Dovizioso: Percuma Motor Mudah Jika Lambat!

RiderTua.com – Andrea Dovizioso berujar bahwa percuma Yamaha sebagai motor yang mudah dikendarai, kalau lambat… Dovi tidak bersinar bersama Yamaha M1 di tes pramusim MotoGP. Catatan waktunya tidak bagus, seri Qatar akan menjadi ujian pertama. Bagi Andrea Dovizioso, musim MotoGP 2022 akan menjadi penentu masa depan profesionalnya. Sangat diinginkan oleh sponsor utama WithU, Dovi lebih memilih untuk bersama Yamaha dibandingkan Aprilia. Alasan sebenarnya tidak disebutkan, atau lebih tepatnya mereka tetap diam. Tentu saja pembalap Italia itu melihat di YZR-M1 proyek yang sudah lama bisa juara dunia, yang tidak memerlukan waktu tunggu sebelum membidik podium. Setidaknya itu secara teori, karena beradaptasi dengan prototipe Iwata ternyata tidak mudah sama sekali.

Dovizioso mencari limit.. Tidak ada yang bisa mengendarai M1 seperti Fabio Quartararo, ini adalah fakta yang tak terbantahkan. Terlepas dari keluhan terus-menerus dari Fabio tentang spesifikasi mesin baru, itu tidak memenuhi permintaannya sama sekali. Untuk Andrea Dovizioso tersedia mesin yang setara dengan motor pabrikan, dengan sedikit perbedaan dibandingkan dengan Quartararo. Namun pada catatan waktu di Sirkuit Mandalika dia tertinggal dengan selisih 0,8 detik. Pengalaman bertahun-tahun di MotoGP tidak banyak berarti ketika harus mengubah gaya balapnya. Memang, mungkin itu adalah beban yang berat.

Reputasi Yamaha dengan motor yang mudah dan gesit dalam menikung tidak banyak berguna. “Untuk menilai apakah motor benar-benar mudah dikendarai, Anda harus mempertimbangkan dua hal. Pertama, seberapa menuntutnya secara fisik dan bagaimana perasaan Anda tentangnya. Dan kedua, lihat kecepatan yang bisa Anda kembangkan. Karena Anda bisa merasa hebat di atas motor, tetapi tidak banyak gunanya jika Anda lambat. Jadi saya akan mengatakan bahwa itu adalah satu hal agar motor mudah dikendarai, yang lain bisa cepat”.

Balapan di Qatar akan dilihat seberapa jauh Andrea Dovizioso bisa melaju dengan YZR-M1. Ini adalah trek yang biasanya menguntungkan bagi Yamaha yang pada tahun 2021 memenangkan dua dari dua balapan di Losail. “DNA Yamaha membuat berkendara lebih mudah,” tambah Dovi, yang telah menunggangi Ducati selama delapan musim yang panjang. “Tetapi Anda harus mempertimbangkan seberapa cepat Anda. Saat Anda berada dalam balapan, Anda harus bisa menyerang. Jika Anda sudah memacu dan masih lambat, motor yang mudah (seperti Yamaha) tidak berguna”.

Related Articles

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives