Ketika KTM ‘Mencuri Ilmu’ dari Ducati Melalui Guidotti

RiderTua.com – KTM bisa saja dikatakan ‘mencuri’ dalam artian positif menerapkan ilmu Ducati melalui Francesco Guidotti. Kesuksesan diraih dari tiga faktor: Motor-Pembalap-Tim. Cara kerja Ducati sudah diserap setelah 10 tahun bersama Ducati Pramac Racing, Francesco Guidotti mengambil tantangan baru sebagai manajer tim KTM Red Bull. Pada tes MotoGP di Sepang, dia akan memainkan peran ini di lintasan balap untuk pertama kalinya. Pertanyaannya, apa yang membuat Guidotti memulai babak baru dalam karir profesionalnya? Bagaimanapun, dia merayakan kemenangan MotoGP pertama tim satelit Pramac tahun lalu berkat Jorge Martin. “Saya meninggalkan sesuatu di mana saya telah memberikan kontribusi besar bagi pembangunan tim. Itu adalah keputusan yang sulit, tetapi kembali ke tim pabrikan adalah sesuatu yang istimewa,” kata pria asal Italia itu.

Ketika KTM ‘Mencuri Ilmu’ dari Ducati Melalui Guidotti

Guidotti melanjutkan, “Untuk seseorang seperti saya, dengan hasrat yang besar untuk motorsport, ini adalah atmosfer yang sama sekali berbeda. Kita lebih terlibat dalam pengembangan teknis dan di semua area yang berkontribusi pada hasil akhir di trek balap. Saya tidak meninggalkan Pramac karena ada yang tidak beres di sana. Bagi saya pribadi, secara profesional itu hanyalah tantangan baru, sesuatu yang sangat istimewa. Sebelum di Pramac saya selalu aktif di tim pabrikan, di Aprilia dan di KTM. Kembali ke tim pabrikan adalah sesuatu yang saya lewatkan. Dan itu adalah kesempatan terbaik yang bisa saya miliki.”

Sebagai pengingat, selama 4 tahun (2006-2009) Francesco Guidotti pernah didapuk sebagai manajer tim untuk tim pabrikan KTM Red Bull di kelas 125 dan 250 cc.

Tentang peran Francesco Guidotti sebagai manajer tim, Direktur KTM Motorsport Pit Beirer menjelaskan bahwa dia harus memfokuskan seluruh tim untuk mendapatkan hasil maksimal dari pembalap dan performa motor pada setiap akhir pekan balapan (memastikan tim harus ikut balapan).

Ketika ditanya tentang ekspektasi tim barunya, Guidotti menjelaskan, “Mereka ingin saya menyatukan semuanya. Timnya besar, kami lebih dari 40 orang. Kami harus memberikan dukungan maksimal kepada kedua pembalap dan membantu Tech3 untuk mengembangkan dua rookie. Ini adalah proyek besar dan mereka membutuhkan seseorang untuk mengikat semuanya atau lebih tepatnya semua secara bersama-sama.”

“Kami sering bepergian, setiap orang memiliki masalah pribadi sendiri dan itu bisa sulit jika berada di bawah tekanan. Jadi dibutuhkan satu orang untuk memastikan semua orang bisa santai dan nyaman, bahwa ada suasana yang tepat untuk fokus pada sesi latihan dan race adalah penting bahwa pembalap tetap fokus pada tujuan mereka. Untuk itulah saya di sini, itu yang utama.”

“Tentu saja bukan hanya sisi manusia, tetapi juga sisi olahraga. Manajer Olahraga bukan hanya seorang psikolog. Manajer merasa baik,” lanjut Guidotti sambil tersenyum.

Di atas kertas, tugas Guidotti sama seperti manajer tim di Pramac, tetapi dalam praktiknya kedua posisi itu tidak sebanding. “Saya tahu itu sebelumnya, saya sudah memiliki pengalaman di tim pabrikan,” tegas Guidotti.

“Jelas bahwa tim pabrikan secara struktural sangat berbeda dari tim satelit. Jelas juga bahwa radius aksi lebih besar, tetapi dukungan dari pabrik juga jauh lebih besar. Di satu sisi ada lebih banyak hal yang harus dilakukan, tetapi di sisi lain juga lebih sedikit. Saya tidak lagi peduli dengan detail kecil, melainkan lebih fokus pada area makro. Dan kemudian ada orang-orang di berbagai departemen yang menerapkan apa yang kami lakukan. Jadi perbedaannya sangat besar. Tetapi ada juga banyak titik kontak.”

Mengingat tanggung jawabnya yang luas, apa fokus utama bagi Guidotti? “Tim pabrikan memiliki prioritas. Prioritasnya adalah mendapatkan yang terbaik dari dua pembalap pabrikan. Tapi bukan berarti aku bisa melupakan segalanya. Untuk melakukan itu, kita harus memperhatikan banyak hal,” pungkas manajer tim Red Bull KTM itu.

Related Articles

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives