Jika Stewards ‘Merampok’ Gelar Dunia, Mereka Harus Dipecat!

RiderTua.com – Tiga orang petinggi Stewards Panel FIM MotoGP terutama Freddie Spencer dikritik habis, setelah menjatuhkan hukuman long lap penalti kepada pembalap Yamaha. Tapi Quartararo harus menjalani hukumannya saat balapan di GP Silverstone. Hal ini mengingatkan kita saat Valentino Rossi juga harus menyelesaikan penalti gridnya di Sepang 2015 dua minggu kemudian di Valencia. Bos balap Yamaha Lin Jarvis dan direktur timnya Masimmo Meregalli mengkritik keputusan itu. Ketika orang penting seperti Lin Jarvis dari pabrikan besar, tidak percaya, maka Stewards seharusnya sudah mengundurkan diri.. Mantan pembalap asal Inggris Keith Huewen, ikut mengomentari masalah ini.

Bagaimana jika di akhir musim kejadian ini mempengaruhi poin kejuaraan Quartararo? Kalah tipis dengan Aleix misalnya, pasti Yamaha akan mengingat momen penalti itu. Huewen percaya bahwa pengawas balap tidak boleh dikritik secara terbuka, tetapi titik lemah dari sistem harus didiskusikan dengan sopan di ruang tertutup. “Jika stewards tidak cukup baik, mereka harus dipecat. Di Formula 1, Michael Masi juga dipecat karena ‘merampok’ gelar dunia Lewis Hamilton pada 2021,” imbuh Huewen.

BTW, hampir tidak ada pengamat yang tidak mengklasifikasikan insiden ini sebagai insiden balap normal (crash di balapan), seperti crash lain tahun ini yang melibatkan Pecco Bagnaia dan Jorge Martin (Qatar 2022), Jack Miller dan Joan Mir di Portimao serta Taka Nakagami vs Alex Rins dan Bagnaia di Catalunya, tetapi dari tiga insiden tersebut tidak ada yang dihukum.

Freddie Spencer (juara dunia tiga kali) adalah anggota Stewards Panel yang paling menjadi sorotan. Rekan-rekannya terdiri dari Andres Somolinos (stewards asal Spanyol ini adalah kepala stewards), Raffaele de Fabritiis asal Italia dan Ralph Bohnhorst asal Jerman menekankan bahwa ‘Fast Freddie”‘ bukanlah biang keladi dari keputusan tersebut. “Freddie tidak mendikte apa yang terjadi, semuanya dipertimbangkan dengan cermat bersama-sama,” kata salah satu mereka.

Tapi Jack Miller hanya menuduh Freddie saat dia dikenakan hukuman long lap penalti di Sachsenring setelah kualifikasi (crash saat bendera kuning). “Dia hanya tidak mendengarkan,” tegas rider asal Australia itu kesal.

Keith Huewen, mantan pembalap kelas 350 cc dan 500 cc juga berbicara tentang hukuman yang diterima rider Yamaha Quartararo. Di satu sisi dia membela Spencer, tetapi dia juga menggambarkan bahwa dirinya dalam posisinya sebagai orang yang sulit menerima hal ini..

Huewen menjelaskan, “Mencuci pakaian kotor di tempat umum bukanlah hal yang menyenangkan. Kita berbicara tentang orang-orang yang kuat dan pintar di sini. Tapi sekarang kotoran dilemparkan ke panel stewards di depan umum. Freddie Spencer disalahkan, dia adalah orang yang harus bertanggung jawab atas keputusan itu. Dia seorang legenda, saya tidak akan pernah memperlakukannya dengan tidak hormat. Pendapat Freddie sama berharganya dengan yang lain, bahkan jika dia terkadang salah menilai crash tertentu dan mungkin tidak cukup mempertimbangkan konsekuensi hukumannya.”

Huewen menambahkan, “Apakah penyebab crash di Assen cukup untuk mendapatkan penalti? Ketika kita melihat konsekuensi dari insiden itu, kita harus menjawab ‘tidak’. Tapi penyebab insiden itu adalah Quartararo yang lebih tangguh ketimbang Nakagami di Barcelona.”

Keith Huewen
Keith Huewen

Mantan pembalap asal Inggris itu melanjutkan, “Ada kebutuhan untuk bertindak di antara para stewards. Tapi kemudian kami menghadapi masalah mendasar. Balapan adalah balapan. Jadi sekarang kita seharusnya berkata, ‘Oke, kamu bisa menabrak musuh dari dalam dan menjatuhkan musuh, tetap tidak akan ada penalti?’ Hukuman harus dijatuhkan lagi dan lagi. Seseorang harus membuat penilaian. Keputusan seperti itu akan selalu melibatkan pendapat pribadi. Kami tidak dapat melihatnya dari semua sudut, tidak ada analisis ilmiah. Kita tidak dapat membandingkan data motor dengan video di TV karena itu akan memakan waktu 1 bulan.”

Jadi, apakah hukuman untuk El Diablo dibenarkan? Huewen menjawab, “Dia masuk tikungan dengan ambisius, dia jatuh dan mendorong Espargaro ke gravel. Mungkin tindakan ini pantas dihukum. Tapi pendapat saya sama sekali tidak berharga, seperti semua pendapat lain tentang kejadian ini. Keputusan dibuat oleh stewards. Jika kita tidak menyukai mereka, sistem perlu diubah. Tim, pembalap, dan semua orang yang terlibat harus menyelesaikan ini di antara mereka sendiri.”

“Tapi saya setuju, kini posisi Freddie menjadi tidak dapat dipertahankan. Jika saya Freddie Spencer, saya akan mengundurkan diri. Pada prinsipnya karena tampaknya dia tidak lagi mendapat kepercayaan dari para pembalap dan tim. Ketika orang penting seperti Lin Jarvis datang dari pabrikan besar, kita selesai…”

“Tetapi saya harus menambahkan, tidak ada yang menginginkan pekerjaan ini. Aku tahu siapa yang mereka inginkan sebelum Freddie terpilih. Tapi dihujani pembatalan. Sampai saat ini, tidak ada yang mau mengambil pekerjaan ini. Sekarang Freddie harus menjadi kambing hitam. Mereka mencintainya atau membencinya karena keputusan yang dibuat oleh panel yang terdiri dari 3 orang. Itu mengganggu saya ketika mereka kini mengkritik Freddie. Dia analitis, dia pria yang cerdas dan baik. Dia tidak bias atau bias dengan cara apa pun. Dia melakukan pekerjaannya sebaik yang dia bisa.”

“Bahkan jika saya dibayar 20 kali lipat dari yang didapat Freddie, saya tidak akan pernah mengambil pekerjaan itu. Bayangkan berapa banyak penghinaan pribadi yang dia dapatkan dan tidak bisa tidur berapa malam karenanya. Dia dikagumi sebagai pembalap di seluruh dunia selama bertahun-tahun. Saya pikir ini akan menjadi tahun terakhir Freddie sebagai seorang stewards. Dia seharusnya bahagia ketika dia meninggalkan pekerjaan ini. Apa yang harus dia tanggung sangat mengerikan. Dia melakukan fungsi yang mustahil. Ini seperti secangkir racun. Siapa yang mau mencicipinya?”

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page