Pecco Crash, Tepuk Tangan karena Kesal dengan Diri Sendiri

RiderTua.com – Pecco Bagnaia mencampakkan tujuh poin ke dalam kerikil (gravel) sirkuit Motegi pada lap terakhir GP Jepang dan kemudian kesal dengan dirinya sendiri. Pecco yang kesal dengan dirinya sendiri bertepuk tangan setelah kejatuhannya itu, seperti yang kemudian dia katakan, “Itu adalah manuver yang bodoh, saya membuat kesalahan besar.” Karena dengan lima balapan tersisa, defisitnya di klasemen kejuaraan kembali bertambah menjadi 18 poin.

Di akhir balapan, Pecco Bagnaia mendekati saingan gelar dunianya Fabio Quartararo tepat di depannya ketika dia mencoba menyalip di tikungan ketiga lap terakhir, tetapi dia malah terjatuh. Untungnya pembalap Yamaha itu tidak terdampak dengan jatuhnya Pecco… dan berhasil finis di urutan ke-8.

Pecco berujar, “Saya kesulitan menyalip hari ini karena traksi saya bukan yang terbaik hari ini. Saya kesulitan untuk mengeluarkan power motor di trek. Kesulitan itu adalah kombinasi dari spinning, sliding, wheelie, kemiringan roda. Biasanya saya lebih suka tidak terlalu banyak bergantung pada elektronik, saya lebih suka mengendalikannya sendiri, tapi hari ini sulit. Saya kehilangan sedikit waktu di setiap fase akselerasi. Tapi saya sangat kuat pada pengereman dan dalam hal ini saya agak terlalu optimis. Untungnya saya tidak menyentuh Fabio ketika saya jatuh dan tidak menghancurkan balapannya.”

Pemenang enam kali musim ini, yang start dari posisi 12 di grid, berjuang dengan tekanan udara yang tinggi di ban depan dalam balapan, “Itu bisa terjadi (tekan ban naik). Tidak sering terjadi tahun ini bahwa saya berada dalam kelompok besar. Kami tidak siap untuk itu. Tapi saya ingin menjelaskan bahwa itu bukan alasan saya jatuh. Saya jatuh karena saya melakukan kesalahan. Saya sudah meminta maaf kepada tim saya.”

Apakah jatuh itu kesalahan, atau hanya mencoba melakukan manuver ketika itu hanya satu poin? “Satu poin bisa membuat perbedaan besar.. Jadi saya mencoba, tapi mungkin saya terlalu ambisius. Jika saya tetap di belakang Fabio atau menunggu kesempatan yang lebih baik untuk menyalip, itu pasti akan lebih baik di belakang. Saat saya balapan, tujuan saya adalah untuk menyalip Fabio dan kemudian cukup dekat dengan Maverick jika dia membuat kesalahan lagi. Saya ambisius, tapi itu satu-satunya hal yang bisa saya lakukan jika saya ingin mencoba dan memenangkan gelar Dunia. Jadi kesalahannya adalah jatuh, pasti.”

Apakah pendekatan Bagnaia berubah setelah keseluruhan kelima musim ini? Apakah dia harus bertindak lebih agresif mengingat peningkatan perolehan poin yang stabil? “Akhir pekan ini tentu cukup aneh. Saya juga kompetitif pada Minggu pagi. Apa yang terjadi dalam balapan itu agak aneh. Tetapi kami tahu bahwa sulit untuk mengatur kecepatan Kita kesulitan jika start dari belakang,” kata Pecco..

“Pada balapan berikutnya saya akan melakukan pekerjaan saya, seperti biasa, dan mencoba untuk menjadi kompetitif. Saya tidak perlu bertindak lebih agresif, saya hanya perlu melakukan apa yang saya lakukan di Aragón atau di Misano, memacu di kecepatan saya dan mencoba untuk mendapatkan poin.”

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page

%d bloggers like this: