Marc Marquez Tangannya ‘Kecantol’ Kamera di FP1 Motegi

RiderTua.com – Dalam sesi latihan bebas 1 (FP1) MotoGP Jepang, terlihat kejadian unik dimana saat masuk pit tangannya tersangkut kamera belakang motor RCV-nya. Sepertinya dia tidak fokus (melamun), semoga dia tetap fokus saat balapan.. Alberto Puig yang berada disekitar tempat itu hanya mantengin aja.. mengenai seri kali ini dai berujar akan menguji kekuatan tangannya, “Sekarang saya bisa melahap satu lap seperti yang saya inginkan,” kata pembalap Repsol Honda Marc Marquez. Namun melihat jarak balapan sebanyak 24 lap di Motegi, rider berusia 29 tahun itu merasa agak khawatir. Apalagi Motegi lengan kanan mengalami tekanan besar untuk pertama kalinya. Karena ada banyak fase pengereman yang kuat dan panjang di tikungan kanan..

Upaya comeback Marc Marquez di Aragon berakhir setelah lap pertama, dan dia akan melakukan upaya baru di balapan kandang ‘majikan’nya akhir pekan ini. Pada balapan terakhir di Motegi pada 2019, pembalap asal Spanyol itu mendominasi sepanjang lini. Meraih pole position dan kemenangan start-finish termasuk lap balapan tercepat (Fastest Lap Race).

Marc Marquez Menguji Tangannya di Motegi

“Aragon sangat menuntut bagi saya karena intensitas balapan akhir pekan berbeda dari tes seperti di Misano. Di Motegi, lengan kanan mengalami tekanan besar untuk pertama kalinya. Karena ada banyak fase pengereman yang keras dan panjang di tikungan kanan. Saya harus mengelola situasi ini dan kondisi fisik saya dengan baik,” kata pembalap berjuluk Baby Alein itu, yang kembali balapan setelah 110 hari istirahat pasca operasi lengan atas keempat.

Kebetulan, pabrikan rem Brembo menghitung Twin Ring sepanjang 4,801 km di Mobility Resort Motegi (6 tikungan kiri dan 8 tikungan kanan; lurus terpanjang 762 m) sebagai salah satu trek yang paling menantang (indeks kesulitan: 6 dari 6 poin). Karena banyak tikungan didorong di gigi kedua dan memberi banyak tekanan pada rem. Selain itu, sulit untuk mendinginkan cakram rem di antara titik pengereman yang keras.

“Di Aragon saya mengatakan bahwa, race hari Minggu tidak akan menjadi masalah tapi mungkin di Motegi. Tapi saya akan langsung memahaminya di FP1,” kata Marquez.

Pemenang MotoGP 59 kali itu puas dengan kecepatannya di Aragon (“Itu adalah kekuatan saya, saya merasa baik ketika ban mulai aus,” ujarnya kala itu). Namun, dia masih kesulitan, terutama di sesi pagi hari.

Kakak Alex Marquez itu menambahkan, “Saya banyak kesulitan dengan posisi saya di atas motor, tapi itu jauh lebih baik di sore hari. Sekarang saya bisa melakukan satu lap seperti yang saya inginkan. Masalahnya adalah saya membutuhkan lebih banyak massa otot untuk dapat mempertahankan gaya balap ini selama beberapa lapn. Kami berharap bisa mencapai level itu di balapan berikutnya.”

GP Jepang jelas memiliki arti tersendiri bagi tim pabrikan Repsol Honda. “Ini adalah balapan akhir pekan yang penting karena ini adalah salah satu trek uji kami. Tim penguji banyak bekerja di sini. Tetapi kami akan melanjutkan cara kami dan mencoba bekerja untuk 2023,” pungkas Marc Marquez.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page

%d bloggers like this: