MotoGP Akan Mengurangi ‘Kuota’ Pembalap Spanyol?

MotoGP RiderTua.com – Dorna Sport sebagai pemegang hak siar MotoGP saat ini menginginkan lebih sedikit pembalap dari negara Spanyol dan lebih banyak keragaman.. Sementara Spanyol di urutan teratas di MotoGP (sembilan dari total 25 rider), di Moto2 (sembilan dari 35 pembalap) dan di Moto3 (delapan dari 36 orang). Dominasi Spanyol dalam balap MotoGP telah menjadi topik hangat selama bertahun-tahun, dari tiga kategori Kejuaraan Dunia dibandingkan dengan negara lain dan peluang sukses kemudian meningkat sepuluh kali lipat. Angka tersebut memang berbicara sendiri sejak musim ini, sepertiga dari pembalap di grid adalah orang Spanyol di tiga kategori, dan setidaknya ada satu pembalap Spanyol di 3 besar dari masing-masing kejuaraan. “Kami ingin lebih banyak pembalap dari berbagai negara datang dan kami tidak akan berhenti sampai kami mencapai tujuan itu…” kata Carmelo Ezpeleta..

Pada tahun 1990-an orang-orang Spanyol mulai tiba di MotoGP… Sampai saat itu, mereka hanya segelintir dan relatif tidak terlihat di antara pembalap Inggris dan Italia, yang sebagian besar mendominasi selama dekade pertama Kejuaraan Dunia Balap Motor. Hanya segelintir juara dari Spanyol, seperti Angel Nieto, Alfonso Pons..

Mulai Musim 2000 Meningkat

Titik baliknya terjadi pada tahun 2000-an, dengan dimulainya hegemoni yang tidak pernah berhenti sejak saat itu. Pada tahun 2000 dan 2010, sepertiga dari pembalap di kelas 500cc atau MotoGP adalah orang Spanyol, dan angka tersebut terus meningkat pada tahun 2020 dengan sepuluh dari 23 pembalap yang masuk. Dominasi mereka tidak hanya pada kategori utama, karena selama 12 tahun terakhir misalnya, lebih dari setengah gelar 125cc/Moto3 telah dimenangkan oleh orang Spanyol, dengan rekor tahun 2010, dengan Marc Márquez. Lima dari enam pembalap pertama di kejuaraan itu adalah orang Spanyol.

Carmelo Ezpeleta - Jorge Viegas
Carmelo Ezpeleta – Jorge Viegas

Carmelo Ezpeleta, percaya bahwa itu sebagian terkait dengan struktur yang diterapkan untuk balap motor di Spanyol. Dia mengatakan:

Kuncinya adalah pembalap Spanyol memulai balapan dengan sangat awal (muda), dalam kondisi yang sangat aman dan ketika mereka tiba di sirkuit besar, mereka memiliki keuntungan yang membuat yang lain enggan. Itulah masalahnya. Namun Asian Talent Cup, Rookies Cup, dll saat ini sedang bekerja .. Ada lebih banyak pembalap Spanyol, itu sebabnya ada Kejuaraan Dunia Junior dan apa yang kami lakukan dengan Ohvale, untuk sisanya kami mencoba melihat apa yang ada di sana. Jika kami melihat pembalap asing yang cepat, kami akan membantunya dan tidak membantu orang Spanyol atau Italia

Namun demikian menyadari ketidakseimbangan ini, Ezpeleta, yang telah memimpin Dorna sejak awal, mengaku bahwa perusahaannya harus merubah ini, bahkan jika itu berarti mengambil tindakan drastis jika perlu..

“Atau Anda harus melakukan seperti di Olimpiade dan mengatakan bahwa hanya ada sejumlah orang Spanyol yang datang. Dalam atletik, di Olimpiade, hanya ada empat orang Amerika. Yang kelima, yang berlari secepat apa pun, tidak berpartisipasi. Untuk saat ini kami belum menerapkan ini dan kami harus membicarakannya lebih banyak dengan FIM.”

Related Articles

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page