Wayne Rainey: Menunggu 30 Tahun Menunggangi Yamaha YZR500 Marlboro 1992

RiderTua.com – Wayne Rainey disambut bak pahlawan di Goodwood Festival of Speed. Namun yang jauh lebih penting baginya adalah kembali menunggangi Yamaha YZR500 Marlboro 1992 yang digunakannya saat merayakan gelar dunia ketiga sekaligus terakhirnya. Pembalap asal California itu bertarung untuk memperebutkan gelar keempat berturut-turut, ketika dia mengalami crash di Misano yang mengakhiri karirnya pada tahun 1993. Sejak itu dia berada di kursi roda karena lumpuh setelah mengalami patah tulang belakang. “Saya sudah menunggu 30 tahun untuk ini,” ujarnya setelah menyelesaikan salah satu dari lima lap di festival otomotif di Inggris itu. Treknya dibuat seperti lereng mendaki bukit dan panjangnya mencapai 1,86 kilometer. Goodwood Festival of Speed adalah sebuah acara mendaki perbukitan yang digelar setiap tahun yang menampilkan kendaraan balap motor bersejarah..

Wayne Rainey: Menunggu 30 Tahun

Rainey yang mengenakan baju balap Marlboro klasiknya, melaju bersama para rivalnya di setiap balapan seperti Kenny Roberts Senior dan musuh bebuyutannya Mick Doohan dan Kevin Schwantz. Roberts mengendarai Proton KR3 miliknya dan kemudian sebuah motor Yamaha terkini, sementara Doohan dengan Honda NSR dan Schwantz dengan Suzuki RGV.

“Saya bukan orang yang emosional, tapi itu sangat istimewa. Saya pikir saya bisa mengalahkannya jika kami punya kesempatan lain,” tegas Kenny Roberts, yang membawa Wayne dari balap AS ke kejuaraan dunia saat itu.

Jelas mengendarai sepeda motor sangat sulit bagi orang lumpuh. Rainey harus diangkat ke atas motor, lalu kakinya diikat ke pijakan kaki dengan penjepit dan lututnya diikat ke tangki. Karena dia tidak memiliki kontrol tubuh bagian atas, motor ini dilengkapi tali velcro di tangki yang dapat menopang berat badannya saat dia mencengkeram setang. Setelah setiap putaran, dia harus dibawa kembali ke posisi tegak.

Rainey mengatakan, “Kini ada perbedaan besar saat mengendarai motor. Satu-satunya hal yang saya rasakan adalah setang. Tidak ada yang lain. Saya menguji motor yang lebih kecil, tetapi kita menyadari semuanya sangat terlambat. Karena kita hanya melihat bahwa kita melakukan kesalahan ketika kita benar-benar melihatnya, kita tidak merasakannya. Jadi sedikit lebih lambat ketimbang saat kita merasakannya dengan kaki atau bokong. Ini pengalaman yang sama sekali berbeda.”

Bagian tersulit adalah memulai dan berhenti. Dengan bantuan para penolong, motor harus dinaikkan kecepatannya dari posisi berdiri. Dan ketika berhenti, sepeda motor dan pembalapnya ‘ditangkap’ lagi.

Mantan pembalap top itu mengatakan, bahwa sejak lama dirinya bermimpi untuk kembali ke YZR setelah crash seriusnya. “Mungkin itu obat yang harus saya minum saat itu, tapi saya benar-benar ingin kembali ke motor. Butuh waktu, tapi akhirnya terjadi, berkat Goodwood dan Duke of Richmond,” tegasnya.

Sebenarnya Duke telah mengundang Rainey pada tahun 2020, tetapi karena situasinya tidak memungkinkan maka batal. “Saya tidak bisa memberi tahu kalian betapa bersyukurnya saya kepada Duke dan semua orang di Yamaha. Terima kasih telah memungkinkan saya menunggangi motor lagi,” ungkap Rainey bahagia.

Motor itu dilengkapi dengan ban hujan dan rem baja. Busi dan asupan bensin yang ‘gemuk’ memastikan respons throttle setengah jalan yang solid dari mesin 2-tak. Setelah tes pertama, Rainey ingin motornya diatur sedikit lebih tajam. Itu sudah cukup baginya untuk melakukan beberapa wheelies kecil di aspal.

Dipasang sistem switching yang unik. Tapi pada motor tanpa elektronik, itu ternyata tidak dapat diprediksi. Rainey masih cukup untuk membangkitkan sensasi dan memberikan aroma 2-tak yang disambut baik oleh penggemar yang ingin bernostalgia.

Ini bukan pertama kalinya dia naik motor besar. Pada 2019 lalu dia mengendarai Yamaha R1 yang dimodifikasi khusus saat Tes di Willow Springs Raceway di AS. Dia kemudian mengulanginya lagi di Suzuka. Itu tidak terlalu menarik pada sepeda jalan sekalipun. Mesin 2-tak 500cc yang digunakan dalam balap adalah tantangan yang jauh lebih besar.

“R1 memiliki starter elektrik, dengan injeksi bensin bekerja sangat baik pada putaran rendah. Ini seperti mengendarai motor ke toko bahan makanan lokal. Untuk YZR500, bagaimanapun tidak ada bandingannya,”pungkas Rainey.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page