Konsekuensi dan Kompensasi Sebuah Tuntutan Pasar Motor Roda Dua di Indonesia… !!!

Motor dengan spesifikasi “handal” apalagi untuk kelas menengah ke bawah baik direntang harga maupun kelas walaupun CBU kadang setelah masuk Indonesia mengalami “Down Spek”    ( dalam tanda kutip loh…)  ada beberapa alasan selain karena konon katanya kualitas BBM kita yang masih kurang josss… yaitu karena “daya beli” masyarakat kita… kok bisa larinya ke daya beli..???

Bukan kemampuan beli motor loh..tapi “menggerutunya” konsumen untuk biaya operasional harian (daya beli untuk keseharian baik spare part dan BBM)…… sebagai contoh saja motor buat harian dengan mileage 40 kpl

Jarak tempuh ke tempat kerja 20km = 40 km(PP)…. untuk keseharian dipakai belanja dan ke kota kira 5 km sehari bisa 2 kali rata-rata(5 x 4=20 km).  jadi untuk satu hari jarak tempuhnya 60 km...

  • Keluar uang bbm pertamax=Rp 10.000  jarak tempuh selama 1 bulan = rata-rata 26 hari x 60 km = 1560 km …dengan mileage 40kpl maka memerlukan BBM = 39 liter = Rp 390.000 (pertamax)
  • Kalau pakai Premium= Rp 4.500 jarak tempuh selama 1 bulan = rata-rata 26 hari x 60 km = 1560 km …dengan mileage 40kpl maka memerlukan BBM = 39 liter = Rp 175.500 (premium)

Mileage lebih tinggi akan lebih ekonomis…Pastinya keinginan sebuah motor dengan mileage tinggi+bisa menggunakan BBM premium adalah ideal…. solusi dari produsen adalah dengan  membuat motor dengan spesifikasi disesuaikan.. entah dengan kompressi atau settingan lain dan ini jelas akan membedakan settingan dari asal motor itu diimport…(spek Thailand dan Indonesia bisa beda)

Dari ilustrasi diatas memang motor yang benar-benar “premium” (irit +bisa nenggak premium)  ,adalah motor yang diharapkan konsumen kita,walau konsekuensinya ada penurunan performa IMHO

Related Articles

45 COMMENTS

  1. kata pak dahlan iskan waktu ngojek di istana bogor utk rapat..
    cara cpat kaum bawah dan menengah bwah utk menuju ke menengah atas adalah beli motor..
    Krna mtor bisa jd indikator status sosial seseorang..
    Gtulah mbah RT yg di katakan pak mentri BUMN yg nyentrik bin unik.,

  2. yup betul bgt, ane setuju, down spect ya salah satu solusi, bukanya masalah orang kita ga mampu beli non subsidi, tapi karena mereka tega memberikan motor mereka BBM bersubsidi

    contoh, banyak vixion, cs1, jupie mx, vario, xeon, danlain sejenisnya

    dari harga sudah akrab dengan masyarakat, ga usah jauh jauh, sodara ane, gaji 1 jt perbulan aja berani ambil vixion, tapi BBM tetep dia isi premium, dengan alasan yang paling murah, padahal logika dia cuma pergi 1 hari 20 km an, sedangkan mileage vixi sekitar 40 rasanya, kalo pertamax brarti 10 rb per 2 hari, murah bukan? di tambah kapasitas tangki yang besar, artinya mengurangi jarak tempuk ke SPBU, sehingga tyentu bensin percuma yang di buang ke SPBU sangatlah sedikit, tapi kenapa dia milih premium,

    soalnya ada GAP ga rasional

    yup, bener, gap yang itunganya 2x lipat lebih,

    jadi yang paling utama kewajaran masyarakjat dalam isi BBM dan memilihnya, saya pakemotor pertama shogun 125, yang di isi premium, pernah premium langka, saya pake pertamax dan ngacir terus, hingga ganti supra pasti isi pertamax, dan hanya saat kere banget baru isi premi,
    sekarang pake ninja, ya isinya minimun pertamax

    nyesek..?? banget lah, isi pake pertamax

    jajan ampir ga pernah, tapi ya itu konsenkuensi, itung itung ga makan hak orang lain, walopun itungan saya termasuk orang ga mampu karena kerja, di jatah ortu hanya 700rb perbulan, dengan kondisi merantau di daerah UMR 910rban, sangat sulit emank untuk bertahan hidup, cuma nyatanya saya bisa, dan saya mampu

    paling jajan kalo orang tua nengok dan kasih uang lebih 😀

    • utk jarak sgtu kanpling enak pake bebebek.,,
      pngen naikin gengsi belilah mongtor smprot wlaupn gajinya mrihatinin..,
      ssuai dg kmmpuan belilah primium yg murah meriah..,
      kan bisa hemat utk mbyar kriditanya..

      • lebih hemat kalau belinya cash ^^…. jadi kalau sudah ada bebek ya dipakai dulu dan bersabar… sapa tahu bisa beli motor semprot idaman secara cash… amin

      • yup, sodara ane ga punya duit dan ngidam vixi, jadi dia beli credit, kalo ane sih alhamdulilah beli cash, walaupun resiko apa apa ya nunggu, alias nabung,

        sodara ane gaji 1 jt, kreeditan 1 jt, tapi katanya serimpilan dalam 1 hari bisa dapet 100rban, ya itung sendiri kalo 1bulan dapet berapa, idup masi numpang, kalo ane idup sendiri,

        tapi untuk ukuran indo, beli pertamax untuk yang singel, walopun gaji mepet UMR mampu lah, cuma ya kebutuhan kalo uda nikah itu baru saya rasa ga mampu, soalnya ya kalo uda nikah punya tanggung jawab, kalo belum ya pinter2 manage uang,,

        harapan ane harga non subsidi sama subsidi ga terlampau jauh, sehingga pemakai non subsidi bertambah

    • semampunya kita aja.. Jangan terlalu di paksakan klo ujung2.nya cuma nyiksa kita aja…,
      jd g’ bisa menikmati tu montor klo hnya mjd beban hidup kta aja..

