Pedrosa Juara Tanpa Mahkota, Karena Nasib?

1

RiderTua.com – Dani Pedrosa juara tanpa mahkota, apakah karena tidak beruntung?… Salah satu anggota “Fantastic Four” di era para Alien memanaskan aspal lintasan dengan aksi-aksi mereka, Dani yang terkenal sebagai penantang gelar MotoGP setiap musim antara 2007 dan 2014, Dani Pedrosa adalah ikonnya saat itu dia dianggap sebagai penerus Alex Criville. Namun, dia juga dijuluki “juara tanpa mahkota”, mengikutinya ke mana pun dia pergi (padahal dia adalah 3 kali juara dunia di kelas 125cc dan 250cc..!). Mengapa pembalap Spanyol itu tidak pernah menyandang gelar dunia MotoGP (kelas Premier)? Berikut adalah beberapa jawaban.

Pedrosa Juara Tanpa Mahkota, Karena Nasib?

Pada saat kedatangannya di kelas utama MotoGP, Dani Pedrosa dianggap sebagai penerus Criville, tidak lebih dan tidak kurang. Pembalap Spanyol memang tidak seramai sekarang, tapi pengaruh juara dunia 1999 itu sudah terasa. Tidak butuh lebih dari kontrak Honda Repsol untuk melihatnya menjadi sorotan.

Dani mengantongi gelar 125cc pada tahun 2003 serta mahkota gelar 250cc pada tahun 2004 dan 2005. Memenangkan kedua kategori, dalam karir, luar biasa. Karirnya dikelola oleh Alberto Puig yang sangat dihormati. Pada usia 21, pembalap Spanyol bersiap untuk memulai balapan pertamanya, sangat menonjol tanpa melebih-lebihkan. Di akhir fase pertumbuhannya, Dani menghadapi masalah yang lebih menyebalkan daripada yang terlihat: ukuran tubuhnya.

158 cm untuk sekitar 50 kg membuatnya mendapatkan ejekan, tetapi di atas semua itu menempatkannya pada posisi yang sangat tidak menguntungkan, mesin besar 990cc empat-tak, dengan banyak inersia. Bahkan di akhir karirnya di Honda dia dikatakan tidak cocok sebagai tes rider..

Tahun 2006 di GP Shanghai, setelah merebut pole, Daniel memenangkan balapan pertama dari 31 keberhasilannya di kategori utama. Menyusul beberapa waktu kemudian di Donington. Musim rookie-nya berakhir dengan terhormat di posisi kelima.

Pada tahun 2007, peraturan berubah. Keluar dari 990cc menjadi 800cc. Di atas kertas, mesin yang lebih ringan bisa menyenangkan si kecil dari Spanyol ini. Namun tidak ada yang berhasil. Tiga kali, Pedrosa menjadi runner-up (2007, 2010 dan 2012) bahkan tanpa bisa memainkan gelar juara. Kenapa?

Kuatnya Lawan

Musim Pedrosa terbaiknya misalnya: Pada 2012, dia mencetak 332 poin tetapi jatuh di atas Jorge Lorenzo (17 podium dalam 18 balapan). Hal yang sama pada 2010, di mana Lorenzo mendikte, menghasilkan salah satu musim individu terhebat sepanjang masa. 2007 Juara Dunia (hampir) lebih terjangkau, tetapi Casey Stoner dalam mode alien menghalangi pembalap Spanyol itu.

Cedera

Siapa bilang ukuran tubuh kecil mencerminkan kerapuhan fisik. Dengan 800cc dia memang lebih bisa beradaptasi tetapi juga lebih ganas, melontarkan pembalap tanpa ‘rasa belas kasihan’. Pedrosa menjadi korban kebrutalan ini, kehilangan 14 balapan di MotoGP, terkadang di saat-saat genting. Ini jauh lebih banyak daripada anggota “4 Aliean” lainnya selama periode yang sama.

Bukan Rider Pembunuh

Pikiran Pedrosa tidak pernah memiliki pikiran pembunuh seperti Rossi, Lorenzo atau Marc Marquez. Sangat penyabar tidak nakal. Tentu saja, dia ambil bagian dalam beberapa dule yang luar biasa ( Brno 2012, Aragon 2015) tapi itu terlalu sedikit untuk seseorang yang harus bermain di kejuaraan. Terlalu sering Pedrosa sebagian besar didominasi oleh lawan dalam pertempuran.

Tidak Konsisten

Ketidakteraturan Dani, di beberapa sirkuit, tidak bisa ditembus. Pembalap lain, jauh lebih sedikit. Entah kenapa, yang terakhir bisa mendominasi seluruh akhir pekan dan melewati batas di posisi 8 dua minggu kemudian. 2012, musim terbaiknya, adalah satu-satunya tanpa “salah langkah”, kecuali jatuh di Australia yang secara definitif menawarkan gelar kepada rivalnya Lorenzo.

Kesimpulannya, sulit untuk menyalahkan semuanya pada keberuntungan. Ya, Pedrosa tidak beruntung terutama dengan cedera yang berulang, itu fakta. Tetapi faktor-faktor lain bermain melawannya selama karirnya. Ya, “dia pantas mendapatkan gelar”, seperti yang disetujui oleh banyak pengamat. Tapi yang mana?

Sebuah teka-teki yang sangat rumit untuk dipecahkan, tetapi bakat yang tak tertandingi, untuk berkarir di MotoGP sudah di perlihatkan dengan menjadi tes rider KTM.

1 COMMENT

Leave a Reply