Seharusnya Enea Bastianini Gaspol ke Tim Pabrikan?

RiderTua.com – Kemenangan ketiga Enea Bastianini dari tujuh balapan yang digelar pada 2022, di musim keduanya di MotoGP. Hasil yang bisa dikatakan paling tidak mengesankan, belum didukung oleh konsistensi performa yang dapat menunjukkan sebagai kandidat yang serius untuk gelar dunia yang sudah ada di kejuaraan musim ini (1-11-10-1-0-8-1). Masa depan Bestia di tim resmi sepertinya terlihat ‘hampir jelas’. Atau seharusnya Enea Bastianini sudah punya ‘tiket emas’ bisa langsung gaspol ke tim Pabrikan?..

Jack Miller telah berhasil naik podium di posisi kedua di GP Prancis yang merupakan hasil terbaiknya musim ini. Pembalap Australia itu terus membuat prestasi untuk tetap berada di tim resmi Ducati. Namun kursinya masih belum aman dari Bastianini atau bahkan Martin..

Miller memilih strategi berisiko, menggunakan ban depan soft. “Ya, saya pikir saya telah membingungkan banyak orang dengan pilihan saya untuk menggunakan soft di bagian depan. Tapi saya memiliki perasaan yang baik dengan senyawa itu. Itu juga sebagian merupakan pilihan strategis, setiap kali saya menggunakan ban tipe medium saya jatuh. Untuk balapan, saya pikir saya punya mimpi di awal, meski kemudian mengendalikan motor di tikungan pertama tidak mudah. Saya mencoba untuk menjaga kecepatan balapan saya, tetapi setelah tiga lap pertama saya kehilangan 0,1 detik”, jelas pembalap Australia itu.

Salah satu momen kunci balapan adalah jatuhnya Alex Rins saat bertarung memperebutkan posisi terdepan. “Ketika saya melihat Rins melintasi trek seperti itu, saya tidak mengerti apa yang terjadi, jujur ​​​​saya takut pada awalnya, tetapi kemudian saya menyadari bahwa dia mencoba mengendalikan motor dan saya pikir dia jatuh untuk menghindari menabrak pembalap lain. Secara umum itu balapan yang bagus, mungkin pada akhirnya kecepatan balapan saya tidak maksimal, tapi meski begitu saya terus menekan hingga lap terakhir”, ujarnya.

“Enea selalu sangat kuat di tahap akhir balapan, dia sangat bagus dalam mengatur ban dan dia tidak melakukan kesalahan. Adapun Pecco, dia memiliki karir yang sangat bagus. Kecepatannya luar biasa, ketika dia melewati saya di tikungan 7 dan kemudian Enea juga melewati saya, saya tahu tidak akan bisa mengejar mereka. Saya melihat mereka berduel di depan saya, lalu Pecco mengambil racing line yang salah dan saya kehilangan pandangan darinya. Pasti menyenangkan untuk mendapatkan hat-trick Ducati di podium, tapi sepertinya itu bukan hari yang tepat,” kata Miller.

Tiket Emas Bastianini?

Hasil ini dapat memberikan keseimbangan yang menguntungkannya dalam pembaruan kontrak dengan Ducati bagi Bestia. Saat ini, setelah hasil Jorge Martín, Enea Bastiniani adalah nama yang terdengar paling keras untuk memakai baju tim resmi. “Saya tidak yakin. Enea adalah pembalap yang sangat bagus, dia menjalani balapan yang hebat dan di atas itu dia adalah orang Italia. Dia akan mengatakan bahwa masuk akal untuk melihatnya di Ducati (tim resmi),” katanya.

Untuk saat ini, Miller tetap merasa riang. “Saya merasakan banyak dukungan dari para penggemar, saya memiliki waktu yang fantastis akhir pekan ini di Le Mans, itulah mengapa pada akhirnya saya melemparkan sarung tangan dan sepatu bot saya ke mereka. Itu membuatku harus meminum prosecco dari sepatu Enea dan kenyataannya itu tidak menyenangkan,” pungkas Miller sambil tertawa.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page