Enea Bastianini: Saya Mulai Memahami Sesuatu

0

RiderTua.com – Enea Bastianini mengatakan bahwa dia mulai bisa mengenal motornya.. “Saya mulai memahami sesuatu”… Enea kembali ke Italia dengan keyakinan lebih..  “Saya telah menghilangkan beberapa keraguan, sekarang saya tidak terlalu kaku di motor, saya lebih merasakan perubahan, saya beradaptasi. Dia baru memanfaatkan 40% dari potensi yang ada…

Enea Bastianini: Saya Mulai Memahami Sesuatu

Peringkat kelima belas dalam tes Qatar (waktu gabungan), dan peringkat kedua dalam kelompok pemula, Enea Bastianini menceritakan bagaimana tes pertamanya berjalan. “Sayangnya kami tidak bisa berkendara hari Jumat, terlalu banyak angin, aspal kotor. Saya ingin mencobanya, tetapi tidak mungkin melakukannya”.

Ketika ditanya kesan secara umum, dia menjawab.. “Positif dari awal, saya merasa nyaman saat melakukan pengereman. Hari-hari kami fokus pada kecepatan, saya sedikit kesulitan dalam hal ini, dengan ban ini semuanya berbeda dari Moto2, Anda dapat memacu lebih banyak. Awalnya saya sangat kaku di motor, sekarang saya bisa berkendara dengan lebih santai”.

Apakah perkenalan awal itu sudah berjalan sesuai dengan harapannya?… “Katakanlah semuanya di luar imajinasi saya. Saya telah menghilangkan beberapa keraguan”. Tidak seperti semua pembalap, Martin mengatakan bahwa Ducati adalah motor yang mudah… apakah Bastianini setuju?…  “Mudah, sepertinya kata yang besar… Memang benar, bagaimanapun, bahwa saya memperkirakannya menjadi lebih rumit… Pengereman danpengendalian jauh lebih baik dibandingkan dengan Moto2 semuanya lebih baik. Tentu saja, masalah akan datang ketika kita harus menghilangkan gap 0,001 detik, bukan 0,1 detik atau sedetik… ”.

Jack Miller Sebagai Referensi

Bastianini mengatakan bahwa dia telah menemukan 20% potensi motor dan setelah tes Qatar selesai sekarang menjadi berapa?… “Katakanlah 40%: Saya mulai memahami sesuatu, saya lebih merasakan perubahan, saya beradaptasi dengan lebih baik,” katanya.

Sama seperti rookie lainnya yang belajar dari seniornya… Bastianini menjadikan Miller sebagai referensi, karena menurutnya dia adalah orang yang memiliki gaya paling mirip dengannya.. “Saya mencoba mempelajarinya, saya mencoba mengikutinya di trek. Zarco, sebaliknya, membalap dengan cara yang sangat berbeda ”.

Leave a Reply