Categories: MotoGP

Gigi Dall’Igna: Saya Harus Mendorong Aturan Hingga Batasnya

RiderTua.com – Gigi Dall’Igna tidak merahasiakan fakta bahwa tugasnya adalah menemukan batasan regulasi. Bagi General Manager Ducati Corse di departemen balap Ducati Motor Holding SpA itu, tekanan untuk sukses telah mereda setelah Pecco Bagnaia memenangkan Kejuaraan Dunia Pembalap pada tahun 2022. Di sisi lain, harapan setelah mendominasi tes pramusim di Valencia, Sepang dan Portimao sangat besar.

Bagaimanapun, Gigi Dall’Igna telah menetapkan tujuan untuk memastikan performa MotoGP 2022. Rekor tahun lalu sangat mengesankan, 4 tim dan 8 pembalap merayakan 12 kemenangan GP, 16 pole position, dan 32 podium dalam 20 balapan. Kejuaraan konstruktor diraih untuk ketiga kalinya berturut-turut dan 4 pembalap berhasil masuk 8 besar kejuaraan pembalap.

Gigi Dall’Igna: Saya Harus Mendorong Aturan Hingga Batasnya

BTW, Ducati ingin mengulang hasil tahun lalu. Ini mungkin akan menjadi sangat sulit. Atau apakah Gigi berani meningkatkannya? “Tidak terlalu. Saya tidak percaya. Pencapaian tahun 2022 sungguh luar biasa. Sejujurnya, saya tidak dapat membayangkan bahwa kami akan dapat mengulangi hasil ini. Ini tujuan kami. Itu sudah pasti. Tapi kami juga sadar pasti akan sulit,” jawab Gigi Dall’Igna.

gigi dall’igna

Di sisi lain, Ducati kini memiliki pembalap dengan pengalaman 1 tahun di MotoGP yakni Luca Marini dan Marco Bezzecchi. Alex Marquez juga menjadi sorotan di Gresini-Ducati.
“Penting bagi kami untuk melihat begitu banyak pembalap di barisan depan. Semua pembalap yang naik motor kita cepat. Alex Marquez sangat senang dengan perilaku motornya. Catatan waktunya luar biasa. Ini adalah salah satu poin terpenting bagi kami. Kami menginginkan motor yang kompetitif di semua tanjakan dan semua pengendara cepat,” ujar bos berusia 56 tahun itu.

Gigi membutuhkan 8 atau 9 tahun untuk mencapai tujuannya dengan Desmosedici, yang sebelumnya tidak disukai semua orang karena tenaga mesin yang kasar. Apa titik tersulit dalam perjalanan kembali ke puncak?

Gigi menjawab, “Tidak ada satu area pun yang membuat perbedaan. Ini merupakan tambahan dari banyak bidang berbeda yang telah membuat kemajuan. Perbaikan datang di area sasis, mesin, elektronik, tentunya juga aerodinamis dan di area mana pun. Di semua area kami harus meningkatkan motor dengan cara yang ditargetkan, semuanya harus berjalan ke arah yang sama untuk dapat mencapai tujuan ini.”

“Tampilan dan fokus pada keseluruhan paket adalah alasan utama mengapa kami mencapai hasil ini. Semua karyawan Ducati Corse telah melakukan pekerjaan dengan baik. Kami telah mengambil langkah maju di semua bidang penting. Saya selalu menekankan bahwa ini hanya mungkin diselesaikan dengan kerja tim. 100 otak harus memberikan kontribusinya,” lanjutnya.

Gigi datang ke Ducati pada Oktober 2013 dan sejak hari pertama dia langsung membaca buku peraturan dengan lebih seksama dan sangat memperhatikan detail-detailnya ketimbang rekannya di pabrikan lain.

Dall’Igna mengatakan, “Itu pekerjaan saya. Saya telah melakukan ini sepanjang hidup saya. Informasi yang tepat tentang peraturan itu sangat penting. Karena kit harus tetap dalam aturan, tetapi hanya jika kita mendorong diri kita hingga batasnya, kita dapat mencapai hasil terbaik. Jika mesinnya 1000cc, kita harus bersaing dengan 999,999cc. Itulah kenyataannya. Jadi saya harus membaca buku petunjuk dan kemudian mematuhi batasan-batasan yang diberlakukan peraturan kepada kami.”

