Marc Marquez ‘Mempelajari’ Data Pol Espargaro, Rahasianya?

RiderTua.com – Marc Marquez berusaha ‘mempelajari’ data Pol Espargaro dan rahasianya adalah rem belakang.. Juara dunia 8 kali itu harus menyesuaikan gaya balapnya dengan Honda RC213V terbaru. Data telemetri Pol Espargaro bisa dengan mudah dipelajari dan dia tahu bagaimana memanfaatkan rem belakang sebaik-baiknya dengan motor baru. Pertarungan pertama di dalam garasi Honda terlihat Pol Espargaro menang atas Marc Marquez, selama balapan pertama MotoGP 2022 di Qatar. Perubahan total yang dilakukan pada RC213V memaksa Marquez untuk mengubah gaya balapnya, lebih fokus pada rem belakang, titik kuat dari rekan setim-nya dan kebalikan dari gaya Marc. Selama musim dingin, teknisi HRC banyak memusatkan perhatian pada cengkeraman di bagian belakang, sebaliknya bagian depan telah kehilangan sesuatu dan mendorong pembalap Cervera itu untuk menjinakkan prototipe dengan cara yang berbeda dari beberapa tahun terakhir.

Marc Marquez ‘Mempelajari’ Data Pol Espargaro

Di GP Indonesia Marc Marquez akan melanjutkan fase adaptasinya dan akan mempelajari telemetri Pol, yang naik podium di Qatar dan tercepat saat tes musim dingin di Indonesia. “Dalam kejuaraan pertama ini, kesabaran memang dibutuhkan, karena terkadang gelar juara dunia diraih atau kalah di dua atau tiga balapan pertama, ” kata juara dunia delapan kali itu.

“Saya belum memeriksa datanya tetapi dia membalap dengan sedikit lebih baik dari saya sepanjang akhir pekan. Tampaknya dia berhasil mengerem dengan baik di tikungan, dia banyak menggunakan rem belakang. Saya masih tidak bisa banyak menggunakan rem belakang, kalau tidak saya kehilangan cengkraman bagian belakang. Sangat menyenangkan memiliki referensi yang bagus di garasi, sekarang kami harus memahami apa yang dia lakukan dengan lebih baik”.

Banyak berita tentang RC213V, di Qatar perhatian Marc Marquez terutama ke manajemen ban. “Kami akan melanjutkan proses ini untuk menyesuaikan motor dengan gaya balap saya. Seperti yang saya katakan dari awal, ini adalah perubahan besar tetapi memiliki potensi: motor berjalan berbeda tetapi potensinya ada, kami berada di sirkuit yang sangat istimewa di Qatar, kami akan memahami level kami lebih baik di Mandalika, Argentina, dan Austin”.

Saat memulai debutnya di kelas premier pada tahun 2013, motor MotoGP sangat berbeda dari yang sekarang, aerodinamika kurang penting, sirip tidak ada. “Balapan lebih baik,” kata Marc Marquez. Namun dengan bakatnya dia mampu mengisi setiap perubahan dan celah teknis, setidaknya hingga crash di Jerez pada 2020 yang memaksanya absen sepanjang musim dan dua seri pertama musim berikutnya. Menurut juara Honda itu, “Tanpa sayap lebih sulit dikendarai, tetapi menyalip lebih mudah. ​​Lebih mudah membuat kesalahan, tetapi juga mengatasinya. Motor sekarang lebih mudah dikendarai. Anda tidak lagi membuat kesalahan begitu mudah. ​​Anda harus selalu membalap dengan presisi dan halus. Tetapi menjadi lebih sulit untuk menyalip dan membalap dekat dengan lawan “.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives