Rea: Rossi yang Terbaik Sepanjang Masa

1

RiderTua.com – Jonathan Rea (Kawasaki SBK) menjelaskan bagaimana dia melihat kejuaraan dunia ini dan menggambarkan pengalamannya di MotoGP saat menggantikan Stoner tahun 2012 di Misano dan Aragon.. “Di Aragon, saya memulai balapan dari baris ketiga (7) dan finis ketujuh, di depan Rossi, pahlawan saya!” kata Rea.. Dia juga menambahkan, ” Rossi harus menikmati balapannya di MotoGP dan melihat apa yang terjadi. Apa yang telah dia lakukan dalam olahraga kami sangat luar biasa, bagi saya dia adalah yang terbaik sepanjang masa,” ujarnya. Bagaimana jika Rea diundang untuk ‘laga uji tanding’ untuk mengetahui levelnya di MotoGP?

Rea: Rossi yang Terbaik Sepanjang Masa

Jonathan Rea berkomentar bahwa Kawasaki bukanlah motor terbaik di semua bidang, kekuatannya adalah pengereman, stabilitas sasis dan elektronik. Namun yang membuat mereka tak terbendung adalah kerjasama dan suasana di garasi, tim yang membuat mereka tak terbendung. Dalam sebuah wawancara untuk media Italia GPOne.com, pembalap asal Irlandia Utara itu berbicara tentang kariernya, musim ini, dan masa depannya.

Rea menjelaskan bahwa tidak ada rahasia agar menjadi cepat di atas Ninja-nya, semua yang dia capai dia lakukan dengan kerja keras dan motivasi. “Ketika saya memenangkan kejuaraan, saya senang, tetapi saya selalu berusaha untuk menjadi lebih baik dan bekerja meskipun kami tidak dalam musim balap karena semakin banyak pembalap dan pabrikan yang membaik”.

Pembalap Kawasaki itu mengatakan bahwa yang membedakan mereka dari tim lain adalah faktor manusianya. “Dalam olahraga kami, manusia membuat perbedaan. Dari sudut pandang ini mereka harus pintar, tetapi juga orang baik untuk menciptakan suasana yang baik. Juga istri dan anak-anak saya di rumah menciptakan lingkungan yang baik untuk bekerja. Saya tidak bisa mengatakan itu saya atau motornya, semuanya bersama-sama, semuanya menambahkan hingga persentase kecil yang menciptakan paket terbaik. ”

Rea mengakui bahwa lawan terberat yang harus dihadapinya adalah kombinasi Bautista dan Ducati pada 2019. “Sangat sulit untuk mengalahkan mereka, saya tidak mengerti bagaimana atau apakah saya bisa melakukannya. Tapi tiba-tiba di Misano, Bautista mengalami kejatuhan yang tidak perlu dan, tiba-tiba, pembalap yang tak terkalahkan itu berhenti begitu saja”.

Saat ini Alvaro Bautista tidak melalui momen terbaiknya di Honda. “Saya tidak tahu apa yang terjadi pada mereka, setelah tahun lalu saya mengharapkan mereka untuk mengambil langkah maju, tetapi mereka masih di sana. Kawasaki, Yamaha dan Ducati selangkah lebih maju. Saya masih suka melihat Honda dan BMW berinvestasi di SBK. ”

Jonathan-Rea-Shuhei-Nakamoto - MotoGP

Jonathan Rea: Rossi, Pahlawan Saya

Rea berkesempatan membalap di MotoGP 2012, menggantikan Stoner di dua balapan (Misano dan Aragon). Pembalap Kawasaki menggambarkan situasinya sebagai sebuah kondisi stress, karena dia melakukan balapan SBK pada hari Minggu dan balapan MotoGP minggu berikutnya. “Saya memulai balapan dari baris ketiga dan finis ketujuh, di depan Rossi, pahlawan saya!”

Mengenai Rossi dia mengatakan.. “Dia berada dalam momen yang luar biasa untuk mengendarai sepeda motor, dia harus menikmati dan melihat apa yang terjadi. Apa yang telah dia lakukan dalam olahraga kami sangat luar biasa, bagi saya dia adalah yang terbaik sepanjang masa”.

Mengenai masa depannya yang belum pasti, Rea menjelaskan bahwa dirinya telah berkomunikasi dengan beberapa tim MotoGP, namun belum mendapatkan proposal apapun. “Saya akan senang berada di sana dan memahami seperti apa level saya nantinya. Di MotoGP ada pembalap terbaik di dunia, konstruktor menghabiskan banyak uang untuk melakukan pekerjaan dengan baik. Jangan pernah katakan tidak mungkin, tapi saya berusia 34 tahun dan saya tidak berpikir saya akan memiliki kesempatan di MotoGP, begitulah adanya dan saya sangat senang di SBK”.

Jonathan Rea mengakui bahwa dia membuat banyak kesalahan meskipun dia tidak terlihat seperti itu. “Saya adalah kritikus terburuk bagi saya, saya selalu berusaha untuk meningkatkan diri, tetapi saya pikir sekarang di SBK umpan balik yang kami dapatkan dari Pirelli bagus, saya mengerti di mana batasnya. Biasanya dalam tes pramusim saya merasa sangat kuat dan saya mencapai batas dan membuat kesalahan. Tapi, dalam balapan, saya berusaha lebih bersih agar tidak melakukan kesalahan. “Jonathan Rea

Pembalap Kawasaki itu mengatakan bahwa terlalu dini untuk memikirkan kejuaraan dunia, sekarang bukan waktunya untuk memikirkan poin. “Selalu ada banyak pertempuran yang berbeda dan akhir pekan ini mungkin ada satu lagi. Tahun lalu kami memiliki tujuh pemenang yang berbeda, tetapi kepemimpinannya bagus dan saya akan mencoba untuk meningkatkan jarak”.

1 COMMENT

Leave a Reply