Reinkarnasi Kawasaki ZX 6 R Vs Honda VFR 1200… antara Design dan Totalitas…


Ninja 250R dan kakaknya ZX6R

Penjelmaan desain varian moge berdampak cukup “wah” untuk varian baru dibawahnya..apalagi produk yang harganya terjangkau..bisa jadi produk “kacang goreng”laris manis…. namun apakah ada faktor lain yang akan mengurangi wah itu..dimana selain model sebuah paket motor yang lengkap, akan bukan saja menjadikannya motor ‘wah’ namun juga ‘wow’…


CBR250R dan Embahnya VFR1200

Terlihat dari sisi alur desain..Ninja terlihat miripnya baik dari detail dan visualnya lebih mendekati padahal itu sebuah “resize” dimana mengambil dimensi dari motor gede ukurannya… boleh dibilang dalam detail sekecil apapun tingkat transformasi desainnya lebih total …..
Bagaimana dengan “pemiripan” pabrikan Honda…Apakah dari sisi desain penjelmaan VFR ini kurang Total…??? ataukah aliran desain ini memang kurang wah/populer…???  monggo pendapatnya…

Related Articles

62 COMMENTS

    • kalau gitu gue numpax lahx keduaxnya saja
      hehehe……………
      😀
      ya mungkin saja mereka tidak mau mengeluarkan model baru yg Designnya bener-bener baru hanya ditujukan Evolusinya saja mungkan saja ada Survrice yang lainnya ne untuk tiap Merk-Merk tertentu
      🙂

  1. harusnya CBR250 jangan mengambil aliran desain VFR, tetapi mengambil dari klan CBR series 600 atau 1000…kalau klan VFR itu kan motornya bermesin V semua. kalo mau harusnya Honda ngambil basis Mesin VTR 250 yng sudah menggunakan mesin V twin, baru pas di templokin desain VFR,!!
    tapi nanti harganya jadi nggilani Pak RT…wong VTR 250 2012 aja udah di jual 60jutaan dan msih belum pakai fairing lgi!!…Modyar tenan,…wkwkwkwkwkwkw…..

    • penamaan cbr hanya sebatas strategy dagang saja mas bro… Lha Klo dipikir2… motor turunan supersport mana ada yang posisi ergonominya touring abis… kan nyleneh… wong cbr old aja udah lumayan racy… R15v2 dan ninja RR/250 juga memakai ergonomi supersport…

      • iya sih…bener juga apa kata mas brow…

        cuma menurut saya salahnya honda di sini, yaitu salah menempatkan antara strategi dagang dan sekmennya..
        kalo untuk sekmen motor klas premium kan peminatnya orang2 yng sudah mengenal/mengerti teknologi, baik itu mesin maupun elektroniknya…dan sangat menyukai value serta prestise, jadi apa yng dia bayar sesuai dengan apa yng dia terima yaitu teknologinya!!
        harusnya honda jangan main2 di kelas ini, kalo mau sport fairing yah harus total litas, jangan mencampuradukan antara sport dan touring..kan udah jelas itu sangat bersebrangan!!

      • @Crank90
        justru kategori sport fairing itu yg tidak ada.
        sport touring, sport racing… itu yg benar ada… 😆

  2. CBR ini udah lumayan, cuma tolong fairingnya agak di bikin rapet, supaya kesan kopongnya ilang. Jog dibikin dual seat yang pemisahannya lebih diperjelas. Pegangan tangan belakang sebaiknya dihilangkan saja, atau dibikin kaya new ninja…. ini masukan buat face lift, bukan all new, karena usia CBR masih relatif baru.

  3. klo berbicara judul, benernya model vtr 1200 dah turun koq ke cbr 250. replikasinya bener2 mirip secara model. tetapi konsumen sini mikirnya klo sport 250 itu bukan kayak gitu modelnya, apalagi nama yang digunakan CBR. mereka mikirnya CBR itu ya klo ga fireblade ya CBR600RR alias model racing replica. oke lah klo setirnya ga ikutan yang ikutan ditaruh dibawah segitiga atas, demi mengejar ergonomi yang bikin lebih nyaman. tapi soal desain …. kurang agresif, karakter mesin juga ga hi-rev amat. padahal tahu sendiri CBR150 karakter mesinnya kayak gimana, hi-rev abis kan (?).

