Kalex Alami Penurunan Penjualan Hingga 40%

1

RiderTua.com – Tren musim 2021 sepertinya akan mengikuti apa yang terjadi pada musim lalu, di mana penjualan produk-produk terkait dunia motor turun secara signifikan akibat krisis kesehatan. Di perusahaan Kalex (perusahaan spesial teknik asal Jerman yang mendesain, memproduksi, dan menjual suku cadang berperfoma tinggi untuk sepeda motor atau balap mis: di Moto2).. Kalex menyadari bahwa situasinya tidak baik, tetapi mereka memperkirakan volume bisnis akan pulih secara bertahap dalam beberapa bulan ke depan. “Kami memperkirakan penurunan penjualan 30 hingga 40% dibandingkan periode krisis sebelumnya,” kata bos Kalex..

Dalam sebuah wawancara dengan media Jerman, Speedweek, direktur umum Kalex mengakui bahwa hasil yang diperoleh pada paruh pertama musim Kejuaraan Dunia Moto2 mengejutkannya dengan tidak berada dalam perkiraan awal untuk tahun ini… “Kami berharap untuk menjadi kuat, tapi saya tidak berpikir di mana kita akan terkalahkan. Saya pikir kami dapat sedikit meningkatkan paket, meskipun desain dibekukan dan menang dalam sesi kualifikasi dan kecepatan balapan, meskipun hanya sedikit, tetapi kami meningkat. Dan itu telah diperlihatkan dalam hasil”.

KTM Menjadi Tim Terkuat dengan Sasis Baja
Alex Baumgartel dan Klaus Hirsekorn – Kalex MotoGP

Alex Baumgärtel memperkirakan penurunan yang signifikan dalam penjualan suku cadang musim ini karena masalah anggaran yang signifikan yang mungkin dialami banyak tim di tengah krisi global.. “Beberapa paket sasis dipesan terlepas dari situasinya, hal yang baik bagi kami. Bagaimana kami mengakhiri tahun tergantung pada kebutuhan suku cadang untuk sisa musim. Kami memperkirakan penurunan penjualan 30 hingga 40% dibandingkan periode krisis sebelumnya”.

Pabrikan Kalex mengakui bahwa krisi kesehatan telah memaksa mereka untuk mengurangi tenaga kerja mereka, sesuatu yang mereka perhatikan terutama di bidang elektronik… “Kami mempekerjakan Andrea Saccucci pada tahun 2018 sebagai spesialis elektronik untuk proyek Moto2 baru dengan mesin Triumph dan Magneti Marelli. Karena pengurangan tenaga kerja akibat krisis pada tahun 2020-2021 di paddock, kami hanya dapat mempekerjakan Andrea dari rumah. Tentu bukan itu yang dia bayangkan karena dia ingin bekerja dari sirkuit. kami mengerti keputusannya untuk meninggalkan kami. Dengan Reinhard Mandl, kami masih memiliki pengetahuan khusus di bidang ini dan kami diberkahi dengan delapan orang. ”

KTM Menjadi Tim Terkuat dengan Sasis Baja

“Saya berharap 2022 akan menjadi tahun yang lebih baik lagi, mereka akan meninggalkan 600 mesin untuk memasang mesin Triumph baru.. Dulu, FIM CEV Moto2 dipasok hampir secara eksklusif dari pasar MotoGP, itu akan hampir sama ketika kita beralih ke Triumph Moto2 pada tahun 2022,” kata Baumgärtel, yang yakin bahwa perubahan pada FIM CEV Repsol untuk 2022…

Akhirnya, Kalex memperingatkan bahwa di Moto2 Eropa mereka tidak akan terlalu memperhatikan perubahan mesin ini, meskipun dia meyakinkan bahwa itu adalah pasar di mana mereka tidak melihat banyak dampak… “Setelah tiga tahun, sejumlah besar suku cadang kejuaraan dunia Moto2 akan tersedia untuk motor 765 cc tiga silinder, kita juga dapat memanfaatkan banyak hal dari Moto2 Honda. Jadi di Moto2 FIM CEV Repsol, di mana kami telah memenangkan enam gelar sejauh ini, setidaknya secara finansial, itu memainkan peran kecil”, pungkas Baumgärtel.

1 COMMENT

Leave a Reply