Mengapa Quartararo Begitu Kuat di Tahun 2021?

1

RiderTua.com – Kepala kru Quartararo, Diego Gubellini menjelaskan apa yang berbeda dengan El Diablo dulu dan sekarang… Dia menjelaskan mengapa Quartararo begitu kuat di tahun 2021. Quartararo menjadi pembalap terfavorit untuk meraih gelar pada paruh pertama Kejuaraan Dunia MotoGP 2021. Sekarang Quartararo, yang menggantikan Valentino Rossi di tim pabrikan Yamaha pada tahun 2021, menjadi pembalap yang lebih matang. “Sekarang saya lebih kuat dan saya tidak banyak mengeluhkan motor”… M1 2021 tidak lagi menjadi motor yang sama seperti tahun lalu (karakter mirip 2019 yang disempurnakan). Ini adalah kombinasi antara emosi dan teknologi. Karena hanya jika pembalap bisa merasakan motornya, dia bisa mencapai limit tanpa terjatuh. Masalah tahun lalu bukan semata karena mental, tapi lebih banyak ke teknis, kata Gubellini..

Diego Gubellini: Mengapa Quartararo Begitu Kuat di Tahun 2021?

Meski pengembangan mesin dibekukan untuk 2021, Yamaha berhasil mengubah keseluruhan paket M1 sehingga pembalap bisa merasakan kembali motor tahun 2019. Agaknya lebih banyak pekerjaan yang dilakukan pada kekakuan sasis, terutama di bagian depan, dan keseimbangannya disesuaikan dengan menggerakkan beberapa komponen.

Bukan Masalah Mental

Ketika El Diablo tidak mampu menyamai performa ini tahun lalu setelah kemenangan ganda yang meyakinkan di balapan awal musim di Jerez (selain kemenangannya di Montmelo), banyak pengamat menyalahkan meningkatnya tekanan yang diterima rider muda asal Prancis itu. Kepala krunya Diego Gubellini melihat penyebab utama kegagalan pada tingkat yang berbeda.

Gubellini mengatakan, “Banyak orang mulai berbicara tentang tekanan mental yang dihadapi Fabio, tetapi masalah terbesar sebenarnya adalah situasi teknis pada motornya. Tahun lalu dia sangat bagus di beberapa trek, tetapi mengalami kesulitan besar di trek lainnya. Bahkan jika motor 2020 terlihat sangat mirip dengan motor 2019 dari luar, sebenarnya banyak bagian yang berbeda, sehingga terasa jauh dari 2019.”

“Fabio tidak pernah benar-benar terbiasa dengan motor 2020. Tapi tahun ini motornya lebih dekat dengan 2019, dan itulah mengapa dia merasa perlu untuk tampil konsisten. Pada dasarnya dia kesulitan untuk podium di setiap balapan, yang merupakan kunci untuk menjadi bagian dari perburuan gelar,” imbuh pria asal Italia yang telah bekerja dengan pembalap berusia 22 tahun itu sejak musim debut MotoGP Quartararo pada 2019.

Fabio Quartararo Pastikan Dia Tak akan Ambil Tempat Valentino Rossi

Set-up Motor Seperti Tahun 2019

Pembalap berusia 22 tahun ini juga mudah beradaptasi dalam hal ini, sekali lagi seperti Marquez. Bagaimana dia mendekati tikungan tergantung pada banyak faktor, mulai dari tata letak hingga tingkat cengkeraman. Kadang dia mengerem dengan motor tegak, kadang telat masuk tikungan, kadang campuran keduanya.

Gubellini menambahkan, “Fase pengereman adalah salah satu kekuatan Fabio. Hal terbaiknya adalah meskipun banyak pembalap yang mengerem atau menikung kuat, Fabio dapat melakukan keduanya secara bersamaan. Atau jika ia tidak menemukan kecepatannya pada fase pengereman, maka berkat kecepatan menikung atau sebaliknya. Ini sangat penting dan membantunya untuk menjadi kuat di trek yang berbeda dan dalam kondisi yang berbeda.”

Strategi Quartararo dan kepala kru Gubellini jelas terlihat ampuh pada balapan akhir pekan. Mereka tidak mengubah set-up sepanjang waktu, melainkan membiarkan pembalap lain mencoba inovasi Yamaha untuk memindahkan motor mereka dari satu trek ke trek berikutnya dan antara satu sesi dan sesi berikutnya.

Ubah sesedikit mungkin ke bagian yang lain, sampai pembalap mengetahui motornya dengan baik sehingga dia tahu bagaimana reaksinya bahkan sebelum itu terjadi. Kepercayaan ini sekali lagi merupakan perpaduan antara teknologi dan emosi, harmoni yang mendefinisikan segalanya.

“Kami mencoba untuk membiarkan motor seperti sebelumnya,” jelas Gubellini, yang spesialisasinya sebagai mantan insinyur data elektronik. Kami mencoba bekerja di berbagai area, sangat penting untuk mengoordinasikan dan mengelola elektronik. Kuncinya juga, terutama dengan Michelin, membiarkan ban bekerja di area yang tepat. Jika kami tidak dapat menyelesaikan masalah dengan elektronik atau ban, maka kami memikirkan set-upnya. Ini sangat berbeda dari masa lalu, tapi begitulah cara kami bekerja.”

“Tahun ini Fabio juga punya lebih banyak pengalaman, jadi dia bisa ‘menghindari’ masalah. Di balapan motor, kita akan selalu punya beberapa masalah. Itulah mengapa sangat penting,” pungkas Gubellini kepada motorsportmagazine.com.

1 COMMENT

Leave a Reply