    • yap, ane setujuh dengan pendapat ente, harusnya honda mendesain CBR 250 dengan secantik mungkin seperti abang2nya CBR600 dan CBR1000 yng racing abis..soalnya nama yng di sandang bukan sembarangan yaitu klan CBR series diman memang patron dari awalnya udah full sport racing!!…kalo Honda mau CBR250 basis disainnya lebih kearah semi touring atau toring, lebih baik namanya di ganti saja jangan pake nama CBR lgi, karna masyarakat kita sudah mengenal motor klan CBR series itu seperti apa yaitu “full sport racing”

      • cbr 600F bentuknya juga sama cbr 250 … yg intinya motor dg ergonomi utk harian
        sedangkan cbr 600R n CBR 1000 … motor ergonomi sport …
        klo diluar negeri motor 250 c c adlh motor harian yg mementingkan kenyamanan, performa nomor 2 …
        sedangkan di indonesia motor 250 cc adl motor kelas tertinggi jd harapan konsumen indo dg 250 haruslah yg sport abisss performa superior yg trkadang mengorbankan kebyamanan utk harian
        inilah filosofi nya

      • @Crank90
        CBR150 jg gak full sport racing…
        “lebih baik namanya di ganti saja jangan pake nama CBR lgi”
        org tua’nya yg lebih tepat memberikan nama pada anaknya

      • @Kevin Leonhard
        “masalah kitiran rpm ini yg membingungkan, jelas tiap mesin beda2…
        cbr1000 redline-13000, cbr600rr redline-15000, overall kita tau siapa yg unggul.
        mngkin agak dikit membingungkan”…
        =========================================================
        kalo masalah kitiran read line RPM yng berbeda2 antara 600 dan 1000cc motor standar, itu dikarenakan kapasitasnya.. coba brow lihat bore dan strok mesin2 motor 1000cc dan 600cc berbeda bukan!! semakin besar kapasitas mesinnya maka akan semakin besar ukuran bore dan langkah stroknya itulah yang membuat mesin DOHC 1000cc jadi semakin turn RPMnya di bandingkan 600cc, karna ukuran borenya menjadi semakin besar dan tentu semakin berat, serta membuat langkah/ukuran strokenya menjadi semakin panjang dan besar, belum lagi cranksaftnya/keruk as yng menjadi semakin jumbo!!
        coba brow bandingkan dengan Honda CBR250 tahun 1994 yng menggunakan mesin DOHC 4 selinder inline yang read linenya bisa sampai 19000RPM itu masih keadaan setandar pabrikan loh…aje gile!!!! xixixixixixixxixi……

        bukan berarti motor 1000cc macam R1, CBR1000, dan GSX1000 melempem putaran atasnya atau nafasnya pendek, enggak lah brow…orang motor2 tersebut dapat mencapai top speed 300km/jam lebih, itu dikarenakan memang horse powernya yang sudah melimpah walaupun read line nya cuma 13000an RPM!!

        Honda CBR1000 Bore x stroke: 76mm x 55mm
        Honda CBR600 Bore x stroke: 67mm x 42.5 mm
        Honda CBR250RR tahun 1994 Bore x stroke: 48.5mm x 33.8 mm

    • @Imouto
      kalo bro “bener2 ngerti mesin” coba secara engine bandingin scr keselurhan pada cbr150 lama dan cbr250. just engine right.
      Jika dibandingkan scr keseluruhan sbnrnya agak sulit. bandingkan apel dengan apel, coba liat sesama cbr150 (old dan new, karbu dan injeksi) secara teknologi jelas injeksi akan menghasilkan tenaga yg lebih sempurna, tp lihat size design yg berdampak penambahan bobot motor itu yg buat cbr150old lebih baik dalam sektor acceleasi.
      ini produk untuk konsumen sedunia, bkn hanya memenuhi selera bro saja (yg di Indo).
      ada konsumen yg melihat dr segi design dan teknology, ada yg dari designnya saja, ada yg hanya dari teknologinya, ada jg yg hanya melihat dr segi engine, etc…
      selebihnya saya stuju dengan pendapat bro “cahlaa” dibawah ….

      • ga susah2 amat koq bro klo bandinginnya. 150 new vs 250, bandingin aja waktu betot gas nya di kitiran rpm tinggi rasanya kayak gimana. yah tapi jangan tanya soal speed ama akselnya, 150 ya kalah lah orang cc nya beda jauh juga. dan 1 lagi, ga sedikit bro yang bilang “design yang 150 lebih bagus ya ketimbang yang 250” tahu maksudnya ? saya juga ga tahu maksudnya apaan, orang saya liat juga mirip2 gitu modelnya.
        trus untuk “ini produk untuk konsumen sedunia, bkn hanya memenuhi selera bro saja (yg di Indo).” nah ini keluar jalur dikit aja ya, dikiiiit aja. bisa dijelasin kenapa nin nin 250 koq bisa laris gitu (yang old lah, klo yang baru belum liat, belum pernah ketemu dijalanan), itu produk global juga kan (?)

