Valentino Rossi: Franco Morbidelli ‘Menakutkan’!

0

RiderTua.com – Valentino Rossi mengatakan bahwa Franco Morbidelli menakutkan… Valentino Rossi dan Petronas SRT memulai perjalanan mereka bersama di tes MotoGP di Qatar. Seorang pemilik tim yang menjadi seorang pembalap aktif memang jarang ditemukan.. Bekerja di garasi yang berbeda tentunya menciptakan sensasi dan perasaan yang berbeda. Pada saat yang sama, Rossi akan bekerja dengan anak didiknya Franco Morbidelli sebagai rekan setim. Pengalaman yang menarik dan juga sekaligus menyenangkan, saat Franky mengatakan bagaimana Valentino berteriak di garasinya saat berbincang dengan kru-nya. Dan ternyata kenapa Rossi selalu keras dan berteriak saat di garasi ada alasannya..

Valentino Rossi: Franco Morbidelli Menakutkan!

“Di garasi saya melepas topi, dalam tes saya tidak melepasnya… Kadang-kadang saya berteriak, saya harus berhati-hati, tetapi ketika saya memakai topi, tidak terdengar saya berteriak.”

Valentino kemudian berbicara tentang Morbidelli.. “Rekan setim terbaik yang saya miliki, kami saling mengenal dengan baik. Kami berteman dan selalu bersaing satu sama lain dengan semua jenis motor. Dia menakutkan, bahkan hari ini dia melaju dengan sangat cepat. Saya senang berada di tim yang sama dengannya, ada hubungan khusus” kata Rossi tersenyum.

Lalu ada kisah lainnya hari itu.. “Saya tidak sabar untuk memulai. Motornya sama, tapi ada atmosfer yang bagus di tim. Hasil akhirnya tidak bagus, tapi kecepatannya cukup bagus sepanjang hari. Seperti biasa, ada banyak pembalap yang kuat… Di pagi hari saya sudah tidak sabar untuk memulai petualangan baru. Itu memberi saya banyak motivasi dan kekuatan untuk bekerja. Perjalanan pertama yang aneh: motornya masih M1 yang sama, tapi bajunya berbeda”

Hari pertama berfungsi untuk memulihkan perasaan dengan motor MotoGP, tetapi berita pertama telah tiba. “Saya mencoba frame baru, lumayan. Saya tidak banyak turun ke trek, kami berkonsentrasi pada motor standar. Dalam beberapa hari mendatang idenya akan lebih jelas .. Akan ada waktu untuk mencoba.. Kami akan terus membuat perbandingan. Lima hari pengujian itu bagus, tapi kami akan balapan di trek yang sama dan Qatar bukan yang paling cocok untuk pengujian”….

 

Leave a Reply