Panas! Alberto Puig Tak Terima, Balas Michelin Soal Ban GP Indonesia

RiderTua.com – Alberto Puig balas komentar Michelin soal ban di GP Indonesia. Bos tim Honda MotoGP itu membalas komentar yang dibuat oleh Michelin seputar masalah ban yang diderita pasukannya di Mandalika akhir pekan lalu. Dalam pernyataannya, Puig merasa komentar bos Michelin, Piero Taramasso yang menjelaskan bahwa crash Marc bukan karena ban adalah penjelasan yang tidak perlu. Dan mengatakan bahwa setiap ada masalah, pihak Michelin tidak mau disalahkan..  “Taramasso terlihat memiliki mentalitas bahwa setiap kali seseorang berbicara langsung tentang bannya, dia menjadi hipersensitif, tidak mengakui kesalahan apa pun dari pihaknya dan ini, dari sudut pandang saya, salah dan terlalu radikal. Kita semua membuat kesalahan, dia juga,” kata Puig..

Alberto Puig Tak Terima, Balas Michelin Soal Ban GP Indonesia

Setelah ban standar 2022 mengalami masalah pada tes pra-musim Februari di sirkuit Mandalika karena panas yang ekstrem, Michelin memilih untuk membawa konstruksi ban yang lebih kaku yang tidak digunakan sejak 2018. Tujuannya agar tahan dengan suhu trek, namun menurut beberapa tim cengkeramannya lebih sedikit, masalah ini paling mempengaruhi Honda, yang dengan ban standart menduduki puncak catatan waktu tes Mandalika.

Pol Espargaro khawatir dia tidak akan bisa menyelesaikan balapan karena tekanan pada ban depan sebagai akibat dari kurangnya grip belakang, sementara Marc Marquez mengalami crash yang mengerikan di sesi pemanasan, keluar dari perlombaan dan menyebabkan diplopia-nya kambuh.

Setelah balapan, Puig mengatakan Honda harus memahami apa yang terjadi dengan Michelin, meskipun yang terakhir dia bersikeras tidak ada masalah dengan ban di Indonesia dan mengatakan Honda tidak tahu bagaimana membuatnya bekerja.

Puig berujar, “Yah, berbicara terus terang, dan menurut pendapat pribadi dan saya sendiri, saya tidak terlalu terkejut. Dalam komentar terakhir saya, saya hanya menyebutkan bahwa kami harus menganalisis situasi dengan Michelin.. itu saja. Dan kami melihat bagaimana reaksi Mr. Taramasso ketika diminta oleh media.. itu tidak perlu sama sekali.. Agak aneh ketika dia mengatakan, dengan cara yang sopan tentu saja, bahwa Honda tidak tahu bagaimana beradaptasi,” kata Puig tentang komentar Taramasso..

“Honda telah beradaptasi dengan banyak perubahan teknis, termasuk peraturan yang berbeda, ban, ukuran mesin, kelas, dll. Sejak awal seri kejuaraan dunia pada tahun 1966 dan telah menjadi perusahaan terlama dan tersukses dalam sejarah balap dengan 25 kejuaraan konstruktor kelas utama dan 21 kejuaraan dunia pembalap kelas utama. Apakah ini berarti kita tidak tahu bagaimana beradaptasi? Oke, ini pertama kalinya aku mendengar ini.”

Michelin mengatakan temuannya pada ban didasarkan pada analisis datanya sendiri, tetapi Puig percaya dalam kasus seperti pendapat pembalap ini berarti lebih dari komputer, Taramasso memiliki mentalitas untuk tidak mengakui kesalahan apa pun.

“Dari pengalaman saya sendiri di balapan, Anda harus berbicara dengan pembalap terlebih dahulu, bukan ke Apple, IBM atau Dell di mana Anda melihat di komputer,” tambahnya.

“Anda harus mendengarkan para pembalap dan jika Anda memiliki pembalap yang telah menjadi juara dunia, berkali-kali, Anda dapat berasumsi bahwa pembalap ini adalah orang-orang yang tahu apa yang mereka bicarakan. Kita semua membuat kesalahan, dia juga.”

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives