Kekuatan Mental? Quartararo Butuh Psikolog Olahraga, Pecco Bagnaia Tidak!

RiderTua.com – Pecco Bagnaia berbeda dengan Quartararo yang butuh psikolog olahraga, apakah ini mencerminkan ‘kedewasaan mental’ dua saingan berat tahun ini?.. Stress, tegang, cemas, tertekan oleh rival, takut kalah atau melakukan kesalahan sebelum bertanding tanda-tanda butuh ‘suplemen mental’.. Manfaat psikolog olahraga terlihat jelas pada juara dunia bertahan Fabio Quartararo, yang tidak merahasiakan pekerjaan yang telah dilakukannya di sisi mental, hal yang juga dilakukan Vinales. Bahkan Aleix Espargaro menambahkan bahwa atlet harus mempertimbangkan psikolog olahraga yang sama pentingnya dengan nutrisi (makanan) dan kondisi fisik (fitness) mereka. “Psikolog membantu saya untuk lebih percaya diri,” kata El Diablo..

Namun hal ini berbeda dengan Pecco, “Saya tidak bekerja dengan psikolog karena menurut saya orang yang paling bisa membantu kita adalah orang-orang di sekitar Saya (termasuk kepercayaan dari bos Ducati)..” kata pembalap Ducati itu.. Bahkan terbukti Pecco bisa bangkit dan membalik keadaan musim ini setelah tertinggal poin cukup jauh dengan bantuan orang-orang terdekatnya..

Pecco Bagnaia - Enea Bastianini
Pecco Bagnaia – Enea Bastianini

Merasa Tak Tertekan oleh Bastianini

Pecco Bagnaia mulai membaik di paruh kedua musim, satu-satunya kesalahan nyata Bagnaia dalam balapan adalah jatuhnya dia dari Motegi, saat dia ingin menyerang Fabio Quartararo di lap terakhir. Sementara dua kesuksesan di paruh pertama musim ditambahkan serangkaian empat kemenangan, dari Assen hingga Misano, dan yang terakhir di Sepang, tetapi Bagnaia juga memastikan podium berharga di Aragon, Buriram dan Phillip Island. Dia mulai belajar mengumpulkan ‘poin sebesar-besarnya’ ketika finish di tempat pertama berada di luar jangkauan. Dan yang terpenting, dia tidak lagi merasa tertekan dalam duelnya dengan Bastianini. Dia memenangkan duel di GP San Marino dan Malaysia, dan memilih untuk tidak ‘menanggapi’ rekan senegaranya itu saat menyalipnya di Aragon.

Pecco Bagnaia - Fabio Quartararo
Pecco Bagnaia – Fabio Quartararo

Ducati memainkan peran penting dalam membantu Bagnaia memperbaiki pendekatannya, menyatukan pembalapnya, Ducati selalu percaya padanya pada bakatnya. “Saya pikir yang paling penting adalah hubungan yang sangat dekat yang kami miliki dengan Pecco di Ducati.. Saya pikir itulah kuncinya. Kami tidak pernah kehilangan rasa saling percaya. Saya pikir itu membuat perbedaan besar untuk membuat kami kembali ke jalur yang benar. Persaingan sangat ketat,” kata Davide Tardozzi, manajer tim tim pabrikan.

Sementara Pecco Bagnaia tidak hanya mengandalkan dukungan dari tim Ducati tetapi juga pada orang lain yang dia percayai, baik kerabatnya atau anggota Akademi Valentino Rossi, semuanya mampu membantu menghadapi kelemahannya untuk memungkinkan dia mengidentifikasi dan kemudian mencari jalan untuk perbaikan.

“Saya tidak bekerja dengan psikolog karena menurut saya orang yang paling bisa membantu kita adalah orang-orang di sekitar Saya.. Psikolog adalah pekerjaan mereka, jadi jelas mereka dapat membantu, tetapi dalam situasi saya, saya suka ketika orang-orang di sekitar saya memberi tahu saya apa pendapat mereka tentang saya, apa yang perlu saya tingkatkan,” kata Bagnaia.

Pecco Bagnaia
Pecco Bagnaia

“Saya orang yang cukup sulit karena pada awalnya saya mengatakan ‘tidak, itu tidak benar’, tetapi kemudian saya mencoba mengubah keadaan pikiran saya, berkembang untuk mencoba memahami, mendengarkan tips hidup ini. Orang-orang di sekitar saya , seperti pelatih saya, anggota Akademi (Uccio, Vale, Albi, Babi), tim saya, pacar saya, keluarga saya, mereka sangat penting bagi saya. Saya mencoba mendengarkan mereka sepanjang waktu di paruh kedua musim musim,” tambahnya..

Apakah kesalahan Pecco Bagnaia bisa menjadikannya pelajaran untuk musim depan?.. Hanya waktu yang akan menjawabnya, tetapi orang yang bersangkutan merasa bahwa musim 2022 telah membuatnya menjadi pembalap yang lebih matang, “Jika saya harus kembali, saya tidak ingin membuat kesalahan, tetapi dengan melihat ke belakang saya juga mengatakan kepada diri saya sendiri bahwa kesalahan membantu saya tumbuh dan belajar jadi saya pikir itu semua adalah bagian dari karir seorang pembalap,” katanya..

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Archives