Johann Zarco Diganti Pembalap Muda atau Pindah Tim? ‘Saya Belum Memikirkan’

RiderTua.com – Johann Zarco hanya ingin balapan, belum memikirkan apakah akan tetap di tim atau pindah, ketika tim menginginkan pembalap lebih muda. Sebelum Red Bull Grand Prix of the Americas, rider MotoGP asal Prancis itu melihat kembali kesalahan dan masalah yang dia hadapi di GP Argentina. Dia juga mengungkapkan bahwa dia ingin tetap bersama Pramac Ducati. “Semuanya akan baik-baik saja untuk Austin. Tetapi tentu saja itu sulit dan saya butuh sedikit waktu untuk mencerna kegagalan mencetak poin. Saya kecewa, tapi itu bagian dari permainan. Tentu saja bahkan jika saya tidak menyukai bagian permainan itu,” ujar Johann Zarco merujuk pada crashnya Minggu lalu di Termas de Rio Hondo di paddock COTA pada hari Kamis.

Johann Zarco: Saya Belum Memikirkan Kontrak

Beberapa pembalap MotoGP mengeluhkan tingkat grip yang rendah setelah balapan Argentina. Tetapi hal itu tidak menimbulkan banyak masalah bagi Zarco. “Cengkeramannya cukup oke. Saya gagal dalam balapan karena saya tidak bisa benar-benar bertarung di awal dan kemudian membuat kesalahan. Tapi sebenarnya itu bukan kesalahan yang sebenarnya, aku hanya terjatuh,” ungkap pembalap berusia 31 tahun itu.

“Jika kita melihat spesifikasinya, tidak terjadi apa-apa, beberapa inci dan bagian depan aus. Grip tidak menjadi masalah bagi saya di awal balapan. Hal yang sulit tentang balap adalah, kita memiliki banyak motor lain di sekitar kita dan jika kita tidak merasa sangat baik maka kita berada dalam masalah besar. Saat kita balapan di belakang motor lain, kita memiliki slipstream tidak hanya dalam akselerasi, tetapi juga pada titik pengereman. Saat kamu merasakan tarikan ini,” jelas rekan setim Jorge Martin itu.

Seperti rekan semereknya Pecco Bagnaia, apakah Zarco juga mengalami masalah dengan feeling untuk bagian depan di GP22? “Bagian depan bukan keahlian khusus saya. Di sisi lain, Pecco sangat sensitif dengan bagian depan. Selama dia belum menemukan feeling yang tepat, dia tidak bisa merasa nyaman dalam balapan. Di Argentina, dia melakoni balapan yang sangat bagus,” jawab Zarco.

“Bagi saya, umpan balik saya di bagian depan tidak setepat dengan Pecco. Saya pikir ada banyak waktu untuk perbaikan di sana. Tapi jika motornya tidak bekerja dengan sempurna, itu bukan karena bagian depan untuk saya saat ini. Kami mengendarai motor yang sama, tetapi kami tidak menggambarkan masalah yang sama. Bagi saya itu lebih pada feeling untuk roda belakang.”

Zarco berhasil naik podium di kelas Moto2 di Texas pada tahun 2015 dan 2016. Berdasarkan pengalaman tersebut, pembalap asal Prancis itu yakin bisa tampil kuat di COTA. “Ada beberapa area dengan aspal baru, seperti yang kami minta di Komisi Keamanan. Tentu saja, akan sangat ideal untuk memunculkan kembali pengalaman di Moto2. Tapi itu tidak mungkin. Kita akan melihat seberapa baik itu,” imbuhnya.

Musim transfer membayangi di Kejuaraan Dunia MotoGP, bagaimana Zarco melihat masa depannya? “Saya belum memikirkan masa depan. Saya ingin balapan, itu prioritas saya. Jika performanya tepat, saya akan memiliki kesempatan untuk melanjutkan dengan Ducati atau mungkin memikirkan tim dan pabrikan lain. Mungkin ada pesaing yang lebih muda untuk tim pabrikan, tetapi selama saya bisa bertarung untuk memperebutkan podium dengan Pramac, mungkin akan bagus untuk melanjutkan dengan Pramac dan Ducati,” tegasnya.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives