Indonesian Market: 250 cc =Performance Bike…??


Bukan sebuah kesimpulan apalagi opini…namun tak lebih ke sebuah pertanyaan saja…memang Indonesia yang katanya konsumennya unik ini apakah seleranya untuk motor kelas seperempat liter ini juga punya ‘taste’ unik jua…???

Pendapat pertama: Bisa beli motor mahal kok mikir irit…?

Pendapat kedua: Kalau mau kencang dan powerfull yah jangan beli motor “100cc” beli yang lebih gede…

Pendapat ketiga:Motor 250cc paling ideal yang model racing,bukan semi atau naked…

Dari ketiganya apakah bisa disimpulkan motor 250 cc itu,mahal,kencang dan gak perlu irit…??? artinya  motor dengan performa tinggi…kencang dan irit bagai minyak dan air… motor performa tinggi=bagus=mahal…. memang untuk menebus motor kelas ini dan bila diukur dengan tingkat ekonomi negara kita sih 40~50jt adalah kelas premium banget (relatif)…

Sekarang bila dilihat dari faktor Historis saja: misalkan Inazuma yang naked twin silinder ini ngaspal pertama kali di Indonesia apakah akan membuat trend motor 250 naked jadi “kiblat” kelas itu..? dan bukan Ninja…?

 

36 Comments

  1. engga sport full fairing engga naked (rangka+mesin+jok+setang) engga touring (sport&touring berstang tinggi) trus apa dong yaa kalo bukan ketiganya? 250 cc roda 3? :mrgreen:

  2. Salut buat Kawasaki,gk banyak basa basi langsung brojol.Bosen juga klo cm dicekokin dg spyshoot/penampakan2kan,barangnya ky apa,kpn keluar,dijual dsni g,harga brapa…. gak jelas

  3. kalau votenya pas N250 masih karbu mungkin saja masih berimbang!!! tapi ini da berubah wujud rasanya sulit nyang laen berimbang!!! :mrgreen:

  4. Kalo di negara maju macam Amerika sih idelanya 250cc mah dirt bike, naked and pure sport 600 – 1000cc, touring > 1000cc. Disana pula motor 250cc untuk pemula sebelum dapat SIM tingkat lanjut (usia < 21 tahun) Imho 🙂

    Berhubung ini Indonesia ya beda lagi, 250 ya wajibnya pure sport! 😀

    • ya betul di indonesia emang seleranya gtu, beda dengan peruntukan nya 250cc dgn negara luar sana ( aneh ga sih ? ), 250 di indonesia pokoke kudu puresport mulai dr tampilan sampe mesin…
      tp jangan salah dengan keanehan selera yang ada di indonesia, dan kawasaki jeli melihat potensi makanya berani all out, hasilnya ?? 40% Total penjualan N250 carbu Seluruh dunia itu ada di indonesia
      makanya launching N250FI itu di indonesia krn knp??…

  5. Paling bawah saja
    Pure sport : termasuk mahal yen iso ne mung sport thok
    Sport touring : motor ngirit iso touring iso sport
    Naked : dudu sport tapi fotomodel (cakep tapi ora klamben)

    Bukan ketiganya : tanpa embel-embel impor, kelas premium tetapi motor pekerja keras (hard worker kiro-kiro ngono)
    Motor menyiratkan simbol dan jati diri suatu bangsa
    Itali di luar peforma yang liar ada sentuhan seni yang luar biasa identik sebagai negara mode
    (Prancis juga)
    Jerman teknologi yang yahud tapi model standard
    Inggris konservatif dan mewah cocok dengan monarkinya
    Jepang Korea (diikuti China dan India) Kemauan Belajar mulai dari meniru, mulai yang murah, ditutup dengan menguasai, mahal pun laku. Etos kerja dan mencintai produknya sendiri (mbah Gandi memang joss)

