Remy-Raul Tak Usah Gundah, Tech3 Tim Satelit ‘Rasa Pabrikan’ Mirip Pramac!

RiderTua.com – Beda dengan tahun lalu, kini tim satelit Tech3 akan mengikuti jejak Pramac-Ducati.. Pada Agustus lalu, CEO KTM Stefan Pierer mengumumkan bahwa, tim Tech3 akan dinaikkan ke level Tim Factory KTM Red Bull, tidak hanya secara teknis tetapi juga dalam hal personel. “Saya adalah manajer tim yang bahagia,” ujar Herve Poncharal yang senang dengan anak didik barunya Remy Gardner dan Raul Fernandez. Selain itu kini timnya semakin didukung oleh KTM (seperti Pramac). Saat ini, KTM dan Tech3 sedang mempersiapkan musim 2022 yang lebih sukses, dengan dukungan penuh dari pabrikan. Ini juga yang diinginkan para pembalap. Pramac dan Ducati memainkan peran perintis di bidang ini, Yamaha juga. Sekarang tim satelit mendapatkan materi dan teknisi yang lebih baik.. Jadi Raul-Remy gak usah khawatir, meskipun tim satelit tapi ‘rasa pabrikan’..

Tech3 Tim Satelit ‘Rasa Pabrikan’ Mirip Pramac

“Stefan Pierer selalu menekankan hal ini, setiap kali dia berbicara dengan para pembalap atau kepada kami. Secara teknis, pada tahun 2021 kami sudah berada di level tim pabrikan. Dan kami tidak bisa memenangkan 2 balapan bersama Miguel tahun lalu, jika kami tidak memiliki peralatan dengan kualitas yang sama dengan tim Red Bull. Kami memiliki paket yang sama dengan Pol Espargaro dan Brad Binder. Dan kita juga akan mengalami situasi ini pada tahun 2022. Stefan Pierer dengan jelas berjanji kepada semua orang yang terlibat,” tegas pemilik tim asal Prancis itu.

Kerjasama antara Tech3 dan departemen balap KTM di Munderfing akan semakin erat dari sebelumnya. Esteban Garcia yang pindah dari KTM ke Yamaha dan menjadi kepala kru Maverick Vinales sebelum musim 2019, kembali ke KTM musim panas ini. Dia sekarang bertindak sebagai koordinator teknis antara pabrik dan Tech3.

Nicolas Guyon menjadi kepala kru Fernandez. Sementara untuk Gardner peran ini dilimpahkan kepada insinyur asal Prancis Alex Merhand, yang telah dipersiapkan untuk tugas ini oleh Guy Coulon selama bertahun-tahun. Merhand bekerja untuk Petrucci sebagai Strategic Engineer pada tahun 2021. Esteban Garcia bertindak sebagai supervisor di Tech3 dan membentuk hubungan tim satelit ke pabrikan.

Poncharal mengatakan, “Sejak tes MotoGP pertama pada bulan September, saya telah berbicara banyak dengan Remy dan Raul, yang sangat senang dengan kami. Dia mengatakan kepada saya bahwa, tim Tech3 adalah tempat terbaik untuk seorang rookie MotoGP. Saya tidak dapat membayangkan jika saat ini Raul memiliki keinginan sekecil apa pun untuk pergi ke tim lain. Memang di awal kolaborasi, semuanya selalu terlihat cerah dan indah.”

“Tapi saya memiliki perasaan yang sangat baik tentang dua pendatang baru kami. Mereka tahu tingkat paket teknologi mereka, mereka tahu komitmen dan motivasi KTM. Kami mendapat lebih banyak staf. Pada tahun 2021 kami memiliki teknisi dari WP Suspension untuk 2 rider. Sekarang setiap pembalap memilikinya sendiri. Selama tes 2 hari di Jerez ada begitu banyak teknisi di sekitar dua pembalap kami.”

Poncharal mengundang dua pebalapnya untuk makan malam sebelum tes Misano pada bulan September lalu. Dia bertemu dengannya, untuk pertemuan lain sehari sebelum tes Jerez. Bos asal Prancis itu menambahkan, “Saya menjelaskan kepada mereka betapa pentingnya mereka sebagai pembalap bagi kami dan KTM. Betapa bangganya kami memiliki mereka di tim. Tidak ada keraguan tentang itu. KTM dan kami, kami membutuhkan 4 pembalap papan atas dengan motor yang identik.”

“Kami ingin memiliki 4 pembalap pada saat yang sama, yang bertindak pada tingkat membalap yang sama dan yang mendorong keras untuk dapat memberikan masukan yang berguna sebanyak mungkin kepada para insinyur. Semua teknisi yang terlibat dalam pengembangan proyek MotoGP masih membutuhkan informasi lebih lanjut. Sekarang semua orang sudah mengerti akan hal itu. Dan meski Remy dan Raul masih rookie, mereka mampu memberikan kesan dan komentar menarik di tes Jerez.”

“Saya adalah manajer tim yang sangat bahagia setelah tes ini. Kondisinya sulit karena sangat berangin, bahkan bisa dikatakan berbahaya. Tapi Remy dan Raul mendapatkan hasil maksimal dari 2 hari itu.”

Usai melakoni tes, Juara Dunia Moto2 asal Australia dan runner-up Moto2 asal Spanyol itu menyadari bahwa mereka juga harus mengembangkan diri. “Di MotoGP kita membutuhkan lebih banyak kekuatan pada tubuh bagian atas, bahu, dan lengan. Karena gaya pengereman pada motor ini dengan rem karbon, tidak terbayangkan. Kini Remy dan Raul tahu bahwa mereka harus bekerja sendiri selama liburan musim dingin,” pungkas Poncharal.

Related Articles

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page