Gigi terus menemukan area abu-abu. Langkah pertamanya, pada tahun 2014 dia mendaftarkan Tim Pabrikan Ducati dan Pramac untuk Kelas Terbuka yang sebenarnya ditujukan untuk tim satelit dengan perlengkapan kelas dua. “Ya,” tegasnya.

Itu tidak selalu sesuai dengan ‘spirit of the rules’ pada saat itu. Tapi itu tidak dilarang. Ducati tiba-tiba bisa menggunakan 2 liter lebih banyak dari tim pabrikan lain, 24 bukannya 22. Pada 2013, Ducati harus bertahan dengan 21 liter. Pada tahun 2014 tiba-tiba Ducati memiliki 12 mesin, bukan 5, pengembangan mesin tidak dibekukan, ada ban belakang yang lebih soft dan tidak ada batasan pengujian.

Lebih lanjut Gigi menjelaskan, “Ya, peraturan mengizinkan langkah ini. Saat itu hampir tidak mungkin membuat motor MotoGP lebih kompetitif. Ada keterbatasan dalam pengembangan mesin, sehingga pengembangan sasis juga terbatas karena mesin merupakan bagian penting dari sasis. Selain itu, sebagai tim pabrikan kami tidak dapat melakukan tes. Pembatasannya sangat parah sehingga saya harus mencari alternatif.”

“Saya kemudian menyadari bahwa solusi paling cerdas adalah beralih ke ‘open class’. Tapi seperti yang saya sebutkan sebelumnya, kami tetap dalam aturan. Saya tidak pernah meminta perubahan aturan saat kami tertinggal. Saya baru saja membaca bukunya dan menyadari bahwa Open Class akan menjadi solusi terbaik bagi kami.”

Satu-satunya kelemahan, Ducati harus bersaing dengan kedua tim di tahun 2014 dengan unit elektronik buatan Magneti Marelli, yang dianjurkan untuk semua pabrikan tahun 2016. Jadi, Ducati bisa mendapatkan pengalaman dengan ECU ini 2 tahun sebelumnya.
“Ya benar. Kelas Terbuka adalah solusi yang masuk akal untuk Ducati,” jawab Gigi.

Sudah terbukti selama beberapa dekade bahwa para insinyur yang membuat sepeda motor balap atau mobil Formula 1 lebih pintar ketimbang orang yang menulis peraturan teknis.

“Aku tidak tahu,” jawab Gigi sambil tertawa. “Ini tentu tugas yang sulit untuk merumuskan peraturan kedap air. Dan sulit bagi regulator untuk melihat dampak dan reaksi dari tim dan pabrikan. Orang-orang yang membuat peraturan harus benar-benar pintar,” pungkas insinyur jenius asal Italia itu.

Mimi Carrasco

Leave a Comment

Recent Posts

All New Honda CR-V e:HEV Meraih Lima Bintang Dari Tes Tabrak Euro NCAP

RiderTua.com - Sebelumnya Honda mencatatkan hasil penjualan yang memuaskan dari CR-V e:HEV di Indonesia. Pada Maret lalu model medium SUV…

17 April 2024

Marc Marquez : Saya Tinggalkan Honda, Kenapa Fabio Quartararo Tidak? Dia Masih Muda dan Tidak Cedera!

RiderTua.com - Marc Marquez tidak bisa menunggu Honda kompetitif dan memilih hengkang ke Ducati, hal berbeda dilakukan Fabio Quartararo yang…

17 April 2024

Molis Full-Fairing, Yadea Kemper RC Meluncur dengan Torsi 570 Nm

RiderTua.com - Sebelumnya, Yadea pernah hadir di EICMA 2023 tahun kemarin yang memejeng Kemper dengan klaim torsi buas dan pengecasan…

17 April 2024

Hyundai Ioniq 5 Hanya Dapat Terjual 93 Unit Pada Bulan Lalu

RiderTua.com - Hyundai selalu dikenal dengan penjualan mobil listriknya yang cukup bagus selama beberapa tahun terakhir. Kini mereka menjual Ioniq…

17 April 2024

MG4 EV yang Laris Manis Terjual Bulan Lalu

RiderTua.com - MG4 EV menjadi satu dari dua mobil listrik yang dijual oleh MG Motor di Indonesia selain ZS EV.…

17 April 2024

Wuling Binguo Memimpin Penjualan Mobil BEV Bulan Lalu

RiderTua.com - Wuling sudah tidak bisa diragukan lagi dalam hal penjualan mobil listriknya di Indonesia. Selama setahun terakhir, mereka dapat…

17 April 2024