      • brow saya akan coba menjelaskan sedikit perbedaan DOHC nya Honda CBR 150 dan CBR 250, kalo ada yng keliru tolong brow sempurnakan!

        mesin CBR150 baik itu yang old dan yng New itu DOHCnya masih sama, bisa di katakan mesin DOHCnya adalah murni/asli, seperti ninja 250 dan suzuki FXR/Satria FU150..kenapa saya bilang murni?? karna pada mesin DOHC CBR150 masih menggunakan 2 noken as/Camsaft, dimana 1 noken as nya memiliki 2 bumbungan jadi totoal ada 4 bumbungan, satu bumbungan langsung menonjok 1 klep tanpa ada perantara roller rocker arm, itu lah yang disebut DOHC murni seperti motor sport DOHC lainnya, maka jangan heran horse powernya berkitir pada RPM yang sangat tinggi membuat nafasnya sangat panjang, karna mesinya sederhana dan simpel tidak ada part2 mekanik perantara lain yng bergerak yang bisa membuat tenaganya sebagian ada yng hilang

        berbeda dengan mesin DOHCnya CBR250 yang menurut saya mesin DOHC adala semi/setengah DOHC. kenapa saya sebut setengah dan tidak murni? karna pada mesin CBR 250 noken as nya memang ada 2 tetapi satu noken as hanya memiliki 1 bumbungan saja berarti total bumbungannya cuma 2 sedangkan kelepnya berjumlah 4 biji…jadi 1 bumbungan ini tidak langsung menggerakan/menonjok 2 klep melainkan harus menggerakan roller rocker arm yang bercabang 2 sebagai penonjok kelepnya..efek dari bumbungan yang hanya berjumlah 2 yang harus menggerakan 4klep yng dibantu dengan roller rocker arm yang bercabang 2, membuat horse powernya sebagian ada yng hilang dan power yang didapat berada di RPM yng lebih rendah, makanya nafasnya tidak begitu panjang , maka jangan heran Power CBR tidak begitu besar yaitu cuma 25,8hp, ini dikarnakan terlalu banya part mekanika yng bergerak atau tidak simpel sehingga mebuat sebagian tenaga ada yang hilang, tetapi memang ada keuntungannya yaitu tenaga putaran bawahnya jadi lebih ganas padahal mesinya over Bore yaitu bore 76mm dan stroknya 55mm, ini bisa membuat konsumsi bahan bakarnya jadi lebih irit, karna torsi dapat dikail di RPM yng lebih rendah yaitu 23NM pada 7000RPM sehingga tidak perlu memuntir gas lebih dalam!..mungkin disini lah maksud HONDA meranca mesinnya yaitu lebih mengincar pada torsi dan efisiensi bahan bakar

      • yg dilakukan kawak justru momen betul, krn itu celah buat dy bertahan di kelas 250 hingga dy rela memperhatikan konsumen disini. dalam bisnis kesempatan kecil skali akan datang 2x…
        permsalahan dengan design, imho liat dr depan emang beda sih, sisi muka maksud saya… kalo design, selera relatip berbeda… 😆
        masalah kitiran rpm ini yg membingungkan, jelas tiap mesin beda2…
        cbr1000 redline-13000, cbr600rr redline-15000, overall kita tau siapa yg unggul.
        mngkin agak dikit membingungkan… 😆

      • @Crank90
        bener itu bro setuju. brhubungan dengan NA, yg bro jelasin itu yg bikin torsinya sempurna.. “satu untuk dua”… sbnrnya ini membantu banget pada kinerjanya…
        (tp kita jg jgn membandingkan ini dengan double piston yg karakter HP nya jelas lebih besar) itu pasti 😆

      • @Imouto
        nambahin ada yg kurang bro 😆 pemikiran sndiri…
        yg dilakukan kawak justru momen betul, krn itu celah buat dy bertahan di kelas 250 hingga dy rela memperhatikan konsumen disini. krn dy gak punya celah buat ngembangbiakin bebek maupun ayam ataupun matic. sampe bisa lahir di indo utk pertama. imho imho

