuk kepala sebagai pembalap. Ini adalah situasi baru bagi para pemula. Penting bagi mereka untuk memahami hal baru dan apa yang perlu mereka pelajari. Itulah mengapa 2 hari tes sebelum liburan musim dingin sangat penting. Itu penting dan lebih penting ketimbang berusaha keras untuk membukukan catatan waktu.”

Selama tes MotoGP pertama di Misano, Raul Fernandez secara khusus menyatakan bahwa dia tidak menganggap hari pertama MotoGP sebagai tes, tetapi hadiah untuk hasil Moto2 yang luar biasa. Saat itu, pembalap berusia 21 tahun itu masih mengharapkan gelar juara Moto2 dan benar-benar hanya terpaut 9 poin dari Gardner di GP Texas. Namun, pada akhirnya, pembalap asal Spanyol itu tertinggal 4 poin untuk memenangkan gelar.

Poncharal melanjutkan, “Raul mengatakan kepada saya bahwa di Misano dia masih merasa seperti seorang pembalap Moto2, sekarang dia adalah seorang pembalap MotoGP yang sebenarnya. Jadi sekarang dia pergi bekerja dengan sikap yang berbeda. Bukan lagi sekadar menikmati MotoGP-KTM. Dia mengerti bahwa 2 hari ini juga berfungsi untuk mempersiapkan musim MotoGP 2022.”

Related Articles

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page