Johann Zarco: Ducati Unggul di Sirkuit Losail

RiderTua.com – Johann Zarco: Ducati unggul di Sirkuit Losail…¬†Pembalap Pramac-Ducati itu mengincar posisi 3 besar pada balapan pertama Kejuaraan Dunia MotoGP 2022 di Qatar. Siapa lawan yang diperkirakan paling kuat menurut pembalap asal Prancis itu? “Saya dalam kondisi baik, dibandingkan dengan Malaysia dan Indonesia panasnya juga bukan masalah besar. Itu membantu menjaga tubuh dan kepala tetap dingin,” ujar Johann Zarco pada konferensi pers hari Kamis di Qatar. “Balapan di Qatar tahun ini, saya pikir treknya akan sangat kotor. Butuh beberapa saat bagi kami untuk menjadi sangat cepat, dan itu akan meningkat selama akhir pekan. Itulah hal yang sulit akhir pekan ini dan balapan 2 jam lebih awal, kami harus melihat dari dekat suhu saat memilih ban. Kami tidak akan punya waktu untuk mendorong cukup ban soft dan medium untuk memahami mana yang terbaik untuk balapan. Kami harus menganalisa dari pengalaman tahun lalu,” imbuh rider berusia 31 tahun itu.

Johann Zarco: Ducati Unggul di Sirkuit Losail

Johann Zarco mengandalkan kekuatan Ducati di Sirkuit Losail sepanjang 5,380 km (trek lurus terpanjang 1068 m). “Saya percaya bahwa di Qatar saya akan mendapatkan keuntungan dari motor kami, sama seperti tahun lalu. Mudah-mudahan itu bisa membantu kami berada di posisi 3 besar dibanding Indonesia,” ujar Zarco menaikkan standar.

Lawan mana yang dinilai Zarco sebagai lawan yang sangat kuat? “Saya pikir Fabio akan kuat. Dia menyukai trek ini dan dia menang tahun lalu. Jadi dia akan kompetitif. Saya juga berharap Rins kuat, tahun lalu dia dekat dengan podium di sini. Dan jika kita melihat tesnya di Indonesia dan Malaysia, saya berasumsi bahwa dia juga akan sangat konsisten di sana. Tapi saya sangat berharap, keunggulan mesin kami akan membantu kami memblokirnya,” jawab rider rekan setim Jorge Martin itu.

Bagaimana dengan Honda? “Ada 13 pembalap yang terpaut dalam 0,2 detik, jadi saya tidak bisa memprediksi terlalu banyak,” imbuh Zarco.

Tahun lalu Zarco tidak hanya mencatatkan rekor top speed mutlak di kelas MotoGP bersama Ducati dengan kecepatan 362,4 km/jam di Losail, setelah dua kali finis di tempat ke-2 bahkan dia meninggalkan Qatar sebagai pemimpin klasemen. Dia memasuki liburan musim panas sebagai peringkat 2 di klasemen, tetapi Juara Dunia Moto2 dua kali itu tidak lagi mampu mempertahankan level di paruh kedua musim.

Sebagai pembalap yang memasuki tahun kedua dengan Pramac, apakah Zarco memiliki semua yang dia butuhkan untuk benar-benar bersaing memperebutkan gelar? “Saya memiliki segalanya tahun lalu, tetapi saya mengejutkan. Sekarang kita tahu bahwa saya bisa melakukannya, saya harus mengkonfirmasi sekarang,” tegasnya.

Selain 3 teratas tahun sebelumnya (Quartararo, Bagnaia dan Mir), Zarco juga menghitung Marc Marquez di antara para penantang gelar. Tetapi Zarco memperingatkan, “Terlalu sulit untuk memprediksi apa pun sekarang. Ini benar-benar menuntut. Jika kita memberikan segalanya dan kita kalah 0,2 detik, kita pasti berada di luar 10 besar. Itu membuatnya cukup sulit, tetapi saya berharap menjadi salah satu pembalap top.”

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives