Pecco Bagnaia Pole, Jika Hujan Jack Miller yang Nampol

RiderTua.com – Pada hari Jumat, Jack Miller sudah menduga bahwa membukukan waktu 1:30 menit akan mungkin terjadi di sesi kualifikasi MotoGP di Le Mans. Seharusnya dia tidak salah, namun justru rekan setimnya Pecco Bagnaia berhasil meraih pole position dan mengalahkannya hanya dengan 0,0069 detik. Sehingga rider Ducati itu hanya menempati urutan ke-2 di grid GP Prancis. “Dia tampil mengesankan,” puji Miller untuk Pecco. JackAss yang terkenal sebagai spesialis hujan itu berhasil memenangkan GP Le Mans dalam kondisi hujan musim 2021 lalu. Dan pada race hari Minggu, sirkuit Bugatti diperkirakan akan hujan badai disertai petir dan angin kencang. Bisakah Miller kembali merayakan kemenangan di Le Mans? Yang jelas kondisi hujan bagi Miller nampol banget (pas banget).. apakah ada di sini yang berharap hujan dan Pecco tidak menang (Pecco lemah di trek basah).

Jack Miller yang berada di urutan ke-4 di depan Bagnaia dalam penghargaan ‘BMW Best Qualifier’, harus mengakui keunggulan rekan setimnya itu yang juga merupakan pole position ke-50 Ducati di MotoGP.

Jack Miller mengatakan, “Bahkan di FP3 pagi hari rasanya luar biasa, karena cengkeramannya ada dan catatan waktunya mengesankan. Sangat impresif seberapa baik ban bisa ditekan. Terutama di le Mans, di mana kit berakselerasi di banyak tikungan dengan sudut yang curam, tidak ada slip. Kami hampir memiliki terlalu banyak grip. Di sore hari, catatan waktu teratas lebih sulit ditemukan. Di pagi hari saya berada di urutan ke-5 dalam waktu 1:30.8 menit, tetapi itu menghabiskan banyak energi. Saya tahu bahwa dalam kualifikasi, slipstream akan banyak membantu saya.”

Karena Johann Zarco dan Pecco Bagnaia sudah set 1:30.5 menit di FP3! Pembalap berjuluk Thriller Miller itu menambahkan, “Pecco adalah target sempurna bagi saya di Q2 karena dia duduk di sebelah saya di pit. Saya memperhatikannya dan melihat ketika dia pergi. Dia bekerja dengan baik. Ya, itu sangat mengesankan. Yah, saya membalap 1:30.5 menit. Tetapi jika kita melihat lap Pecco, itu sangat mengesankan.”

“Hari ini dia adalah Ducati terbaik. Di tikungan 6 saya melihat tanda hitam dari ban depannya. Akibatnya, dia sedikit kehilangan racing line ideal, tetapi dia mengembalikan motornya ke jalurnya. Sungguh menakjubkan apa yang ditunjukkan pria itu. Dan saya duduk di atas motor yang persis sama dengannya.”

“Kecepatannya menakjubkan sepanjang akhir pekan. Semua orang membalap dengan sangat cepat. Rekor lap telah runtuh, meskipun itu berlangsung selama beberapa waktu. Bahkan, rekor 1:31.747 menit sebelumnya yang dibukukan oleh Johann Zarco (Ducati) benar-benar hancur. The Racepace juga akan dihancurkan besok. Setidaknya jika treknya tetap kering,” lanjutnya.

Sebagai pengingat, sejauh ini Fabio Quartararo (Yamaha) mencatatkan lap terbaik dalam waktu 1:33.048 menit.

Miller Tidak Takut Hujan

Sejauh ini Miller menikmati cuaca yang sempurna. “Dan sungguh luar biasa memiliki begitu banyak penggemar yang kembali ke trek selama latihan. Saya tidak bisa tidur nyenyak hari ini karena kebisingan di motorhome saya di paddock. Tetapi yang terpenting adalah saya memiliki hari yang baik besok,” katanya.

JackAss tidak khawatir mengenai kondisi cuaca. “Kami tidak bisa mengendalikan cuaca. Kami harus menerimanya apa adanya. Saya tidak akan terlalu stres jika hujan. Jika tetap kering, saya lebih suka. Balapan di trek kering selalu berarti, lebih sedikit stres. Tapi setelah kualifikasi yang bagus, pekerjaan kami pada hari Minggu jauh lebih mudah. ​​Karena di sini sulit untuk menyalip lawan, bahkan jika mereka lebih lambat 1,5 atau 2 detik. Menyalip seseorang yang hanya 0,1 atau 0,2 detik lebih lambat hampir tidak mungkin dilakukan di sini,” pungkas rider asal Australia itu.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives