Franco Morbidelli: Akibat Ditinggal Ramon Forcada?

Monster Energy Yamaha MotoGP RiderTua.com – Franco Morbidelli kesulitan di musim MotoGP 2022..  Hanya satu kali finish di posisi 10 besar di paruh pertama musim ini, Franco Morbidelli melanjutkan adaptasi dengan feeling yang pas dengan Yamaha M1. Sulit untuk memprediksi kapan dia akan menyelesaikan fase adaptasi yang agak mirip anomali, karena dengan motor ini tetapi dengan spesifikasi berbeda (M1 2019.. tua banget) dia memantapkan dirinya sebagai runner-up 2020. Masalah kualifikasi menjadi simpul pertama yang harus diuraikan..

Ada beberapa anggapan bahwa masalah rumitnya juga dipengaruhi oleh penggantian kepala mekaniknya (Ramon Forcada, yang merupakan mantan kepala mekanik Jorge Lorenzo).. Namun menurut bos Yamaha bukan itu masalahnya, karena Franky ‘terjebak’ dengan gaya balap lama (karakter sasis M1 2019), di mana motor yang sekarang sangat berbeda dan butuh gaya balap yang lebih agresif alih-alih mengalir seperti gaya Lorenzo..

Masalah di Kualifikasi

Masalah nyata pertama bagi Franky adalah di kualifikasi. Dia tidak dapat mengambil keuntungan dari cengkeraman ekstra dari ban soft baru dan gaya balapnya yang terlalu mengalir tidak beradaptasi dengan baik dengan motor yang membutuhkan agresivitas yang baik. Mulai dari ban belakang menyebabkan handicap yang besar dengan M1: tekanan ban depan naik dan menyebabkan ketidakstabilan, menyalip menjadi sangat rumit.

“Jika saya tidak dapat memanfaatkan ban baru, saya akan kesulitan. Di sisi lain, dalam balapan tidak ada cukup ban baru untuk bereksperimen dengan solusi yang berbeda, kami hanya harus menunggu jadwal tes berikutnya untuk bulan September. Berbagai perubahan settingan terbukti tidak terlalu membuahkan hasil, yang tersisa hanyalah memusatkan perhatian pada gaya balap,” katanya.. Sebuah proses yang terus memakan waktu, meskipun dia telah berpartisipasi dalam 16 balapan bersama pabrikan Yamaha

Salah satu faktor yang bisa berdampak negatif adalah pergantian garasi berikut kepala mekaniknya. Selama Ramon Forcada berada di sampingnya, semuanya berjalan baik, bahkan jika harus menghadapai masalah rumit pada awal musim MotoGP 2021, sebelum operasi lutut. Tetapi pekerjaan yang dilakukan dengan Patrick Primmer belum memberikan hasil yang baik sejauh ini. Anggapan yang dibantah oleh manajer tim Massimo Meregalli: “Saya tidak berpikir ini masalahnya (ganti kepala mekanik)” katanya. Sebaliknya, Meregalli menilai pada pengembangan M1, sangat berbeda dari motor 2020.

“Kadang-kadang sulit untuk menciptakan perasaan yang sama. Mari kita coba jelaskan kepadanya bahwa motor 2022 memiliki karakter yang berbeda. Kami mencoba membuatnya merasa nyaman dengannya dan kami percaya bahwa teknisi kami sudah siap,” kata Meregalli.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page