Tentang Kematian di Balapan, Jack Miller: Olahraga Kami Brutal

1

RiderTua.com – Tentang kematian di balapan, Jack Miller mengatakan bahwa olahraga balap yang dia tekuni sekarang brutal… Setelah peristiwa tragis yang menimpa pembalap muda tahun ini, muncul pertanyaan, apakah pembalap terutama yang lebih muda, mendapatkan dukungan yang cukup dari Dorna ketika tragedi seperti Jason Duspasquier, Hugo Millan dan Dean Berta Vinales terjadi? Jack Miller menjawab, “Itu pertanyaan yang sulit. Ketika kita tumbuh sebagai seorang anak di Australia, kita dihadapkan dengan insiden seperti itu. Ketika saya berusia 7 tahun, saya diberitahu di setiap balapan di Riders Briefings, bahwa ‘Balapan motor itu berbahaya’. Kami selalu diberitahu untuk menggunakan peralatan keselamatan profesional, jika tidak, Anda bisa mati atau terluka parah. Selalu ada bahaya. Saya kehilangan sejumlah teman dalam kecelakaan balap, beberapa di antaranya di usia yang sangat muda. Terkadang sulit dimengerti.” Miller dianggap sebagai rider pemberani, tetapi hal yang sama berlaku untuknya, seperti semua pembalap dia bisa terluka. Pembalap asal Australia itu berbicara secara terbuka tentang bahaya balap motor.

Tentang Kematian di Balapan, Jack Miller: Olahraga Kami Brutal

Dua pekan lalu, Scott Redding mengeluhkan minimnya dukungan dari pihak penyelenggara balapan. Dia menyinggung GP Misano 2010 ketika dia menabrak Shoya Tomizawa asal Jepang, yang meninggal di lokasi kecelakaan, di balapan Moto2 dan kemudian kehilangan dukungan psikologis di paddock.

Pembalap berjuluk Thriller Miller itu menambahkan, “Olahraga kami keras dan brutal. Tapi itu juga bagian dari kegembiraan motorsport yang begitu berisiko dan sangat berbahaya. Hal-hal seperti yang menimpa Dean Berta Vinales bisa saja terjadi. Tetapi setiap pembalap harus memiliki kru yang layak di sekitar mereka, yang memberi mereka dukungan mental dalam fase seperti itu. Secara pribadi, saya tidak pernah terlibat langsung dalam kecelakaan fatal, saya beruntung. Jadi saya tidak bisa mengatakan sesuatu yang spesifik tentang itu.”

“Tapi saya beberapa kali melihat insiden seperti itu di balapan. Saya ingat saat saya baru berusia 16 tahun, ketika Marco Simoncelli mengalami kecelakaan fatal di Sepang. itu kira-kira balapan ketiga saya di kelas 125cc. Itu tragis. Kejadian itu terus ada di kepala kita sepanjang hari. Saya ingat, ketika para penonton melemparkan botol kosong ke mekanik saat mereka menambahkan infrastruktur ke dinding pit karena balapan MotoGP tidak dimulai kembali setelah dibatalkan. Kita tidak bisa melupakan insiden seperti itu.”

“Tapi tidak ada jalan keluar yang mudah untuk mengatasi peristiwa tragis seperti itu. Apa yang terjadi tahun ini, mengerikan. Ini lebih buruk daripada mengerikan! Bagian terburuknya adalah, begitu banyak rider yang sangat muda meninggal dunia. Lihatlah Dean Vinales. Dia lahir pada tahun 2006, belum lama. Pembalap malang, anak yang malang. Dia jatuh dan meninggal. Mengerikan.”

“Salah satu pembalap muda yang terlibat kecelakaan pada balapan Supersport 300 di Jerez adalah pembalap asal Australia Harry Khouri. Seperti saya, dia juga tinggal di Andorra. Dia parah. Tentu saja itu membuat para rider muda shock. Beberapa orang akan berhenti balapan karena itu. Tapi saya pikir itu bukan cara untuk meninggalkan dunia balap, karena mereka melakukan apa yang mereka sukai. Semua orang tahu, bahwa risiko ini ada dan tragedi semacam itu bisa saja terjadi. Tetapi kita tidak ingin terus memikirkannya. Tidak ada yang mau mengalami insiden horor itu. Kita harus menekannya, entah bagaimana kita tidak bisa mengesampingkan bahayanya.”

Miller melanjutkan, “Kita dapat meningkatkan kondisi, kita dapat membuat balapan lebih aman. Kami tidak hanya berdiskusi tentang kondisi di Moto3. Tetapi juga di Kejuaraan Dunia Supersport 300. Karena motor-motor ini sangat cepat dan ada begitu banyak pembalap di lintasan. Dan motor ini adalah motor jalanan, jadi mereka jauh lebih berat ketimbang motor Moto3. Start yang penuh pembalap di grid, meningkatkan kemungkinan bahwa pembalap di belakangnya tidak akan dapat menghindar ketika terjadi kecelakaan parah.”

“Peluang tabrakan berlipat ganda atau tiga kali lipat meningkat. Karena begitu banyak rider berada di grid. Saya pikir kelas junior ini luar biasa. Di sini saya bisa membuktikan dan merekomendasikan talenta yang tidak mendapatkan kesempatan di Moto3 untuk kelas SSP600 atau 1000 cc SBK.”

“Tapi kita pasti harus memikirkan bagaimana membuat balapan ini lebih aman. Ini tidak bisa terus seperti ini. Tahun ini sangat buruk. Tapi kita tidak bisa membiarkan tiga remaja dalam olahraga ini kehilangan nyawa mereka dalam 4 bulan. Saya pikir saya berbicara mewakili semua rekan saya, saya mengatakan bahwa saya benci tetap balapan saat kita berkabung. Kami berduka untuk para rider yang masih sangat muda. Tidak bisa terus seperti ini. Dalam keadaan apa pun!”

1 COMMENT

Leave a Reply