Kekakuan Sasis dan Understeer Masalah Desmosedici GP22

0
Kekakuan Sasis dan Understeer Masalah Desmosedici GP22- MotoGP
Kekakuan Sasis dan Understeer Masalah Desmosedici GP22

Ridertua.com – Kekakuan sasis dan understeer akan menjadi masalah yang harus tuntas pada Desmosedici GP22.. General Manager Ducati Corse, Gigi Dall’Igna mengetahui titik lemah Desmosedici. Kekakuan sasis Desmosedici perlu diubah dan harus merancang motor yang sama sekali baru. Namun, sasis baru membutuhkan mesin baru. Dibandingkan kompetitor, Ducati kurang berpengalaman dengan sasis aluminium. Konsep sasis yang dipakai Ducati saat ini sudah usang dan hampir tidak berubah. Dengan pembekuan pengembangan mesin, Ducati bisa apa?.. Masalah yang jelas tidak bisa diatasi untuk musim MotoGP 2021. Sehingga dikhawatirkan para pembalap Ducati juga harus bergelut dengan ban belakang Michelin di musim ini, dan understeer di tikungan..

Kekakuan Sasis dan Understeer Masalah Desmosedici GP22

Kekakuan Sasis dan Understeer Masalah  Desmosedici GP22
Kekakuan Sasis dan Understeer Masalah Desmosedici GP22

Insinyur yang bertanggung jawab di Ducati tidak puas dengan hasil musim MotoGP 2020. Johann Zarco sempat mengkritik Ducati karena tidak mampu menunjukkan konsistensi seperti di tahun sebelumnya. Satu masalah bagi pembalap pabrikan tim merah adalah handling motor yang secara terus menerus dikerjakan oleh para insinyur. Namun, hampir tidak ada peningkatan dan pada tahun 2020 hanya dua pembalap Ducati yang berada di podium (Andrea Dovizioso di Austria dan Danilo Petrucci di tengah kondisi hujan di Le Mans).

Manajer tim Davide Tardozzi menunjukkan, bagaimanapun juga bahwa revolusi baru akan terjadi pada musim MotoGP 2022… “Kami kemudian akan menyesuaikan hal-hal yang saat ini tidak dapat diubah. Ini tentang bagaimana sasis terhubung ke mesin.”

Dapat diasumsikan bahwa perubahan terbesar akan terkait dengan kekakuan sasis Desmosedici, tegas Tardozzi. Akibatnya, pembalap memiliki pengaruh yang lebih besar pada perilaku saat menikung dan mungkin mendapatkan keuntungan dari semacam efek pengendalian itu sendiri.

Davide-Tardozzi- Gigi DallIgna

Dibandingkan kompetitor, Ducati kurang berpengalaman dengan sasis aluminium. Konsep yang dipakai Ducati saat ini sudah berusia enam musim dan hampir tidak berubah selama ini. Pembaruan hanya membantu sedikit. Andrea Dovizioso, yang kritis tidak terlalu suka dengan winglet (Aerodinamika).. “Saya tidak menyukai mereka sama sekali pada awalnya dan saya masih sangat tidak menyukai mereka. Tapi aspek positif mendominasi,” katanya saat itu.

Namun dengan mesin lama Ducati tidak mau ketinggalan di tahun 2021. Dengan sasis yang direvisi, paling tidak ada langkah perbaikan dengan spesifikasi GP22. Harapan Tardozzi ada pada Gigi Dall’Igna.. “Dia (Gigi) benar-benar fokus. Dia tipe pria yang tidak akan membiarkan motornya, tim dan pabrikannya tidak menang untuk waktu yang lama. Tahun lalu adalah sedikit bencana karena kami tidak pernah benar-benar kompetitif. Dan Gigi tidak akan membiarkan kami mengalami situasi ini lagi di masa depan. Jadi saya sangat yakin bahwa dia dan teknisi kami akan menemukan cara.”

Ducati Kembangkan Sasis Karbon Khusus untuk Tikungan Cepat -MotoGP - ridertua.com

Menemukan Sasis yang Tepat

Tujuan utamanya adalah untuk lebih menyesuaikan konsep sasis saat ini dengan ban belakang Michelin, yang menjadikan motor ini lebih kompetitif. Masalahnya: cengkeraman tambahan pada ban baru, mengubah keseimbangan traksi. Akibatnya, dia terlalu banyak bergeser ke belakang dan ada understeer di tikungan. Konsekuensi dari hal ini adalah sudut kemiringan yang lebih panjang dan akselerasi yang lebih lambat.

Dovizioso mengatakan.. “Cara agar bisa memaksimalkan ban harus berada pada sudut maksimum, jadi Anda tidak memiliki banyak cengkeraman, jadi Anda harus menunggu untuk membuka gas.”… Dovizioso meninggalkan Ducati setelah berselisih dengan Gigi Dall’Igna. Dia mengeluh karena Ducati tidak mengikuti sarannya.

Dovizioso tidak bisa dipandang remeh.. “Masalah ini adalah campuran antara motor dan pembalap.. Mereka semua harus beradaptasi dengan ban belakang.. Dengan ban baru ini, jelas dari awal bahwa ban akan memiliki daya cengkeram yang lebih besar, jadi potensinya lebih besar, jika Anda bisa menggunakannya dengan benar,” pungkas Dovizioso.

Leave a Reply