Morbidelli: Balapan Hanyalah Sebuah Permainan, Tidak Ada yang Lebih Penting dari Persahabatan

0

RiderTua.com – Morbidelli: Balapan hanyalah sebuah permainan. “Tidak ada yang lebih penting dari persahabatan,” katanya dengan tegas. Franco Morbidelli tidak puas dengan pernyataan dangkal, ketika dia berbicara tentang rekan setimnya di Petronas SRT Yamaha MotoGP sekaligus gurunya Valentino Rossi. Franky tidak takut hubungan mereka, sebagai rekan satu tim baru sekaligus lawan di lintasan balap motor bisa terganggu. Tentu saja, pembalap berdarah Italia-Brasil itu telah menyiapkan penjelasan yang mendalam.

Franky: Balapan Hanyalah Sebuah Permainan

Selama separuh hidupnya, Franco Morbidelli telah mengenal sosok Valentino Rossi. Pembalap berusia 26 tahun itu dan mentornya itu, tidak hanya terhubung dengan komunitas latihan di VR46 Riders Academy, tetapi juga oleh persahabatan sejati. Juara dunia 9 kali itu yakin akan kemampuan pembalap asli Romawi-Italia itu, jauh sebelum kesuksesan Kejuaraan Dunia yang pertama.

“Kita semua berlatih bersama. Saya pikir dalam latihan, saya dapat memahami karakter dan beberapa sisi pola pikir atau perilaku masing-masing orang. Itulah yang kami maksud, ketika kami mengatakan bahwa kami mengenal satu sama lain dengan baik. Dan itu tidak hanya berlaku untuk Vale, tetapi juga untuk semua orang di Akademi. Kami berlatih bersama, kami menghabiskan banyak waktu bersama dan kami melihat bagaimana kami berperilaku dalam situasi tertentu,” jelas Morbidelli.

“Tapi saya juga berpikir bahwa balapan dengan motor sungguhan baik di MotoGP, Moto2 atau Moto3 memang sedikit berbeda. Ini dunia yang berbeda, sedikit lebih serius. Masing-masing atau hampir setiap orang mendapatkan keuntungan ekstra. Terkadang lebih sedikit, tapi seringkali lebih banyak saat balapan.”

“Saya pikir, Vale punya ide tentang saya karena dia telah mengenal saya di ranch. Dia memindahkan fotoku ke dunia balap nyata. Itulah mengapa dia percaya pada saya, ketika tidak ada orang di belakang saya pada tahun 2012. Itulah mengapa dia percaya pada saya ketika saya berjuang di MotoGP pada 2018. Itulah mengapa kami semua berpikir begitu tentang satu sama lain.”

Morbidelli
Morbidelli

Persahabatan Lebih Penting dari Sebuah Permainan

Franky tidak takut hubungan mereka, sebagai rekan satu tim baru sekaligus lawan di lintasan balap motor bisa terganggu. Tentu saja, pembalap berdarah Italia-Brasil itu telah menyiapkan penjelasan yang mendalam.

“Saya harap saya adil dan benar untuk Vale, dan untuk semua teman saya. Vale adalah teman baik saya, sosoknya bahkan mungkin lebih tinggi dari seorang teman. Seperti yang saya katakan, saya juga berharap untuk bersikap adil, dan benar di setiap bidang kehidupan. Saya harus berpacu dengannya dan saya akan berpacu melawannya seperti yang telah saya lakukan sepanjang hidup saya. Tidak ada yang akan berubah tentang itu,” ujar Morbidelli.

“Tentu kami berjuang untuk sesuatu yang besar, tapi kami tidak boleh lupa bahwa tidak ada yang lebih penting dari persahabatan atau cinta. Sisi kemanusiaan lebih penting daripada sebuah permainan. Dan itu hanya sebuah permainan, meskipun itu cukup penting. Sebuah permainan yang telah kami mainkan sejak kami masih kecil. Tapi itu tetap sebuah permainan. Kami tidak boleh lupa bahwa saat kami bertarung, dan saya harap kami akan berjuang untuk posisi teratas dan hal-hal penting.”

Ketika Franky ditanya, akankah dia melihat Vale sebagai teman atau lawan pertamanya di garasi Petronas? “Aku akan melihat dari sisi keduanya. Sulit untuk dibedakan. Pikiran kami tidak pernah mengarah ke satu arah,” jawabnya.

“Sulit untuk memutuskan salah satu. Mungkin sebentar lagi aku akan melihatnya sebagai pria yang harus dikalahkan. Dan 5 menit kemudian sebagai salah satu teman terbaikku. Ketika saya balapan dan saya berada di pit, aspek sporty ini pasti akan lebih penting daripada sebagai orang pertama yang mengalahkan. Tetapi sulit untuk memisahkan aspek ramah darinya.”

Tak Ada Pembalap No. 1 di Tim…

Hubungan dekat ini juga harus menjadi keuntungan. “Saya pikir apa yang akan membantu saya dan dia adalah pertukaran bukan semata-mata informasi teknis, tetapi umpan balik pribadi sehubungan dengan balapan, motor dan hal umum lainnya. Itu bisa menjadi keuntungan ketika saya menghabiskan begitu banyak waktu bersama,” kata Morbidelli.

Kebetulan, runner-up tahun lalu itu tidak melihat dirinya sebagai pembalap nomor 1 di tim. “Saya 100 persen yakin bahwa tidak ada hierarki di tim kami, kami tidak memiliki pembalap nomor 1 dan nomor 2. Kedua pembalap itu sama, diperlakukan sama dan itu sangat baik.”

“Benar bahwa tahun lalu saya mendapatkan hasil yang lebih baik daripada Vale. Tetapi juga benar, bahwa dia memiliki hasil yang jauh lebih baik daripada saya di sepanjang karirnya. Tim kami akan sangat baik dalam mengatasinya, dan memperlakukan kami sama seperti yang terjadi dengan saya dan Fabio (Quartararo).”

Leave a Reply