    Nah Indonesia tercinta sudah merdeka 67 th melewati tahun emas mendekati tahun platinum, masih konsumen yang taat kah? Masih lebih besar produksi anak dari pada sembako kah?
    Saat merenung di masa 17an
    Semoga bisa menjadi negara pekerja keras yang sukses. Amin

  6. klo saya pilihannya 2 : pure sport dan naked SF tapi bukan kayak inazuma, lebih ke gen Byson ato Ducati SF sekalian. tapi asli aq ga gitu mentingin performa, asal bisa selap-selip, bwt manuver nyaman, jauh enak, deket joss dan yang penting tampang kekar ga ngisin2ni klo pas ga sengaja jejer moge beneran.
    dan untuk kelas 250cc, memang bukan moge, tapi lebih kekelas peralihan bwt yang dah bosen ama motor kelas ecek2 yang performanya gitu2 aja (sekalian nampang juga). soalnya mau beli moge malah mikir yang mahal lah, yang pajek lah, yang onderdil lah, yang klo kenapa2 lah, ya gitu laaaaahhhh. cape deeeehh. tapi klo milih kelas yang bawahnya, yang lemot lah, yang gede badan doang lah, yang ga gengsi lah, yang itu lah, tepok jidat.

    • ngomongin pure sport, apa udah tau riding positionnya (arm, torso, sit) gak asal duduk dan plintir gas trus begaya… ..juz googling.. try n feel for 1 hour… :mrgreen: saya rasa akan ada yg berubah pikiran…

  7. Beli motor harga diatas 40 juta kok mikir pertamax yang 10 ribuan perliter. Kalo pelit beli BBM naik sepeda aja.

    • Setuju banget bang.. beli motor 40 juta kok masi nanya bisa pake premium apa gak..
      tapi jangankan yang punya motor 40jutaan, yang pake alphard ama mobil mewah aja masih doyan disubsidi bahan bakarnya alias pake premium. Malah bela-belain nurunin spek mesin supaya bisa di isi premium.

  8. intinya kalo bicara motor sport gk usah bicara lg soal irit cz prinsipnya “SEBERAPA KENCANG ITU MOTOR BISA MELAJU?”.
    kalo motor touring gk usanh ngomonhin lg soal kencang karena prinsipnya “SEBERAPA TANGGUH ITU MOTOR?”.
    kalo ngomongin motor harian prinsipnya “SEBERAPA JAUH ITU MOTOR BISA MELAJU?”.

    btw kalo di indonesia pengecualian karena otaknya banyak yg konslet jd kalo ngomongin motor sport, touring n harian selalu ky gini : “ITU MOTOR BISA DIISI BENSIN SUBSIDI GAK?, HARGANYA HARUS MURAH!, HARUS TAHAN BANTING!!”. padahal paling doyan bilang ada rupa ada harga ke produk “non japan” tp masih z pengen murah tp irit n tangguh(munafik).

  9. “Pendapat pertama: Bisa beli motor mahal kok mikir irit?”
    motor irit / ga irit ini sbrnya relatip.atau hanya sekedar alibi.
    yg saya tau masih banyak yg beli masih kredit, yg ngisi premium pun masih ada, sbrapa sering anda sanggup rolling, dll. contoh dilingkungan saya, gsx600, cbr600, streetfighter 848, lebih jarang rollingnya ketimbang pengendara ninja250 dan cbr250, malah lebih sering ndekem. mungkin itu contoh distrata yg berbeda, tapi ksimpulanya juga bisa dipakai utk strata yg sama.

    “Pendapat ketiga:Motor 250cc paling ideal yang model racing,bukan semi atau naked”
    ini hubunganya ama selera user. kalo menilai dinegara kita pasti ya, karna disini pandangan motor racing berfairing kesannya sudah berbeda (tapi gak semua). sama halnya yg sering dibahas dgn jumlah silinder. ga bisa dibilang ideal nya harus racing berfairing.
    imho

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*