      • @Kevin Leonhard
        “masalah kitiran rpm ini yg membingungkan, jelas tiap mesin beda2…
        cbr1000 redline-13000, cbr600rr redline-15000, overall kita tau siapa yg unggul.
        mngkin agak dikit membingungkan”…
        =========================================================
        kalo masalah kitiran read line RPM yng berbeda2 antara 600 dan 1000cc motor standar, itu dikarenakan kapasitasnya.. coba brow lihat bore dan strok mesin2 motor 1000cc dan 600cc berbeda bukan!! semakin besar kapasitas mesinnya maka akan semakin besar ukuran bore dan langkah stroknya itulah yang membuat mesin DOHC 1000cc jadi semakin turn RPMnya di bandingkan 600cc, karna ukuran borenya menjadi semakin besar dan tentu semakin berat, serta membuat langkah/ukuran strokenya menjadi semakin panjang dan besar, belum lagi cranksaftnya/keruk as yng menjadi semakin jumbo!!
        coba brow bandingkan dengan Honda CBR250 tahun 1994 yng menggunakan mesin DOHC 4 selinder inline yang read linenya bisa sampai 19000RPM itu masih keadaan setandar pabrikan loh…aje gile!!!! xixixixixixixxixi……

        bukan berarti motor 1000cc macam R1, CBR1000, dan GSX1000 melempem RPM putaran atasnya, enggak lah brow…orang motor2 tersebut dapat mencapai top speed 300km/jam lebih, itu dikarenakan memang horse powernya yang sudah melimpah walaupun read line nya cuma 13000an RPM!!

        Honda CBR1000 Bore x stroke: 76mm x 55mm
        Honda CBR600 Bore x stroke: 67mm x 42.5 mm
        Honda CBR250RR tahun 1994 Bore x stroke: 48.5mm x 33.8 mm

      • bntul bgt bro, itu maksud saya cbr150old knp kitiranya melebihi dr rpm cbr250, hanya conto doank. udah ah jauh2 dr 1000cc gw serem bayanginya 😆
        wah jgn dibandingkan dengan mc19, itu motor setan kalo d bawa masuk ke 250 era skrng… hahaha.. 😆

    • CBR 2 silinder mau dihargai berapa?????? yang realistis aja brow jangan banyak mimpi, secara yang satu silinder aja harganya dah mepet sama kawak 2 silinder.
      saya gak fanatik merk, klo beli motor ya apa yang akan saya bawa pulang, ya harus impas sama berapa jumlah uang yang akan saya bayar ( sudah pernah pelihara semua motor merk jepang, H menang populasi, S nyaman dihandling, Y akselerasi mantap, K engine-nya mumpuni)

  4. Konsumen motor sport tanah air mayoritas adalah tipe tukang balap 😆 (bukan pembalap lho…) jadi kemungkinan mereka menginginkan desain yang benar benar racing look… IMHO

    • Lepas dari pemikiran sales ato FB, sebenarnya scorpio salah tempat dan salah design.
      1. engine punya yamaha serrow yang aslinya motor garuk-garuk tanah ( torsinya besar), tetapi disini dijadikan motor jalan raya tanpa ubahan engine sehingga panas yang berlebihan saat dikemacetan dirasakan sama pengendara.
      2. Khas engine yamaha jika mesin panas drop powernya besar dan tidak diantisipasi dengan benar.
      3. Rangka salah design sehingga adanya shock ambles, shock depan terlalu keras, titik berat engine tidak pada tempatnya, getar pada high rpm; tidak dijadikan feed back untuk diperbaiki
      Coba kelemahan kelemahan yang dikeluhkan konsumen bisa diperbaiki oleh pihak yamaha, tiger dikepret habis sama scorpio
      Saya pernah pelihara scorpioZ 2006, tarikan di trafic light pasti paling tangguh tapi bila speed 120km/h lebih, getaran setang terasa hebat,diajak manuver ningkung di high speed motor jadi liar / pernah nabrak pengendara berlawanan arah. Akhirnya saya jual 2011 laku 13 juta, trus ganti black hatori 250cc si double silinder

  5. kenapa ga ngambil dari CBR series aja ya? padahal CBR600R/1000RR udah oke…. kalo dipikir lagi mahal bikin kecewa… hehe

  6. klo motor yang paling canggih dan mahal, yang bawa warna mera sebelah kiri dr depan bisa metik dan juga bisa manual , klo ga salah 700cc, dari spionnya aja kelihatan mahal bruakakakakakakaka

  7. VFR 1200 ya dibandingin aja dg ZX10R dong…Lha kawasaki ZX10R tu bobotnya 200kg powernya 200 HP je….top speednya 345 km/j…. apa gak gila

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives