MotoGP Portugal: Enea Bastianini dan Suzuki Diwaspadai

RiderTua.com – MotoGP Portugal: Enea Bastianini dan Suzuki perlu diwaspadai.. Dalam podcast terbarunya, Dennis Noyes mengatakan bahwa Enea Bastianini sama seperti Dani Pedrosa, tidak memenangkan balapan karena postur tubuh yang kecil. “Setelah memulai musim dengan 4 balapan yang cukup gila yang sangat berbeda dari biasanya, sekarang para pembalap menantikan balapan ke Eropa, hanya untuk mendapatkan peringkat terbaik mereka lagi,” ujar pria asal Amerika itu. Siapa yang akan menang di Portugal kali ini..apakah Bastianini tetap memimpin? atau Suzuki mulai menyodok barisan depan?sulit diprediksi..

MotoGP Portugal: Enea Bastianini dan Suzuki Diwaspadai

Tampaknya situasi Ducati membaik di GP Amerika. “Pada dasarnya, dengan 5 Ducati menempati 5 posisi teratas di grid, ini seperti posisi akhir musim lalu dengan dominasi Ducati yang hebat. Pada akhirnya dua motor naik podium, tetapi tahun ini tidak ada motor pabrikan yang menjadi motor terbaik. Itu selalu milik motor tim satelit,” ujar Noyes.

“Dan ketika kita mengatakan tim satelit dalam kasus Bastianini, kita sudah berbicara tentang tim ketiga atau keempat di Kejuaraan Dunia. Tapi tentu saja, tidak ada pembalap top dari tim pertama tahun lalu. Bagnaia menjadi favorit, dimana dia sudah memiliki kontrak untuk 2 tahun lagi. Sementara Miller, bosan dengan pertanyaan apakah dia masih punya motor pabrikan untuk tahun depan,” imbuh papa dari pembalap Kenny Noyes itu.

Bastianini adalah pembalap berpostur kecil, namun hasilnya tidak semata-mata datang dari tinggi badannya. “Bastianini tidak memenangkan balapan karena dia kecil, dengan cara yang sama seperti Dani Pedrosa yang juga tidak memenangkan balapan karena dia kecil. Dia ahli dalam kesabaran, mengelola ban dan menunggu momen,” lanjut Noyes.

Salah satu yang tidak diketahui adalah, siapa yang akan bersama Bagnaia di tim pabrikan tahun depan? “Buruknya, dengan memiliki 8 motor, mereka memang memiliki banyak informasi yang tersedia. Tetapi ketika kita harus mulai memilih pembalap mana untuk menempatkan kekuatan utama kita, tentu saja masalah kontrak sangat penting. Wah, ribet banget untuk mengatur semuanya,” jawabnya.

Suzuki Meningkat

Suzuki telah membuat langkah maju yang besar di awal musim. “Sebelumnya Rins pernah mengatakan bahwa, sekarang untuk pertama kalinya dia bisa mengambil napas dalam-dalam di lintasan lurus. Karena dia mengatakan bahwa tahun lalu, setiap kali dia berada di lintasan lurus dia menunggu untuk melihat ke arah mana Ducati akan muncul,” kata Noyes.

“Ketika Rins mengalami 4 atau 5 kali crash berturut-turut, satu-satunya yang tidak kehilangan kepercayaan pada Alex Rins adalah Suzuki. Jelas bahwa dia cepat. Jika dia cepat tapi motornya tidak cepat, itu adalah kombinasi sempurna untuk terjadi crash. Karena kita harus selalu melaju secepat mungkin. Itulah pola pikir. Satu-satunya hal yang terjadi adalah, sekarang dia punya motor yang kuat. Saya rasa kombinasi dua pembalap Suzuki ini adalah tim terkuat saat ini,” imbuhnya.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives