Aleix Espargaro Kecewa dengan Gresini yang Pindah ke ‘Lain Hati’

1

RiderTua.com – Aleix Espargaro kecewa dengan Gresini yang pindah ke ‘Lain Hati’… Sebelum balapan di Sachsenring, Alex Espargaro mengungkapkan kekecewaannya atas perpisahan Aprilia dengan Gresini Racing. Dalam konferensi pers, rider berusia 31 tahun itu menyesalkan keputusan Gresini yang memilih untuk bekerja sama dengan Ducati mulai musim 2022 dan seterusnya. Ini artinya, kini Aprilia hanya punya 2 mesin di grid MotoGP. Pembalap Aprilia itu berkata, “Saya berharap yang terbaik untuk mereka, dan saya harap mereka akan bisa mendarat di belakang kami. Saya sudah mengatakan berkali-kali, bahwa saya ingin kembali melihat dua mesin Aprilia di lintasan. Sekarang keputusan baru saja dibuat. Saya kecewa tentang hal itu.”

Aleix Espargaro Kecewa dengan Gresini yang Pindah ke ‘Lain Hati’

Gresini mengandalkan Enea Bastianini dan Fabio Di Giannantonio sebagai pasangan pembalapnya. “Di masa depan, saya ingin menunjukkan bahwa Aprilia cepat. Mungkin penampilan saya tidak cukup untuk meyakinkan tim. Tapi saya akan tetap bekerja. Saya ingin mengalahkan 6 punggawa Ducati pada 2021, dan kemudian 8 pembalap pada 2022,” kata pembalap asal Spanyol itu.

Di sisi lain, lengan bawah yang dioperasi pada pertengahan Mei lalu menimbulkan kekhawatiran bagi Aleix. “Pada tes hari Senin, saya tidak melakukannya dengan baik. Dan usai balapan di catalunya saya sangat khawatir. Itu sama gemuknya dengan kakiku. Saya harus tenang dan khawatir bahwa saya harus menjalani operasi lagi,” imbuh kakak Pol Espargaro (Repsol Honda) itu.

“Tapi sekarang kembali terlihat lebih baik. Ototnya masih keras dan saya juga harus minum antibiotik setelah balapan di Catalonia. Jahitannya dilepas dan infeksi bisa dengan mudah berkembang, tetapi saya merasa lebih baik sekarang. Daripada yang saya lakukan di Mugello atau Barcelona.”

Apakah Aleix Espargaro optimis dengan balapan GP Jerman? “Mengendarai motor MotoGP berbeda dengan bermain dengan anak-anak atau naik sepeda. Suhu akan tinggi, jadi itu akan sangat menuntut fisik. Kita harus melihat bagaimana perkembangannya,” jawabnya.

Jika secara fisik dia fit, Espargaro berani melakukan banyak hal. Dia menjelaskan, “Saya ingin naik podium. Tentu saja saya tahu itu tidak akan mudah. Tapi saya juga menderita di Catalunya. Dan saat saya berhasil memantapkan diri di grup terdepan, lalu aku mengalami crash. Saya ingin menjadi yang terdepan di setiap sesi. Saya tidak suka tata letaknya, tetapi saya sering kali menorehkan hasil yang sangat bagus.”

“Mesin tidak seberapa penting di sini, seperti di Australia. Saya ingin tahu bagaimana kelanjutannya,” pungkas ayah dari si kembar Max dan Mia ini.

Hingga saat ini, hasil terbaik Aleix dalam 9 balapan MotoGP, adalah finis di tempat ke-6 pada tahun 2014 bersama Forward Yamaha. Pada musim 2019, dia turun di peringkat ke-9.

1 COMMENT

Leave a Reply