Categories: MotoGP

Massimo Rivola : Ekspektasi yang Berlebihan Justru Malah ‘Mematikan’ Kita!

RiderTua.comMotoGP musim 2023 secara keseluruhan mengecewakan bagi Aprilia. Massimo Rivola (CEO Aprilia Racing) menjelaskan, “Itu adalah musim dengan terlalu banyak pasang surut. Musim dengan emosi yang luar biasa tak hanya di Silverstone dan tentu saja di Barcelona, ​​tetapi juga musim di mana kami kehilangan banyak peluang untuk tampil apik. Sebuah musim di mana kami berencana untuk menjadi konstruktor terbaik kedua tapi ternyata tidak. Ekspektasi yang terlalu tinggi ini yang menyebabkan kekalahan kita..”

Pada tahun 2022, Aprilia dan Aleix Espargaro merupakan salah satu pembalap yang sedang naik daun. Setelah merayakan kemenangan MotoGP pertama bagi pabrikan asal Noale, pembalap asal Spanyol itu bahkan mampu bertarung memperebutkan gelar hampir sepanjang musim. Tapi pada 2023, ‘kapten’ Aprilia itu tidak pernah benar-benar berperan dalam pertarungan memperebutkan gelar dunia, meski meraih dua kemenangan di Silverstone dan balapan kandangnya di Montmelo.

Berkat Maverick Vinales yang finis di posisi ke-2, Aprilia menulis kisah lain dalam sejarah MotoGP pabrikan asal Italia itu dengan kemenangan ganda pertamanya di GP Catalunya. Secara keseluruhan, ekspektasi terpenuhi dengan peringkat 6 dan 7 di Kejuaraan Dunia untuk Aleix Espargaro dan Vinales serta peringkat 3 dalam klasemen konstruktor.

Massimo Rivola : Ekspektasi yang Berlebihan Justru Malah ‘Mematikan’ (menyebabkan Kekalahan) Kita

Di belakang Ducati yang mendominasi, KTM unggul 47 poin dari Aprilia dengan menempati peringkat 2 dalam kejuaraan dunia konstruktor 2023. “Menurutku, ini terutama disebabkan oleh start dan sprint race. Jika kita melihat aspek ini dan terutama Brad Binder dalam balapan sprint. Jika kita bisa memulai seperti itu, kita memiliki keuntungan. Menurutku kami berada pada level yang sama dalam hal motor,” ungkap Massimo Rivola.

Bos asal Italia itu menambahkan, “Kami tahu Ducati unggul dan itu mengkhawatirkan untuk beberapa tahun ke depan dalam hal penampilan. Dengan 8 motor dan Marc Marquez tentu akan menarik untuk dilihat, tapi bagi pembalap lain itu adalah masalah.”

“Biasanya Aprilia unggul pada hari Jumat, dan itu sama sekali tidak berguna saat balapan. Ini mengecewakan, terutama karena meningkatkan ekspektasi di awal akhir pekan. Kita berkata pada diri sendiri, ‘oke, ini akan menjadi akhir pekan yang menyenangkan’. Tetapi sering kali hal itu malah tidak terjadi setelahnya. Ini juga harusnya membuat kita berpikir, apakah kita bekerja dengan cara yang benar atau tidak. Mungkin kita perlu berpikir dua kali mengenai hal itu.”

“Dengan format sesi latihan kedua semacam kualifikasi, kita juga takut tidak lolos ke Q2. Hanya berlatih menjelang balapan pada hari Minggu adalah sesuatu yang mungkin dapat kita lakukan jika level motor kita sangat tinggi, seperti Pecco misalnya. Terkadang kita melihat dia kesulitan pada hari Jumat tapi kemudian berhasil memenangkan balapan. Atau jika kita memulai seperti itu dengan KTM, yang bisa dengan mudah mengejar meski dari baris ketiga di grid. Tapi kalau bekerja normal, inilah hasilnya.”

“Kami tidak senang. Tapi sejujurnya, ada baiknya juga jika kita tidak senang meskipun kita telah memenangkan balapan atau meraih podium. Itu berarti ekspektasinya tinggi, untuk alasan yang bagus. Dan itu berarti kami telah bekerja dengan baik dalam beberapa musim terakhir.”

“Tidak mudah mempertahankan tren ini ketika performa sedang meningkat dan level di MotoGP sudah sangat tinggi. Saya berharap performa kami meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir, sehingga membuat hidup kami lebih mudah. Tapi sayangnya rival kami tidak tidur,” imbuh Rivola sambil tersenyum.

