Marquez dan Honda Jago di Cuaca Tidak Menentu, Siapa yang Membuat Strategi?

RiderTua.com – Dengan perubahan kondisi cuaca dan ramalan cuaca yang tidak menentu, para pembalap MotoGP dan timnya harus mengambil keputusan penting. Dalam hal ini ada situasi di mana tidak begitu jelas, seperti apa kondisi di awal balapan dan apa yang akan terjadi di lap pertama. Bisa jadi aspalnya kering, tapi ada risiko hujan. Atau lintasannya basah, tapi tidak terlalu basah (campuran). Kemudian keputusan cepat harus dibuat untuk menentukan ban mana yang akan digunakan dan apakah akan memilih set-up hujan atau kering. Dan harus kita akui Marc Marquez dan Honda adalah tim yang sangat jago dalam mengelola kondisi tak menentu ini seperti flag-to-flag race….

Tantangan lainnya adalah menemukan jawaban atas pertanyaan set-up mana yang harus dipilih untuk motor kedua di dalam garasi. Apakah mereka menggunakan konfigurasi yang sama dengan motor yang dibawa pembalap ke grid, atau apakah mereka menggunakan konfigurasi yang berbeda untuk bersiap jika kondisi berubah dengan cepat sebelum balapan?

Jika Race dalam Kondisi Cuaca Tidak Menentu, Siapa yang Membuat Strategi?

Manuel Cazeaux
Manuel Cazeaux

Manuel Cazeaux (kepala kru Alex Rins di Suzuki) yang sekarang menjadi kepala kru Maverick Vinales di Aprilia, memberikan jawaban, “Dalam kasus seperti Mandalika atau Buriram, di mana kita memulai balapan dalam intensitas hujan lebat, motor di pit juga disesuaikan dengan lintasan basah. Jika balapan diperkirakan kering, kedua motor disiapkan untuk kering.”

“Apabila ragu, dua strategi berbeda bisa digunakan. Yang pertama adalah menyiapkan dua motor dengan spesifikasi yang berbeda, yang menempatkan pembalap pada posisi yang kurang menguntungkan jika dia mengalami masalah pada lap pemanasan dan terpaksa berganti motor. Opsi kedua adalah memilih set-up yang sama untuk kedua motor dan mengubah konfigurasi yang ada di pit langsung setelah diluncurkan. Mengkonversi motor bisa memakan waktu 5 hingga 10 menit,” lanjut Manuel.

Keputusan untuk satu atau strategi lainnya terletak pada masing-masing pembalap dan manajemen teknis dalam tim. Selalu ada situasi di mana pilihan satu strategi atau lainnya menentukan hasilnya, baik dalam arti positif maupun negatif.

Marc Marquez - Wet Race
Marc Marquez – Wet Race

Marc dan Honda Ahli Strategi

Dalam hal ini dua situasi ekstrim pernah diperlihatkan oleh Marc Marquez di Brno pada tahun 2017 saat dia berganti motor di lap kedua. Sebuah strategi yang telah didiskusikan Marquez dengan timnya saat menunggu di grid start. Pada persiapan pit stop pertama sebelum garis finis, tim memberi tahu pembalapnya bahwa semuanya sudah siap, di lap berikutnya dia melaju ke pit lane untuk ganti motor.

Strategi ini membuat tim lain lengah. Sementara Marquez ‘terbang’ di atas aspal yang mengering, pembalap lain harus melanjutkan dengan set-up hujan sementara tim mereka mengubah spesifikasi motor di pit. Rider Repsol Honda itu berhasil memenangkan balapan lebih dari 12 detik.

Hal sebaliknya terjadi di Jepang musim ini, dengan Aleix Espargaro yang terpaksa berganti motor setelah lap pemanasan karena masalah teknis. Dalam kasusnya, motor yang sudah siap di pit disiapkan untuk hujan. Tapi ternyata tidak hujan, dan Aleix hanya mampu finis di posisi ke-16, tertinggal 25 detik dari sang pemenang. Ini hanyalah dua contoh betapa pentingnya ‘manajemen cuaca’ di MotoGP.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Archives