  3. Tipikal org indonesia umumnya :
    Maunya Motor spec tinggi, canggih model futuristic tapi soal BBM cukup dikasih minum premiun “yg penting masih bisa jalan” dan itu bukan hanya pd motor tapi jg pd mobil “mewah” sekalipun

    Teeerrrlaaaluuu

      • soalnya gap bro, ga tanggung tanggung 2 x lipat lebih, jadinya ya mikir lah, sisanya bisa buat gaya yang lain, tapi buat kendaraan pake premium, yang bikin ane kasihan ya orang orang yang naik skuter entri level, boncengan ber 5 untuk sekolah dan kerja, isinya di penjual bensin eceran, karena emank BBM abis di isin di mobil mobil mewah, sungguh terlalu kan..??

    • bg saya penunggang bebek naekpun tak masalah..
      Kerja juga sbg buruh rokok di kudus kota kretek..
      Naek boleh, Asal wajarlah dan itu sudah jd kputusan pmerintah yg bijaksana dan penuh pertimbangan..
      Sya ngikut ajah..,

      • yup, benr bro, kawan saya yang kerja juga rata rata gitu ga masalah, malah yang demo ya you know lah, siapa aja…??

        justru malah yang terkesan mampu, punya motor sama punya mobil,

        intinya di sikap bro, orang BBM belum naik harga harga pada naik,

      • kenapa ga dinaikin sekalian yah kalo gitu… toh nanti kalau kuotanya sudah melebihi 16% ya bensin mau ga mau tetep naik (kan ketok palunya kemaren gitu?) alamat harga2 naik lagi dong alias naiknya 2x lipet… lah jadi bahas lagi BBM vs Kenaikan Barang vs Pemerintah ^^

  4. urun uneg2, mungkin semua itu uniknya masyarakat kita, ga tau sebenarnya berapa sih plan motor yang beredar di negeri tecinta. 5 tahun kah, 10?. kalo di jepang to negara lain misal mobil/motr udah expired ya digrosok kalo masih lalu lalang di jalan umum… tapi ada untungnya karena gak setiap 5 tahun bisa beli motor. Motor di sayang2, dikasih assesoris…beli semua keperluan agar motor kinclong dan siap ngacir, mungkin malah lebih besar diitung dibanding komparasi selisih beli pertamax. bingung kan ..maintenance VS kuaitas fuel…kecuali duit berlebih

  5. Hadeuh…. org2 endonesa…
    gengsinya gde..pda kgayaan…bli brang mwah pling cma buat dblang wah…org skrng pda ska RIYA’…
    INGATLAH WAHAI ORG2 KAYA …!!!SMUA HRTA YG KTA BLANJAKAN AKN DPRTANYAKAN DIHARI AKHIR KELAK….JADI, BLANJAKANLAH HARTA UNTUK KEHIDUPAN YANG KEKAL NANTI….!!!!!

  6. Saya sih cuma bingung mau comment apa… ❓
    Lha wong jarak rumah ke kantor 52KM,belum lg masuk ke lokasi kerja 30KM,untungnya ada jemputan dari kantor kelokasi kerja… Waduh mas,saya tiap hari harus 104KM dari pintu ke pintu wajib tanpa mampir…
    Klo saya beli motor mahal,otomatis part jg mahal,apalg harus nenggak pertamax.. Weleh-weeleeh bisa2 kerjaku berat diongkos.. Makanya walaupun tidak se’smart para comentator Fb? Saya cuma berusaha piye carane punya MOTOR HANDAL yg HEMAT PERAWATAN dan IRIT..
    Makane bagi para pabrikan berlombalah memenuhi kriteria itu,karena saya yakin rata2 kriteria tersebut dah baku untuk para rakyat Indonesia..iMHO
    Nah berhubung bakal ada banyak product baru yg akan keluar,, saya cuma berharap product2 mereka bagus dan semua masuk kriteria diatas,supaya para konsumen tinggal hitung kancing aja.. :mrgreen:

  7. thailand bbm ga di subsidi,ya wajar pabrikan motor2 di thailand bikin motor2 dgn prforma tinggi,klo dah masuk ke indonesia ya wajar atpm lokal menurunkan performanya dikit dgn 7an bisa nenggak semua bbm yg di jual di spbu,minimal ron 88/premium,biar makin irit,n

  8. klo di blog ini rasanya adem ayem,stiap artikel yg pak erte bkin, komentatornya kyak tmen skampung..
    Klo di blog mas iwb dan wak haji topik dan juragan rondho..,
    menurut pngamatan saya,stiap artikel yg mbrojol pasti komentatornya udah kyak orang mau tawuran,.
    Pake bkar2.an sgala..,

  9. dimana2 mah orang sukanya murah tapi mewah, mewah tampangnya tapi murah biaya beli dan operasionalnya….. pabrikan yang sanggup penuhinya pastilah motornya laku. performa sih perhitungan yang ke sekian, lagipula klo dipaksain pake pertamak ya ngga bisa karena didaerah2 jarang ada SPBU yang jual pertamax.

  10. Om RT Vario 125i pake pertamax atau premium rasanya gak ada pengaruhnya ..sama saja mending pake premium harganya separuh.. nanti kalau ada trouble mau klaim ke Honda .. motor diisi Pertamax.. agar sesuai yand disarankan pabrik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives