Luca Marini 5 Kilo Lebih Berat Dibandingkan Pembalap Ducati Lainnya?

RiderTua.com – Luca Marini sedang dibayangi oleh hasil luar biasa yang diraih Jorge Martin dan Enea Bastianini, dua pembalap muda yang juga berkompetisi di MotoGP di tim satelit dengan Desmosedici. Sementara ‘The Beast’ memimpin klasemen kejuaraan dengan mengendarai GP21, Martin dan Marini menggunakan versi Desmosedici yang paling modern dan terbaru, GP22. Faktanya, pembalap Spanyol dan Italia adalah satu-satunya yang menggunakan Ducati 2022 setelah Pecco Bagnaia dan Jack Miller memilih untuk mundur di awal musim, kembali ke Desmosedici hybrid gabungan antara versi 2021 dan 2022, selain masalah motor, situasi lain yang tidak membantu Luca Marini ada hubungannya dengan berat badannya.

“Saya sangat tinggi, tetapi saya sangat berhati-hati dengan posisi saya di setang. Saya tidak berpikir itu karena pada tinggi badan, mungkin masalah berat badan, mungkin saya kelebihan berat badan empat atau lima kilo. Membandingkan data (dengan Ducati lainya). Saya dapat melihat bahwa saya kalah dalam speed di trek lurus,” katanya.. BTW jika dibandingkan: Marini (184cm – 70 kg), Martin (168cm – 62 kg) dan Enea Bastianini (168cm – 64 kg).. Di MotoGP perbedaaan sayap kecil di motor saja berpengaruh, apalagi ‘dimensi’ pembalap?

Luca Marini 5 Kilo Lebih Berat?

Pembalap dari Urbino mengalami masalah serius tahun ini tidak finis di 10 besar, Marini yang menjalani tahun keduanya di MotoGP, menunjukkan kurangnya daya saing yang bahkan sulit mengkondisikannya untuk finis di zona poin. Meskipun baik Luca dan timnya, (Mooney VR46), bekerja keras untuk menemukan masalahnya.

Seperti yang dijelaskan oleh Marini di Austin, di mana dia finis di posisi ke-17, tahun ini dia menderita masalah top speed dan akselerasi yang mencolok dibandingkan dengan Desmosedici lainnya di grid, kekurangan yang tidak diketahui asalnya.. “Saya selalu kekurangan akselerasi dan kecepatan di trek lurus dibandingkan dengan Ducati lainnya. Kami perlu menganalisis dan memahami dengan tepat mengapa. Itu adalah masalah utama di Austin, dan sisanya hanyalah konsekuensi.”

Luca percaya bahwa motornya, Desmosedici GP22, bekerja lebih baik sekarang daripada di pra-musim, tetapi langkah kecil ke depan ini tidak cukup untuk bersaing dengan motor ini.. “Menurut pendapat saya, motor telah meningkat dibandingkan dengan balapan pertama, tapi Ducati lainnya bahkan lebih meningkat. Jelas bahwa di Losail ada sesuatu yang hilang di level tim. Di Qatar, saya pikir kami memiliki sesuatu yang salah. Saya tidak punya masalah di Austin. Bagian elektronik motornya bagus.”

Pembalap muda Italia itu mengatakan bahwa dia puas dengan performa motornya saat dia mengendarai sendiri dan tanpa ada rival lain di trek (sesi latihan), tetapi segalanya menjadi lebih buruk ketika balapan tiba, terutama dengan top speed.. “Power dan akselerasi motor tampak bagus ketika saya sendirian (latihan). Namun, membandingkan data, Anda dapat melihat bahwa saya kehilangan waktu dalam trek lurus. Tapi kami tidak tahu mengapa. Kami mencoba berbagai penyesuaian elektronik. Tapi kami belum menemukannya sebuah solusi.”

Di luar kemungkinan masalah di Desmosedici-nya, Marini tidak menghindari fakta bahwa dia adalah pembalap tertinggi dan paling berat tidak hanya di jajaran Ducati, tetapi juga di seluruh grid MotoGP. Tingginya 184cm dan beratnya hampir 70 kilogram adalah beban dibandingkan dengan pembalap berdimensi lebih kecil seperti Jorge Martín (168cm dan 62 kilogram) atau Enea Bastianini, yang digambarkan Jack Miller sebagai ‘pendek’ di Texas mengacu pada tinggi 168cm dan berat 64 kg.

Bisa dikatakan Marini, seorang pembalap yang selalu memiliki masalah dengan tinggi badannya di Moto3 dan Moto2, percaya bahwa bobot dan dimensinya juga tidak membantunya di tahun keduanya di MotoGP.. “Saya kalah dari gigi pertama hingga kelima. Saya lebih baik di posisi keenam. Saya sangat tinggi, tetapi saya sangat berhati-hati dengan posisi saya di setang. Saya tidak berpikir itu tergantung pada tinggi badan, mungkin masalah berat badan, mungkin saya kelebihan berat badan empat atau lima kilo”, pungkas ‘Maro’.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives