Istri Hamil Muda Amankah Naik Sepeda Motor…???




sistemd4jj4l.wordpress.com

Sekedar berbagi pengalaman..bagi yang sudah berkeluarga bisa dijadikan pelajaran,kalau masih jomblo yah biar siap …dan kelak jadi suami siaga .. 🙂 Berikut adalah pengalaman RT saat istri sedang hamil anak ke tiga…


bagimu-wanita.com

Kejadian ini sudah 7 tahun yang lalu..saat istri mengandung anak ketiga kami… kebetulan saat itu ada acara ulang tahun anak teman kantor di kota Malang… sekalian pengin refreshing dengan mengendarai motor batangan keluaran tahun 2000-an saya bonceng istri dan si kecil yang nomor dua.. kondisi istri hamil muda (4 bulan).. singkat cerita selesai acara kamipun pulang balik ke rumah dan ketika malamnya ,ternyata ada yang tidak beres dengan kondisi istri… ada “kebocoran” di kandungannya, air ketuban bayi …

Air Ketuban
Air Ketuban adalah suatu cairan yg terdiri dari 98% air,garam organik dan non organik.
normalnya jumlah air ketuban adalah 1-1.5 liter
Manfaat Air ketuban

  • mempertahankan dan memberi perlindungan terhadap bayi dari benturan luar rahim
  • janin bebas bergerak
  • melindungi suhu tubuh janin
  • meratakan tekanan di dalam uterus pada saat persalinan sehingga pintu rahim membuka

Bisa dibayangkan Jika air ketuban hilang saat bayi belum saatnya lahir… segera keesokan harinya saya bawa istri ke dokter ,diperiksa (USG) dan di beri obat..walau ada pernyataan dari dokter kalau dalam beberapa minggu tidak sembuh maka nyawa bayi taruhannya wihhh jadi galau nih RT.. dan kapok dah bonceng istri kala lagi hamil… akhirnya setelah beberapa minggu keadaan membaik…dan sampai dengan anak ketiga kami lahir tidak ada kelainan apapun alhamdulillah… semoga kejadian ini bisa dijadikan pengalaman bagi calon-calon bapak..kalau bonceng istri tercinta yang lagi mengandung..harus hati-hati…  kalau jarak dekat saya kira gak masalah mungkin…?? apalagi dengan motor yang getarannya masih tergolong minim…

Semoga berguna…



54 Comments

      • usia 4 bulan mas bro… dan itu juga tergantung beratnya(jarak) medan dan jenis motornya…kalau kemarin jarak tempuh 50 km-an lah
        * PP = 100 km-an kali yah.. ???

      • jarak sedang gak masalah saya kira mas bro… kan Tuhan menciptakan alat reproduksi manusia gak serapuh itu.. 🙂
        Asal jangan motor sekelas harley saja … :mrgreen:
        * skutik,bebek kan getarannya minim mas bro 🙂

  1. saat kehamilan istri berumur belum genap 3 bulan, masih naik motor sendiri PP ke kantor, sampai ada insiden senggolan sama ibu2 yang bawa anaknya sekolah di jalan. beruntung istri mau memakai perangkat safety gear yang cukup, hanya lecet di lutut.. sorenya langsung bawa ke dokter, dan alhamdulillah tidak apa2..
    besoknya langsung suruh naek mobil aja, kebetulan memang ada yang menyewakan mobilnya untuk antar jemput berhubung sama2 satu kantor (omprengan) 😀
    sekarang anakku sudah 2 tahun februari kemarin, hobinya manjat2 meja, kursi, teralis jendela, pagar, hadeeeeehhhh…

    • wah… sebetulnya memang kejadian ini(bocornya cairan ketuban bayi), menurut saya yang bukan dokter ini 🙂 …sifatnya relatif gak sama untuk setiap orang… kadang ada yang kandungannya bandel/kuat..tapi untuk berjaga2 ada baiknya berhati2… jangan sampai terjadi sesuatu terhadap keluarga kita to… 🙂

      • betul mbah, makanya besoknya langsung tak larang naik motor lagi..
        lagipula istrinya mbah RT itu kan saat hamil anak ketiga, sedang waktu pengalaman istriku kan masih anak pertama, jadi mungkin fisiknya masih lebih kuat.. mungkin lho mbah… 🙂

  2. Sebenar di lematis… Juga… Kalo nyidam naek motor batangan gimana… Hayo?

    Tapi paling cuma muter sekitar jalan kampung aja.
    Kalo saya lebih suka istri di rumah ngak usah kemana2… Ya dari belanja bulanan pun akhirnya… Saya aja belanja… Bawa daftar belanja…

    Tapi kadang tiba2 ngebet pengen naek motor… Lah ini yang susah…
    Soalnya ada catatan riwat ke guguran… Cz kata dokter… Kandungannya termasuk lemah…
    Apa pun mau motor atau mobil tetep aja menjaga kondisi lebih murah… Dan mecegah lebih baik…

      • Wah. Kalau begitu riskan juga ya mas bro. Biar menyamping pun sepertinya tetap membahayakan si Kandungan. Selain kecelakaan, pengaruh letih berkendara karena jauhnya jarak tempuh, secara tidak langsung sudah membuat kondisi dalam kandungan si istri tidak stabil. Jadi jangan coba2 lagi deh berkendara jauh bersama istri saat dia hamil. Sangat beresiko 😀

