Morbidelli: Masuk Safety Mode untuk Finis di Urutan ke-11

Morbidelli: Masuk Safety Mode untuk Finis di Urutan ke-11
Morbidelli: Masuk Safety Mode untuk Finis di Urutan ke-11

RiderTua.com – Morbidelli: Masuk safety mode untuk finis di urutan ke-11… Pembalap MotoGP Petronas Yamaha itu kembali bermasalah dengan tekanan ban depan. Itulah mengapa dia tidak bisa mencapai limitnya. Namun demikian, dia finis di P11, dan menjadikannya pembalap terbaik di skuat Yamaha yang semuanya mengecewakan.

Morbidelli: Masuk Safety Mode untuk Finis di Urutan ke-11

Franco Morbidelli dengan cepat menemukan penyebab lemahnya performa tersebut. Tekanan ban yang tinggi menjadi penyebab penderitaan pembalap asal Italia itu, yang menyelesaikan MotoGP Eropa di tempat ke-11.

“Itu sulit dan saya punya beberapa masalah. Apalagi saat saya di grup, tekanan ban naik luar biasa. Untuk menyelesaikan balapan dengan benar, kami harus masuk ke safety mode. Saya senang bisa menyelesaikan balapan,” kata Morbidelli.

Di klasemen Kejuaraan Dunia secara keseluruhan, Morbidelli sekarang tertinggal 45 poin di urutan kelima. “Peluang saya untuk memenangkan kejuaraan hampir habis. Tapi saya masih berjuang untuk tempat kedua. Jika kita bisa mengendalikan ban, maka saya masih bisa mencapai tempat ini,” ungkap pembalap 25 tahun itu.

Baik Morbidelli dan Fabio Quartararo lebih sering mendapat masalah musim ini, tentang masalah peningkatan tekanan pada ban depan. Morbidelli mengalami masalah di MotoGP Aragon, begitu juga Quartararo.

Masalah Yamaha? Morbidelli menjawab, “Saya tidak tahu. Bannya sama untuk semua pembalap. Saya tidak tahu seberapa besar masalah ini mempengaruhi produsen lain. Bagaimanapun, kami sangat menderita.”

Tapi dia tidak menderita sebanyak rekan mereknya dan itu membuat sedikit kepuasan bagi Morbidelli. Dia melanjutkan, “Saya datang di setiap akhir pekan dengan tujuan menampilkan yang terbaik. Ini hanya mungkin dengan sikap yang baik. Tapi saya merasa sedikit lebih baik, ketika pembalap Yamaha lainnya juga tidak melakukannya dengan baik. Saya adalah yang terbaik di antara kami hampir sepanjang akhir pekan.”

Kini Morbidelli menjadi satu-satunya pembalap yang mengandalkan ban depan dan belakang yang keras. Apakah itu pilihan yang bagus? “Saya cepat melakukan pemanasan dengan varian ini dan berpikir, Mengapa tidak?”

“Tapi saya tidak tahu apakah itu keputusan yang tepat, karena tekanan ban naik dan kami tidak bisa mencapai limit. Ban medium bekerja sangat baik untuk pembalap lain, jadi kami akan mengujinya akhir pekan depan,” pungkasnya.

Be the first to comment

Leave a Reply