Pembalap Yamaha Harus ‘Bonyok’ Dulu Jika Pindah ke Ducati! Kalau ke Honda?

Menurut Cal Crutchlow dia meninggalkan Ducati MotoGP bukan karena masalah teknis.

RiderTua.com – Kalau ditanya pembalap MotoGP paling jujur dan kontroversial dalam berkomentar, semua akan menunjuk Cal Crutchlow.. Disukai di paddock, karena humornya dan tidak pernah berbasa-basi. Pembalap dari tim LCR berbicara tentang dirinya sendiri dalam sebuah wawancara dengan Marieta Evans. Salah satunya mengomentari bagaimana perbedaan motor Ducati, Yamaha dan Honda…

Motor Ducati, Yamaha dan Honda

Cal Crutchlow adalah mantan pembalap Yamaha selama 3 tahun, sebelum pindah ke Ducati dan akhirnya ke Honda hingga 5 tahun. Kenapa di Ducati hanya setahun? apakah motor Ducati lebih sulit dan ‘menyiksa’ daripada Honda?..

Menurut pembalap Inggris itu dia meninggalkan Ducati bukan karena masalah teknis. “Saya bisa cepat dengan motor itu (Ducati). Saya tidak pernah ragu dengan motor itu.. Jika Anda melihat Dovizioso, di tahun pertamanya bersama Ducati, dia juga kesulitan, tetapi memiliki kemauan untuk menerimanya.

“Tetapi alasan saya pergi dari Ducati bukanlah karena saya tidak bisa menang, tetapi karena mereka telah menandatangani kontrak dengan pembalap lain (Iannone) untuk tim resmi tahun berikutnya. Bahkan jika saya tetap tinggal, saya tidak akan punya tempat. Mereka telah memutuskan tempat untuk Dovizioso dan Iannone. “

Cal Crutchlow- Leon Haslam
Leon Haslam – Cal Crutchlow-

Pembalap Yamaha Kesulitan jika ke Ducati

Crutchlow mengaku sulit untuk adaptasi dengan motor Ducati. “Pada awalnya, sulit untuk beradaptasi dengan Ducati. Itu berlaku untuk saya, Dovi, Lorenzo, Valentino, kita semua berasal dari Yamaha. Namun, itu adalah pengalaman yang membuat saya lebih kuat sebagai pembalap,” katanya.

Bagaimana dengan Honda?

Kalau Honda?.. “Di tahun pertama saya, sulit untuk memahami Honda, bahkan jika saya memiliki hasil yang baik. Anda harus benar-benar memaksa motor ini. Anda harus mengendarainya dengan agresif. Saya baru mengerti di tahun kedua saya. Anda harus beradaptasi dengan sepeda, masing-masing memiliki DNA sendiri,” kenang Crutchlow.

“Kita tahu bahwa Honda luar biasa ketika memasuki tikungan. Ini memungkinkan Anda untuk memperbaiki racing line saat pengereman, juga menyisakan banyak ruang untuk pembalap. Anda memiliki perasaan mampu kendalikan, terutama di akhir lomba. “

Lorenzo? … Menurut Cal Crutchlow jika dia lanjut Jorge akan mampu beradaptasi.. “Jika Jorge melanjutkan, dia akan beradaptasi. Tapi dia tidak sabar. Saya dapat memahami situasi Lorenzo setelah jatuh di Barcelona dan Assen, Anda tidak bisa menyalahkannya… Jorge adalah juara lima kali. Dia tahu cara mengendarai motor. “…

Bagaimana dengan Marquez? “Marquez melaju sangat cepat dengan motor apa pun, dengan ban apa pun yang kau berikan padanya. Tidak ada orang di dunia ini yang seperti Marc. Ada lebih banyak pembalap sepertiku. Jika semua orang seperti Marc, semua orang akan menang,” kata Cal bercanda. Honda bukan motor yang sederhana untuk diartikan menurutnya…

Be the first to comment

Leave a Reply