Categories: MotoGP

Jorge Martin : Harus Mengendalikan Insting Saya

RiderTua.com – Setelah 5 seri pertama musim 2023, Jorge Martin hanya tertinggal 14 poin dari pemimpin klasemen MotoGP Pecco Bagnaia. Di peringkat 4, saat ini pembalap Pramac-Ducati itu adalah pembalap Spanyol dengan posisi terbaik di lintasan. Mengingat persaingan yang ketat, bersaing dengan Aleix Espargaro, Maverick Vinales, Joan Mir, Alex Rins, Marc dan Alex Marquez, beberapa rekan senegaranya yang bertarung di kelas utama.

Martin melakoni balapan dengan sangat baik. Kesuksesan juga direngkuh dengan proses pematangan yang dilaluinya. Dulu, dia sering menjadi korban dari emosinya sendiri, tetapi sekarang dia jauh lebih berhati-hati. Pembalap berjuluk Martinator itu tahu upaya keras yang harus dia lakukan untuk pekerjaannya.

Jorge Martin : Harus Mengendalikan Insting Saya

Setidaknya itulah yang Martin lakukan di trek balap, tetapi dia juga melaju dengan kecepatan penuh. Sambil tertawa manajernya berujar, “Jorge hiperaktif, dia selalu harus melakukan sesuatu. Jika saya ingin berbicara dengannya, saya akan mengikatnya ke kursi atau temui dia saat makan siang untuk memastikan dia tetap di meja untuk sementara waktu.”

BTW, Pecco Bagnaia, Marco Bezzecchi, dan Brad Binder menjadi sorotan musim ini. Martin saat ini berada di peringkat 4 di klasemen dengan hanya terpaut 14 poin di belakang Pecco. Apakah ini langkah yang disengaja atau terjadi begitu saja?

Martin menjelaskan, “Saya telah menjadi salah satu yang terkuat sejak awal, di pramusim dan di setiap balapan yang berlangsung sejauh ini. Saya selalu bertarung di barisan depan di setiap balapan kecuali di Portimao dan Austin. Tapi di balapan lain saya sangat kuat. Mungkin tidak terlalu kuat di satu lap, tapi saya bekerja keras pada kecepatan yang menjadi kelemahan saya di masa lalu.”

Apakah Sprint cocok untuknya? “Ya, saya pikir ini seperti kemenangan. Tapi selain itu, saya dua kali finis di posisi ke-4 di Jerez, saya pertama dan kedua di Le Mans dan sprint di Argentina lebih buruk bagi saya. Pada akhirnya, kita dapat memposisikan diri dengan baik untuk hari Sabtu dan Minggu jika kita cepat dan lolos dengan baik,” jawab Martin.

Martin sangat kuat di Le Mans, apakah jeda selama 3 pekan tanpa balapan sesudahnya itu mengganggunya? “Ya, karena sebagai pembalap saya lebih suka ketika ada beberapa balapan berturut-turut. Sulit menemukan ritme yang bagus lagi setelah istirahat panjang. Biasanya segalanya berjalan jauh lebih baik bagi saya di akhir musim karena kemudian semuanya terjadi secara berurutan dan kita dapat membangun kepercayaan diri yang baik pada motor,” ujar rider berusia 25 tahun itu.

Apakah Martin  akan tetap berpegang pada strategi keteraturan dalam tiga balapan berturut-turut, atau akankah niat seperti itu dilupakan saat tidak balapan? “Ya, saya tidak memikirkannya. Setidaknya, saya tidak. Saya mencoba untuk menjelaskan tentang pilihan saya. Jika itu adalah balapan suatu hari nanti yang harus saya selesaikan, maka saya akan menyelesaikannya,” lanjut rider asal Madrid-Spanyol itu.

Rekan setim Johann Zarco itu menambahkan, “Jika suatu hari saya harus menggunakan sprint race untuk mempersiapkan balapan hari Minggu, maka saya mengorbankan hari Sabtu. Saya harus mengendalikan insting saya, itu penting karena saya pikir jika saya berada di top-4 atau top-5 di pertengahan musim, saya bisa melakukannya. Paruh kedua musim adalah fase terkuat saya.”

Martin hanya tertinggal 14 poin dari Pecco, itu tidak banyak. “Ya, masih banyak. Saya pikir saya tidak hanya lebih menyukai trek di akhir tahun, tetapi seperti yang saya katakan sebelumnya, balapan akhir pekan demi balapan akhir pekan bisa menguntungkan saya. Saya harap saya bisa membuat perbedaan di sana,” pungkas Jorge Martin.

Mimi Carrasco

Leave a Comment

Recent Posts

Honda Brio Tetap Menjadi Mobil Terlarisnya, Tapi…

RiderTua.com - Honda mencatat nyaris seluruh penjualan mobilnya di Indonesia bulan lalu mengalami kenaikan. Jelas ini menjadi hasil yang cukup…

15 June 2024

5 Rider yang Bisa Dibidik Gresini untuk Menggantikan Marc Marquez

RiderTua.com - Promosi Marc Marquez ke tim pabrikan Ducati pada 2025 membuat Gresini membutuhkan pembalap baru. Adiknya Alex Marquez kontraknya…

15 June 2024

QJMotor Luncurkan SRV600V, Motor Cruiser yang Bermesin V4

RiderTua.com - Pabrikan motor asal China yang sudah berkembang besar bahkan di pasar Eropa, QJMotor punya motor cruiser SRV600V baru…

15 June 2024

Chery Tiggo 5x yang Memiliki Sejumlah Keunggulan

RiderTua.com - Chery Tiggo 5x kini menjadi mobil terbarunya di Indonesia setelah sukses meluncurkan Omoda E5. Tidak seperti model sebelumnya,…

15 June 2024

Bos KTM : Rider Terkuat akan Menjadi Kapten Tim!

RiderTua.com - Akan ada 4 motor pabrikan KTM musim depan. GASGAS tidak lagi ambil bagian setelah MotoGP musim 2024 berakhir.…

15 June 2024

Honda Stylo 160 : Review Kelebihan di Perkotaan dan Tanjakan, Tenaganya Ngisi Terus!

RiderTua.com - Skutik baru Honda dengan tampilan yang kental ala motor Eropa. Pada kesempatan kali ini mimin nyobain Honda Stylo…

15 June 2024