Mengenai pembalap pabrikannya, bos balap Aprilia itu mengatakan, “Hal baiknya adalah Aleix telah mengonfirmasi bahwa dia masih bisa sangat-sangat cepat dengan motor ini. Hal buruknya adalah pasang surutnya terlalu banyak. Yang terpenting, dia mencatat terlalu banyak crash dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.”

“Maverick juga mengalami beberapa pasang surut, tapi menurutku secara keseluruhan dia cocok dengan motornya. Dia ‘memegang’ motor di tangannya. Yang masih kurang adalah kemenangan. Tidak hanya memenangkan balapan, tetapi juga menghilangkan keraguan terakhir sehingga kita dapat membalap dengan lebih santai dan sedikit lebih percaya diri. Hal-hal inilah yang umumnya meningkatkan rasa percaya diri pembalap.”

“Hal yang mengecewakan tentang musim ini adalah ketika saya memikirkan setiap akhir pekan, kami tertinggal begitu banyak poin karena satu dan lain hal. Kami mungkin telah membayar untuk paruh pertama musim ini tahun lalu, ketika semuanya selalu berjalan baik dan Aleix selalu berjuang untuk meraih kemenangan atau podium.”

“Saya berharap banyak tahun depan, terutama dari Maverick. Tahun ini dia pertama kali mendapat kepala kru yang tidak mengenal Aprilia. Dia berasal dari motor yang benar-benar berbeda. Menurutku 1 tahun pengalaman berbagi di setiap motor track akan ditampilkan pada pertunjukan tahun depan,” ungkap Rivola merujuk pada Manu Cazeaux, yang telah bekerja bersama Vinales selama di Suzuki dan setelah pindah ke garasi Aprilia ketika pabrikan Jepang itu menarik diri pada akhir musim 2022.

Pabrikan asal Noale itu banyak belajar dari pengalaman musim ini. “Hal terburuk yang dapat kita lakukan adalah menciptakan ekspektasi yang tinggi. Karena ekspektasi yang tinggi ini akan mematikan kita. Ekspektasi tahun ini merupakan faktor negatif bagi kami semua, dan kami tidak mampu menanganinya dengan baik, saya, para pembalap, dan semuanya,” ungkap Rivola.

“Jika beberapa tahun lalu kami diberitahu bahwa kami akan mengalami hal yang sama, musim seperti ini, dengan kemenangan, termasuk kemenangan dari posisi ke-12 di grid, saya akan langsung merekrutnya. Tapi sekarang saya tidak puas. Senang rasanya memiliki feeling itu, tetapi mencapai lebih banyak hasil positif akan lebih baik,” pungkas Massimo Rivola.

Mimi Carrasco

Leave a Comment

Recent Posts

Hasil Race 1 WSBK Emilia-Romagna 2024

RiderTua.com, Misano World Circuit Marco Simoncelli - Hasil Race 1 WSBK Emilia-Romagna 2024 ... Pembalap ROKiT - Motorrad , Toprak…

15 June 2024

Hasil Superpole WSBK Emilia-Romagna 2024

RiderTua.com, Misano World Circuit Marco Simoncelli - Hasil Superpole WSBK Emilia-Romagna 2024 .. Toprak Razgatlioglu merebut posisi start terdepan (pole…

15 June 2024

Hasil FP3 WSBK Emilia-Romagna 2024

RiderTua.com, Misano World Circuit Marco Simoncelli - Hasil FP3 WSBK Emilia-Romagna 2024 ... Sabtu (15/6/2024), Pembalap Aruba.it Racing, Nicolo Bulega,…

15 June 2024

Pol Espargaro : Olahraga Elit itu Sangat Egois

RiderTua.com - Setelah finis ke-14 di GP Valencia pada 2023, Pol Espargaro sebenarnya tak mau berhenti dari MotoGP. Namun setelah…

15 June 2024

Citroen e-C3 Mulai Dikirim ke Konsumen Indonesia!

RiderTua.com - Setelah Citroen hadir kembali di Indonesia, mereka menghadirkan sejumlah mobil SUV unggulannya disini. Salah satunya e-C3, yang menjadi…

15 June 2024

Ekspor Mobil Dari Indonesia Bulan Lalu Naik 34,3 Persen!

RiderTua.com - Ekspor mobil biasanya dijadikan sebagai salah satu penyumbang penjualannya ketika hasil penjualan secara domestik kurang memuaskan. Walau terkadang…

15 June 2024