Jack Miller: Banyak Pembalap ‘Parkir’ di Tengah Trek

1

RiderTua.com – Di Q2 Jack Miller melihat banyak pembalap yang melaju pelan dan bahkan terlihat hampir parkir untuk menunggu pembalap di depannya untuk melaju cepat. Paling tidak harusnya bisa mendapatkan hukuman penalti long lap. Pada MotoGP seri ke-7 GP Catalunya, Jack Miller berada di urutan kedua di belakang Fabio Quartararo dalam kualifikasi. Tetapi di GP Jerman kali ini, pembalap asal Australia itu juga gagal mencapai pole position pertamanya tahun ini. Pembalap pabrikan Ducati-Lenovo itu mengamankan tempat ke-4 di kualifikasi 2. Setelah kualifikasi tadi malam, Jack Miller kagum pada beberapa rekan yang jelas tidak dapat mencatatkan waktu terbaik tanpa slipstream.

Jack Miller: Banyak Pembalap ‘Parkir’ di Tengah Trek

Jack Miller yang berada di peringkat ke-3 di belakang Fabio Quartararo dan Johann Zarco di klasemen Kejuaraan Dunia, menciptakan posisi start yang sempurna untuk balapan 30 lap di Sachsenring. Di sirkuit sepanjang 3.671 km dengan 10 tikungan kiri dan 3 tikungan kanan.

Ducati melewati hari Sabtu yang kuat di putaran GP Jerman. Dua Desmosedici akan berada di antara empat besar di grid. Sejak 2016, The Reds dari Borgo Panigale belum pernah naik podium di Jerman (finis di tempat ke-3 oleh Andrea Dovizioso). Kemenangan terakhir yang dibukukan Casey Stoner terjadi 13 tahun lalu.

Jadi bisakah kita mengatakan bahwa, tidak ada lagi trek untuk Ducati yang tidak cukup untuk hasil teratas tahun ini? Kecuali Mugello, Ducati selalu naik podium pada 2021, 5 kali dalam 7 balapan bahkan dengan dua pembalap.

Miller menjawab, “Sulit untuk mengatakannya. Tapi sejauh ini kami melakukannya dengan baik di trek mana pun musim ini. Dan Sachsenring seharusnya menjadi salah satu trek terburuk kami, setidaknya di atas kertas. Tapi motor kami tampaknya berfungsi dengan baik. Cukup baik di sini. Karena Johann berada di pole position. Sepertinya kita tidak perlu khawatir lagi tentang Sachsenring. Tapi saya yakin, nanti akan ada sirkuit lain yang akan membuat kita kesulitan. Tapi ketika hal itu datang, kita akan mencoba untuk beradaptasi dan mengatasi rintangan tersebut.”

Di Q2 terlihat banyak pembalap yang melaju pelan dan bahkan terlihat hampir parkir untuk menunggu pembalap di depannya melaju cepat. Itu masih bisa menimbulkan konsekuensi, seperti hukuman penalti long lap.

Menanggapi hal ini JackAss berkata, “Saya memainkan strategi sendiri, saya hampir selalu sendirian di trek. Saya baru saja melakukan pekerjaan saya. Pada run pertama, saya melihat beberapa rekan di belakang saya. Tapi saya keluar dari grup ini, karena saya hanya melaju satu putaran dengan dua ban pertama.”

“Sangat sulit di sini. Kita harus berhati-hati untuk tidak menghancurkan lawan karena hanya ada satu garis cepat di sekelilingnya. Saya melaju lurus ke depan di tikungan pertama. Kemudian saya melihat Pol Espargaro dan rider lainnya menunggu slipstream.”

“Sayangnya, ada pembalap yang tidak bisa mencapai top time sendiri. Jadi mereka membiarkan diri mereka diderek. Sesederhana itu. Sayangnya, pada putaran ketiga saya tidak bisa melakukan lap cepat dengan ban baru terakhir, karena ada bendera kuning setelah kecelakaan Zarco. Saya benar-benar merasa bahwa jika tidak, saya bisa memberi lebih banyak hari ini. Saya pikir kami masih bisa berkembang di balapan nanti,” pungkas rider berusia 26 tahun itu.

1 COMMENT

Leave a Reply