Bantah Rumor Dekati Yamaha, Joan Mir: Suzuki Menuruti Permintaan Saya!

RiderTua.com – MotoGP 2022: Joan Mir mengungkapkan bahwa reaksi yang dia lihat musim dingin ini dari Suzuki telah meyakinkannya untuk menempatkan pembaruannya dengan pabrikan Jepang itu. Setelah pada musim 2020, Mir mengembalikan kejayaan Suzuki, tahun berikutnya tidak memuaskan, tidak berdaya untuk melawan Fabio Quartararo, yang mengambil alih sebagai juara dunia, atau Francesco Bagnaia sebagai runner-up. Joan Mir hanya bertengger di peringkat ketiga dunia dengan 70 poin lebih sedikit dari El Diablo dan kalah 44 poin dari Pecco.. Mir menyangkal berita manajernya mendekati Honda dan Yamaha. Dia tetap akan setia kepada Suzuki karena Suzuki sudah memenuhi tuntutannya yaitu: mendatangkan manajer baru Livio Suppo (yang membuatnya nyaman karena kenal baik), dan menambah power mesin GSX-RR, jadi untuk apa pergi kalau sudah dituruti permintaannya?

Tahun lalu memang tidak mudah bagi Suzuki, setelah kehilangan manajer timnya sebulan sebelum dimulainya pramusim: Davide Brivio, salah satu bagian utama dari proyek MotoGP. Salah satyu dampaknya adalah perlambatan evolusi GSX-RR. Di atas segalanya, dalam hal mesin, kekurangan yang terlihat jelas dari seri pertama Qatar. Di sana, Mir disalip di garis finis yang sama oleh pembalap Ducati Johann Zarco dan Pecco Bagnaia tanpa bisa berbuat apa-apa selain melihat knalpot mereka. Rasa frustrasinya tumbuh dengan berlalunya musim, dan bahkan membuatnya mempertimbangkan kemungkinan pindah tim.

Bantah Rumor Dekati Yamaha, Joan Mir: Suzuki Menuruti Permintaan Saya!

Menjelang habis masa kontraknya, sangat penting bagi pembalap Spanyol itu untuk memverifikasi bahwa Suzuki masih berkomitmen untuk kompetisi di MotoGP, dan itu melibatkan dua elemen yang harus ditinjau musim dingin ini.

  • Pertama-tama, perekrutan seorang manajer tim yang akan kembali bertindak sebagai pemandu dan fokus untuk sebuah pasukan. Dan masalah ini diselesaikan beberapa hari yang lalu dengan pengumuman penggabungan Livio Suppo.
  • Kedua adalah masalah power mesin. Nah, seperti yang diakui pembalap Spanyol itu dalam pernyataannya, Suzuki telah bereaksi secara besar-besaran, jadi prioritasnya jelas bagi Mir untuk bertahan.

“Seperti yang saya katakan di pra-musim, saya ingin melihat bagaimana motor baru berjalan dan apa yang terjadi dengan manajer tim sebelum memikirkan pembaruan. Saya melihat bahwa Suzuki telah melakukan upaya besar untuk memenuhi permintaan kami dan, oleh karena itu, prioritas saya adalah memperbarui (kontrak). Perwakilan saya akan bertemu dengan Livio dan Sahara untuk merundingkan detailnya,” kata Mir, sebelum dengan tegas menyangkal telah melakukan kontak dengan siapa pun (Yamaha).

“Rumor itu benar-benar salah. Saya belum menerima tawaran apa pun karena kami belum bernegosiasi dengan siapa pun. Saya meminta Suzuki untuk evolusi motor dan perekrutan manajer tim, dan merek telah menanggapi tuntutan saya. Makanya saya akan prioritaskan, meski bukan berarti tidak ada yang ditutup-tutupi. Saya tidak terburu-buru atau khawatir tentang masa depan saya, karena saya sangat percaya diri dengan potensi saya. Saya yakin saya akan memiliki tim yang bagus di tahun 2023”, katanya, sambil mengklarifikasi berita tidak benar bahwa dia berkomunikasi dengan Honda dan Yamaha.

” Pra musim ini saya telah bekerja dengan baik dan saya melihat diri saya siap untuk memperjuangkan gelar. Suzuki telah sangat meningkatkan motornya, baik mesin maupun aspek lainnya. Saya merasa kami akan kompetitif sejak awal”, tegas Mir.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives