Egoisme, Jalan Pintas,Gak Mau Repot… .!!!

Hari ini kebetulan RT dinas Luar…gak bisa mantengin warung 100% sekali-kali ngintip lewat layar mungil android yang setia menemani kapanpun, baik kala suka maupun duka (lebay…) … Yup RT dampingi “seseorang” untuk membantu memberi masukan masalah IT sehubunganย  kerjaan dengan rekanan…

Lalu apa saja pengalaman hari ini…banyak dan satu yang paling mengusik pikiran RT adalah bahwa RT melihat secara langsung “Inilah Indonesia” maksudnya gimana..?yah beginilah negara kita… ๐Ÿ˜€ Untuk membuat sesuatu bisa berakselerasi cepat harus memakai OLIE pelumas… dimanapun itu..ya to… kalau kita hanya dengar cerita mungkin akan bilang dan mencela.. ahh gak bagus itu …gak sportif lah..curang lah atau sederet penilaian negatif lainnya…ย  tapi coba saja,misalkan kita dituntut untuk menyelesaikan tugas dengan batas waktu yang mepet..dan dari sisi finansial kita adalah tergolong kelas “unlimited” apa yang ada di benak bro sekalian… ikuti rule…cari jalan pintas(shortcut)… membeli rule itu..???

Mungkin populasi orang yang memilih langkah pertama sangatlah sedikit…sudah menjadi rahasia umum to…dan sudah traaadisiiiii…. ๐Ÿ™‚ parah memang trus siapa yang memulai..??? duluan mana telur sama ayam..??? ๐Ÿ˜€

Sekarang yang dekat saja dengan keseharian kita kala kita melanggar aturan lalin… jujur sajalah…. mau pilih langkah nomor berapa..hayooo??? siapa yang mulai..siapa yang butuh…perilaku ini sebetulnya memang berawal dari lingkup kecil keluarga kita..anak-anak kita, kadang secara tidak sadar, kita menanamkan “budaya” itu…

Intinya “budaya” itu merata disemua sendi kehidupan bangsa kita dari lingkup paling dasar sebuah keluarga hingga kalangan atas, walaupun tidak semua tapi yang mau bersusah payah ikuti “rule” boleh jadi bisa dihitung dengan jari,walaupun kadang ada juga yang sulit ditembus dengan jalan pintas tapi yah pasti ada saja celahnya kok… Any Questions..??

Related Articles

33 COMMENTS

  1. Pasti dapat ilham dari dinas luarnya, karna gak mau terlalu vulgar, endingnya berubah jadi lalin, dimana statement dana “unlimited” tadi berujung?

  2. Budaya sperti itu kayaknya kuat melekat di negeri ini, apalagi sekarang malahan mungkin banyak yang menawarkan sesuatu dengan cara “jalan pintas”, kacau dahh… ๐Ÿ™

    • cntoh kecil sja mz bro..
      Utk bwat sim c tnpa tes tetek bngek kita hrs kluar ongkos 2x lipat..,
      klo g’ tau sndrilah..
      Bkalan di persulit syaratnya kurang ini itulah…
      Ini pngalaman pribadi saya aja..,
      klo ini di biarkan terus menerus ampe anak cucu, kpan bangsa ini bisa maju..,
      yg bisa cuma nunggu keajaiban datang aja..

  3. Bukan masalah siapa yang memulai duluan
    tetapi bagaimana menyikapinya sekarang
    Peer, seperti beli motor seken, bukan masalah siapa pemilik pertama tetapi bagaimana memperbaiki supaya enak dinaiki

  4. sudah mjd Tradisi yg melekat dr turun temurun.. Jd emg susah utk di berangus…,
    krna tdk adanya kesadaran dr stiap individu utk maju..,

  5. Ane pas bikin SIM C aja ditawarin mau yg cepet apa yg biasa tp ribet alias luamaaa, ya jelas pilih yg cepet lah. Padahal yg nawarin aparat berseragam lho, dan oknum pak pol itu cenderung nggiring kita ke opsi bikin SIM yg pake “pelicin”… :mrgreen:

  6. Entah kenapa saya jadi tidak bisa comment di warung kang IWB jadi ga dapat pondium manding :mrgreen: tapi ora opo siki masih bisa comment di warung abah jadi masih bisa ngelantur sambil kerja ๐Ÿ˜€

  7. tp terkadang aturanny yg konyol n mengada-ada..
    saya pernah ngurus hal tertntu d sbuah kantor pemda..dr awal sy ud sadar kalo ad persyaratan yg kurang namun menurt sy it gak substantif..nah wkt ud tiba giliran sy,timbul masalah..ktany tdak bsa diproses ato dlayani sblum syarat yg kurang dlengkapi dlu
    saya langsung blg aja emang dasarny oknum tsb pgn sy ngasi amplop..tp sy tetep gmau n sy ngotot harus bsa dproses..prdbatan alot seputar aturan trkait pun trjd..akhrny sy trpaksa mengeluarkan jurus ancaman..yap,saya ancm petgs tsb sy adukan melalui surat pmbc d koran ato lewat media onlen..wkwkwk..dngan raut wajah marah,akhrnya berkas sy dproses..hehe..

  8. jalan pintas=pelicin=korupsi
    pelicin mungkin berawal dari masyarakat yang mengucapkan terimakasih atas layanan yang diberikan, yang lambat laun menjadi kebiasaan bahkan jadi kewajiban.
    Jika mencari siapa yang salah, hanya akan membuang energi intuk membahasnya.
    Yang perlu dibahas adalah solusi atas masalah tersebut.
    Semua orang punya kesempatan yang sama untuk memperbaikinya, jika anda sebagai warga berusaha jangan junakan jalan pintas.
    Jika anda aparat, jangan mempersulit jalur normal.

  9. โ€œYa Allah, barang siapa yang berlemah-lembut terhadap umatku maka berlemah-lembutlah terhadapnya, dan barang siapa yang mempersulit umatku maka persulitlah ia.โ€ (HR. Ahmad)
    do’a yang cucok buat para pejabat dan birokrat dari nabi muhammad

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives