Dani Pedrosa Setuju Kelas Moto3 Naik Kubikasi 400cc atau 500cc

RiderTua.com – Kelas Moto3 dengan mesin 250cc tidak ideal lagi, banyak pembalap bongsor dan motor terlihat kecil.. Tes rider MotoGP Red Bull KTM Dani Pedrosa mendukung rencana peningkatan perubahan kubikasi Moto3 dari yang sekarang 250cc menjadi 400cc atau 500cc. Namun rider asal Spanyol itu menegaskan, “Di seri junior seperti JuniorGP, mesin 250cc harus terus dipakai.”

Di Aragon pada bulan September lalu, pabrikan chassis Moto2 Luca Boscoscuro mengajukan proposal dengan beralasan untuk masa depan Kejuaraan Dunia Moto3. ‘Boscos’ mengkritik kelas saat ini di Kejuaraan Dunia Moto3 dan yakin bahwa kelas 250cc, 1 silinder, 4-tak dengan 65 hp telah kehilangan jati dirinya..

“Karena di musim mendatang, usia minimal masuk Moto3 dan Moto2 akan dinaikkan dari 16 menjadi 18 tahun. Namun pada usia 18 tahun, kebanyakan anak laki-laki tingginya sudah mencapai 180 sentimeter. Mereka tidak cocok memakai motor 250cc, mereka terlalu berat dan tidak lagi kompetitif. Itu sebabnya mereka langsung naik ke Kejuaraan Dunia Moto2 setelah podium pertama mereka,” kata mantan Juara Eropa 250cc itu.

Dani Pedrosa: Kelas Moto3 Naik 400cc atau 500cc

Boscoscuro mempresentasikan ide bagaimana memperbaiki situasi ini. “Sekarang ada 765cc di Moto2 dan 1000cc di MotoGP. Saya menyarankan untuk meningkatkan kubikasi untuk Moto3 menjadi 400 atau 500cc. Kami membutuhkan mesin seperti Aprilia SXV 550cc Supermoto dengan 70 hp,” imbuh pemilik tim yang sukses itu.

Sebagai pengingat, menyusul jatuhnya 4 pembalap muda pada 2021, usia minimum untuk ketiga kelas Kejuaraan Dunia FIM MotoGP dinaikkan menjadi 18 tahun. Pada 2022, usia minimum di Moto3 dan Moto2 masih 16 tahun.

Pemenang keseluruhan Kejuaraan Dunia Junior Moto3 dan Piala Rookies Red Bull diizinkan untuk maju ke Kejuaraan Dunia Moto3 pada usia 17 tahun. Usia minimum telah dinaikkan menjadi 16 tahun untuk Kejuaraan Dunia Moto3 Junior dan Kejuaraan Eropa Moto2. Batasan di Red Bull Rookies Cup juga dinaikkan satu tahun lagi – menjadi 15 tahun.

Seperti tahun ini, juga akan ada pengecualian di tahun 2023 bagi pembalap yang sudah berlaga di salah satu kelas kejuaraan dunia di tahun 2022 mereka dapat terus membalap ke sana. Itulah mengapa talenta muda seperti Zonta van den Goorbergh memasuki Kejuaraan Dunia Moto2 pada usia 16 tahun dan David Munoz memasuki Kejuaraan Dunia Moto3 pada bulan Mei segera setelah ulang tahunnya yang ke-16 bersama BOE-KTM.

BTW, usia minimum di Kejuaraan Dunia Supersport adalah 18 tahun pada tahun 2023.

Bos Dorna Carmelo Ezpeleta juga bisa membayangkan batas kubikasi baru seperti itu dengan mesin kembar 400cc atau 500cc jika pabrikan menyetujuinya. Tapi tidak sebelum 2027.

Dani Pedrosa, pembalap yang meraih juara dunia tiga kali (2004/125cc, 250cc pada 2005 dan 2006) juga melihat perlunya tindakan. Karena dengan 400 atau 500cc, motor akan lebih sulit dijinakkan, seperti dulu 125 2-tak, dan slipstreaming tidak lagi memainkan peran penting.

Pembalap berusia 37 tahun itu menjelaskan, “Saya sudah memikirkan hal itu. Saya pikir salah satu masalah di kelas kecil adalah, semua orang membalap sangat berdekatan dalam kelompok yang padat. Ini terlihat jelas saat kita melihat balapan. Saya belum pernah mengendarai mesin Moto3, tapi perbedaan performanya sangat kecil.”

“Semua rider benar-benar membalap pada limitnya. Dan jika mereka crash, itu dapat memicu reaksi berantai, seringkali setidaknya satu pembalap lain ikutan jatuh. Jika perpindahan ditingkatkan dan motor menjadi sedikit lebih bertenaga, itu bisa menjadi solusi yang bagus, terutama karena Moto2 sudah balapan dengan 765cc. Jadi peningkatan dari 250 cukup besar.”

Lebih lanjut Pedrosa menambahkan, “Namun, saya sangat menyarankan agar peningkatan kubikasi ini dilakukan secara eksklusif untuk balapan Moto3. Jika kita lebih muda dan berkompetisi di Spanish Championship, JuniorGP, Red Bull Rookies Cup atau Italian Championship CIV, kita dapat mengendarai motor Moto3 250cc selama beberapa tahun.”

“Saat nanti kita terjun ke Moto3 di usia 18 tahun, kita sudah memiliki level membalap tertentu. Kemudian kita cukup baik untuk melakukan slipstream dan mengikuti grup. Itu sebabnya kita harus terus menggunakan motor Moto3 saat ini dengan mesin 1 silinder 250 cc untuk seri junior. Tapi saat pembalap naik kelas, mereka harus balapan di kelas 400cc atau 500cc yang baru.”

“Kemudian mereka masuk ke kelas entri kejuaraan dunia, kemudian mereka membutuhkan 1 atau 2 tahun untuk menjadi kompetitif dan cepat dengan motor baru yang belum dikenal hingga 500cc. Pada saat rider pemula masuk ke Moto3, mereka sudah mengenal motor-motor ini luar dalam. Itu sebabnya terlalu mudah bagi mereka untuk beradaptasi. Ini pendapat saya. 400 atau 500cc itu akan menjadi konsep yang bagus,” pungkas Dani Pedrosa.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Archives