  3. istri hamil 3 bulan saya ajak perjalanan malang-denpasar naik motor batangan jarak tempuh 450 km waktu tempuh 11 jam, puji syukur tidak terjadi apa apa. anak sekarang umur 1,5 tahun

  4. Pengalaman saya, kebetulan sekarang istri sudah masuk 8 bulan lebih, mau ke 9…sejak awal ketahuan hamil, klo naik motor selalu bawa bantal pak RT, jadi bantalnya didudukin, bantal kecil saja yang penting empuk, dan sopasti bawa motornya yah disesuaikan lah, ojo kesusu..hehehe saya selalu bawa motor 40-50 km/jam sudah paling puuooll heheheh….hati hati dijalan saja pak RT

  5. saya dulu di kasih saran sama teman di ngawi yang istrinya surabaya, waktu hamil, sering ke sby berdua naik motor. ” Klo istrinya mas hamil, jangan sering2 naik motor apalagi jarak jauh, banyak resikonya sampai melahirkan pun bisa ada masalah kayak saya”. teman saya melahirkan melalui operasi kata doktenya akibat sering naik motor.
    mungkin karena keseringan jarak jauh Pak RT, jadi kayak gitu, saat ini anak saya usia 1,5 th, udah bisa ngambek mw guling2 di tanah lagi.

  6. jadi inget waktu ngajak istri touring PP 900-an Km waktu lagi hamil 2 bulan, sampe sempet tak ajak naik gunung segala.
    alhamdulillah sampe sekarang anak+istri ku sehat walafiat.

    • wah pengalamannya sama kayak saya om. pas istri hamil muda (8 mingguan kalo ga salah) jalan PP 1500km-an dari Tolitoli(Sulteng) ke Manado n Bitung (Sulut). waktu jalan itu belum tau kalo istri sudah hamil.
      sepertiga dari jarak tempuh itu jalannya baru dibangun, masih kerikil2 licin. dan naek motor ninja rr yang jok belakangnya lumayan kecil.
      kalo yang saya tau sih, kehamilan usia muda itu masa yang paling rawan. naek mobil ato motor sama rawannya. karena goncangan keras(karena kejeblos lubang di jalan) itulah yang membahayakan janin. so asal berkendara dengan jauh lebih hati2 saya rasa tetap aman.
      dan juga posisi duduk harus diperhatikan banget bro, duduk menyamping justru berbahaya. karena hanya satu kaki yang menginjak footstep maka lebih cepat capek. istri saya pernah ngeyel minta diboncengin miring gara2 omongan tetangga, ya saya turutin aja. eh ga sampe seminggu dia sadar kalo bonceng miring jauh lebih capek. bahkan sampai sekarang (hamil 8,5 bulan) masih bonceng ngadep depan dan bayinya masih nendang2 terus.

      hehehe… sori kalo kepanjangan

  7. lagi hamil muda naik motor untuk kerja,bahaya gak si?
    jaraknya lumayan,sktar 20mnit. .tp stlah abiz naik motor pazti perut langsung sakit!

    • kalau motor minim getaran dan kondisi badan fit (kekuatan fisik manusia relatif /tidak sama)..mungkin kalau terpaksa ya tidak masalah.. asal jangan terlalu capek…. pakai skutik misalnya…
      intinya selama hamil idealnya lebih ekstra hati2..apalagi kehamilan yang pertama…
      tapi lebih amannya dibonceng(angkutan saja ) kalau gak yakin fisiknya drop… kasihan calon bayinya
      salam

        • tergantung kuat lemahnya kandungan..konsultasi ke dokter apakah tiap anak/kelahiran, tidak sama kekuatannya,riwayat ada masalah tidak (flex-keluarnya cairan/darah adalah ciri2 kandungan lemah/bermasalah)… selain itu pilih motor yang getarannya kecil… bebek skutik aman.. kalau istri saya dulu saya bonceng dalam jarak tempuh 1,5 jam.. naik motor laki yang getarannya lumayan besar..
          semoga berguna
          salam
          RT

  8. Sya juga gtu..sya hamil dah 3 bulan lebih..dan sya suka naik mtor ma suami,tp shabis naik motor perut sya sakit…apakah itu hal yg biasa dalam kehamilan.

    • relatif kalau masalah daya tahan kandungan..tiap orang tidak sama…yang penting jangan kencang2 saja..trus itu tadi…jgn naik motor yg getrannya besar..vibrasi akan menjalar ke tubuh pengendara…dalam perjalanan jauh akan berpengaruh..kalau jarak dekat yo gak terlalu ngefek… intinya hati2 saja 🙂

  9. bos istri sanya lg hamil 1 bulan boleh gak pergi jauh semisal ke malang soalnya lg ada acara keluarga di sana ,naik mobil ke malang nya?mohon informasinya terima kasih

    • Kalau mobil gk masalah bro… yang bahaya kan naik motor dengan getaran berlebih dalam waktu lama..kalau bentar2 istirahat insyalloh aman..asal kondisinya sehat.. dan tidak ada. Riwayat gangguan kandungan…kalau anak pertama lebih hati2.. selama makanan dan gizi cukup(susu)..kandungan kuat kok…

Leave a Reply