Dovizioso Tipe Pembalap yang Tenang..!

RiderTua.com – Wilco Zeelenberg: Dovizioso tipe pembalap yang tenang…  Andrea Dovizioso hanya diperbolehkan mengikuti tes Sepang pada hari Sabtu dan Minggu bersama para pembalap reguler lainnya. Manajer tim WithU Yamaha RNF yang baru, Wilco Zeelenberg menjelaskan peran Dovi. Akhir pekan yang akan datang akan kembali melihat aksi Andrea Dovizioso dengan motor pabrikan Yamaha 2022. Tim mengharapkan dia untuk naik podium, di Kejuaraan Dunia dia harus bertarung untuk meraih gelar atau setidaknya berakhir di 5 besar atau 6 besar.

Wilco Zeelenberg: Dovizioso Tipe Pembalap yang Tenang

Wilco Zeelenberg

Apakah Wilco Zeelenberg sependapat dengan bos tim Razali dan sponsor utama Matteo Ballerin dari WithU? “Ya, Andrea tidak terburu-buru dalam 6 balapan terakhir pada tahun 2021. Dia adalah tipe pembalap yang dengan tenang mencari limit dan benar-benar akan berakselerasi ketika semuanya sesuai dengan yang dia bayangkan,” kata Zeelenberg, yang memenangkan GP di Nurburgring di kelas 250cc pada 1990 dengan Honda NSR250.

“Itu adalah kejutan ketika dia datang kepada kami di musim gugur. Franco Morbidelli cedera untuk waktu yang lama, dia kemudian pindah ke tim pabrikan mulai dari Misano pada bulan September untuk menggantikan Vinales. Penandatanganan Dovi sebenarnya tidak direncanakan, saya pikir dia sendiri terkejut ketika dia kembali menjadi pembalap reguler lagi.”

“Dia juga harus mengendarai Yamaha A-spec yang lebih tua, yang sebenarnya bukan keinginannya. Dovi membalap untuk Ducati selama 8 tahun, kemudian dia harus naik ke Yamaha tanpa tes terlebih dulu. Dia butuh waktu untuk menyesuaikan diri. Saya juga merasa bahwa dia butuh waktu untuk membiasakan diri. Kami juga membahasnya seperti ini, dia tidak boleh mencoba hal-hal yang tidak perlu. Dia seharusnya mengeksplorasi kekuatan dan kelemahan Yamaha dan membantu kami mengembangkan motor lebih jauh untuk masa depan.”Dovizioso Tipe Pembalap yang Tenang

Dovizioso memiliki kontrak dengan pabrikan Yamaha. Haruskah rider berusia 35 tahun itu memainkan peran utama dalam pengembangan M1? Zeelenberg menjawab, “Saya pikir keempat pembalap reguler dapat dan akan membantu, termasuk yang lebih muda seperti Franco dan Fabio. Mereka memiliki kekuatan masing-masing.”

“Tapi tentu saja Andrea memiliki pengalaman paling banyak. Dia memiliki banyak pengetahuan tentang Ducati. Ini sangat berharga bagi orang Jepang. Dia dapat memberi tahu kami di area mana M1 perlu ditingkatkan. Pada saat yang sama, Andrea harus melihat bagaimana dia harus menghadapi Yamaha dalam hal gaya balap dibandingkan dengan Franky dan Fabio,” pungkasnya.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives