Johann Zarco: Banyak Belajar dari Bastianini

RiderTua.com – Johann Zarco: Banyak belajar dari Bastianini… Rider Pramac-Ducati itu menempati posisi ke-3 di grid dalam kualifikasi MotoGP di Mandalika, dan langsung masuk ke Q2. Pembalap asal Prancis itu menggunakan taktik yang cerdas dan menggunakan slipstream dari Enea Bastianini sebagai kekuatan pendorong. Tapi kegembiraan Zarco dirusak oleh crash dalam latihan bebas empat, yang untungnya tidak melukainya. “Saya sudah bisa mencatat waktu lap yang baik di sesi latihan kedua pada hari Jumat,” kata rider berusia 31 tahun itu. Dia punya rencana besar untuk balapan.

Johann Zarco: Banyak Belajar dari Bastianini

Johann Zarco mengatakan, “Crash yang saya alami di sesi latihan bebas keempat, mungkin karena tumpahan oli yang disebabkan oleh Alex Rins sebelumnya. Untungnya setelah insiden itu, sesi latihan berhenti. Jadi saya punya beberapa saat untuk menenangkan diri dan mengatur napas. Pada akhirnya itu masih sesi yang bagus. Saya dapat menguji ban hard yang bekerja sangat baik untuk saya, jadi ban itu adalah pilihan yang baik untuk balapan.”

Di kualifikasi, Zarco awalnya sendirian di Sirkuit Mandalika sepanjang 4,301 km. “Pada outing pertama, saya perhatikan bahwa catatan waktu 1:31 menit sulit dicapai,” jelasnya.

Zarco kemudian memutuskan untuk mengubah strategi. “Itu sebabnya untuk upaya kedua, saya mencari pembalap lain untuk menarik saya. Tetapi saya bukan satu-satunya yang menggunakan strategi ini. Saya membalap di belakang Bastianini di lap terakhir, saya bisa belajar banyak di sana dan mendapatkan segalanya dari diri sendiri,” lanjutnya.

Pada akhirnya, pemenang GP 16 kali itu berakhir di tempat ke-3, 0,311 detik di belakang pole position Fabio Quartararo (Yamaha) dan dengan demikian berada di baris pertama grid.

Tahun lalu, pembalap Ducati termasuk di antara calon pemenang dalam fase awal, tetapi sejauh ini mereka belum dapat memanfaatkan keunggulan ini dengan GP22 terbaru. Di Qatar, Zarco merosot dari posisi 13 menjadi 19 pada lap pertama. “Di Qatar, saya tidak start dengan baik. Ini bekerja jauh lebih baik selama tes di Mandalika pada bulan Februari. Tempat ke-3 adalah posisi start yang baik untuk memulai dengan baik dalam hal posisi,” pungkas rekan setim Jorge Martin itu.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives